Monthly Archives: May 2014

Ka’bah Dekat Rumah (4): Doa Meminta Visa

Setelah mendapat tiket, maka permasalahan umroh selanjutnya adalah visa dan akomodasi. Urusan akomodasi cukup mudah. Berbekal koneksi internet, mouse, dan internet banking, kita sudah bisa membook hotel diseluruh dunia lewat website. Pilihannya antara lain agoda dot kom, booking dot kom, hostelworld dot kom, weego dot kom, wisma moro seneng dot kom (loh koq hotel gituan?), dan berbagai situs meta search lainnya.

Untuk urusan visa, cukup berat tantangannya. Bagi yang belum tahu, visa bukanlah lawan mastercard, apalagi cadangan devisa hehe. Visa berasal dari bahasa latin “carta visa”, yang berarti “dokumen sudah diperiksa”. Intinya kita butuh ijin berupa visa untuk bisa masuk kesuatu negara. Kulo nuwun lah kalau kata orang jawa.

Pada suatu hari yang cerah saya mendatangi kedutaan besar Saudi Arabia di daerah MT Haryono. Dan saya ditolak masuk!. Mungkin saya punya modal tampang pendatang haram. Di gerbang sekuriti saya mendapat wawancara singkat soal maksud tujuan kedatangan.

Dengan polos saya jawab “Mau ngurus visa umroh”. Eh ternyata sodara-sodara, kedutaan saudi tidak menerima pengurusan visa umroh. Semua harus melewati travel agent!

Koq lucu ya? Sejak kapan ada kedutaan besar yang menolak mengurus permohonan visa dan malah mengoper ke travel agent? Jangan-jangan saya kena tipu atau ada permainan orang dalam untuk mengejar fulus?

Akhirnya saya googling-googling sebentar. Tak lupa tanya teman yang bapaknya kerja di departemen agama. Jadi ternyata benar, Kedutaan Saudi tidak menerima pengurusan visa! Mampus saia… Jadi menurut bapak teman saya yang pensiunan depag dan pernah bertugas di Saudi, zaman dulu kedutaan menerima pengurusan visa umroh. Tapi ternyata banyak sekali orang yang menggunakan visa umroh untuk mencari pekerjaan disana. Istilahnya, jadi pendatang haram.

Karena capek mengurusin jamaah umroh gadungan yang sebenernya pingin transmigrasi ke Saudi, pemerintah menyerahkan pengurusan visa umroh ini ke pihak “swasta”. Which is travel agent. Jadi kalo ada apa-apa, Saudi tinggal mem-blacklist travel agent yang jamaahnya jadi pendatang haram. Efeknya, visa jadi tambah mahal, tapi benar-benar orang yang niat umroh yang dapat.

Saya mulai mencari-cari travel agent yang bisa ngurusin visa. Ada beberapa travel yang saya hubungi, dan semuanya sama. Sama-sama nolak saya. Hahaha. Semua mengaku tidak menerima solo backpacker. Ada sih satu yang menerima, tapi dengan harga yang lumayan. Sekitar 1,5-2 juta juta rupiah. Tapi saya masih ragu-ragu soal kredibilitasnya. Alamatnya aja ga jelas.

Lucunya lagi, ternyata visa tidak bisa diurus dari jauh-jauh hari. Kalo mau berangkat bulan February 2014, diurusnya harus bulan January 2013. Ga bisa tuh apply visa dari June 2013 misalnya. Dan kita Cuma dapat ijin 30 hari stay. Beda misalnya dengan visa Australia yang berlaku untuk setahun dan juga multiple entries.

Hingga H-2

Ternyata benar silaturahmi membawa rezeki. Alhamdulilah saya punya om yang kerja di salah satu bank syariah dan sering mengadakan umroh dengan nasabahnya. Dari sana saya dikenalkan ke travel agent di salah satu hotel berbintang di daerah Sudirman.

Di sini biaya-nya hanya sekitar 1 juta. Terjamin pula karena nasabahnya kebanyakan orang berduit. Mereka sebenarnya juga tidak menerima solo backpacker. Tapi karena mendapat jaminan Om, dan body saya ga ada bagus2nya untuk dijual ke pasar gelap, mereka setuju. Saya bayar bulan December 2013. Untuk berangkat Februari 2014.

Hari berganti hari. Berganti minggu. Menuju bulan. Koq visa saya belom keluar-keluar juga? Ternyata karena status saya cuma single, saya harus menunggu rombongan travel yan lain. Saya sudah rajin tanya ke penanggung jawabnya, Pak Eko.

“Gimana nasib visa saya Pak?”

“Sabar mas, masih diurus”.

Gitu terus hingga seminggu sebelum keberangkatan, belum keluar tuh visa. Saya sempat mikir, apa saya kebanyakan dosa ya kalau sampai gagal berangkat. Terbayang kerugian tiket. Padahal udah ijin ke temen2 kantor baru.

Apa jangan2 rezeki saya ga halal sehingga ditolak bertamu kerumah Tuhan? Perasaan udah lama ga ngepet. Ups.. Ngebersihin karpet maksudnya hehe. Saya jadi inget cerita sinetron2 hidayah dimana orang jahat tidak bisa melihat ka’bah. Saya langsung cek bagian perut, alhamdulilah belum keluar belatungnya.

Doa Adalah Senjata

Jumat malam, hari terakhir pengurusan karena tiket saya hari Minggu. Malam itu saya berdoa sekhusyuk-khusyuknya. Kayaknya perlu tetes mata biar dikira berkaca-kaca. Saya datengin masjid. Malaikat mungkin heran. Tumben ni bocah main. Saya sedekahkan semua uang di kantong saya. Malaikat mungkin mikir, taruhan bola kan belum ada?.

Disana, saya memanjatkan doa sederhana:

Ya Allah yang Tuhanku,
Disini hamba-Mu mengetuk pintu
Izinkan hamba berkunjung ke rumah-Mu
Mengunjungi kiblat yang selama ini belum pernah hamba lihat

Ya Allah yang Maha Kuasa,
Disini hamba-Mu berdoa
Agar nanti hamba bisa pergi kesana
Tanah suci tempat para nabi berada

Memang benar,
Engkau hanya mengundang orang-orang pilihan
Mereka yang mengerti,
Bahwa iman adalah sebaik-baiknya harta yang sejati

Karena itu, hamba berdoa:

Mudahkanlah
Dekatkanlah
Bukakanlah

Tolong Izinkan hamba berdoa di depan Ka’bah..
Izinkan hamba memenuhi panggilanmu ya Allah..

Selesai berdoa hingga jam 9 malam belum ada kabar. Saya sudah pasrah. Sudahlah, yang penting saya sudah berusaha. Saya kembali ke kantor. Membuat presentasi karena ga jadi cuti. Tiba-tiba sekitar jam 10-an malam ada pesan whatsapp. Dari Pak Eko. Pesan berupa gambar. Ada foto ganteng saya beserta tulisan Omra visa didalamnya.

Langsung saya sujud syukur. Labbaik Allah humma labbaik.

Alhamdulilah dapat visa di hari terakhir!
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Ka’bah Dekat Rumah (3): Awalnya Adalah Nepal

Anda pasti tahu jika awalnya Columbus tidak berencana pergi ke Amerika. Pinta, Nina, dan Maria. Tiga kapal yang pada mulanya ditujukan menuju India. Tapi toh Tuhan punya rencana. Akhirnya Columbus malah terdampar di Amerika. Begitu juga dengan saya.

Setelah lulus kuliah pada 2011, saya ngacung di Jakarta. Menjadi buruh disalah satu perusahaan iklan asing. Kerjaan saya boleh dibilang gampang-gampang susah, bagaimana cara ngabisin duit klien dengan alasan yang keren: membangun world class brand. Tugas saya membuat rekomendasi media strategy dan membeli space media dengan uang mereka.

Brand2 yang pernah saya tangani kebetulan perusahaan multiinasional semua. Mulai dari shampoo punya Raisa yang jadi sponsor Indonesian Idol, oli dari perusahaan minyak Inggris yang nyeponsorin World Cup di Brazil, badan pariwisata Hongkong, mie Instant asli Indonesia yang menjadi jawara di Afrika dan Timur Tengah, dan LCC Airlines dari Malaysia yang menang Skytrax awards 5x berturut-turut.

Kalau dipikir-pikir, saya bisa berangkat umroh karena Tuhan memberi jalan lewat klien saya ini. Koq bisa?

Booking ke Nepal

Mumpung masih bujang, saya suka traveling. Ingin sekali melihat dunia. Sebulan sekali pasti jalan. Kalau keluar negeri sekitar 3 sampai 4x setahun. Baik karena urusan kantor atau backpackeran. Nah hobby ini bisa sukses terlaksana karena klien saya adalah AirAsia.

Mereka kan the best LCC yang rajin banget ngadain promo. Beberapa kali dalam setahun, mereka akan mengadakan free seat dan diskon gede-gedean untuk forward booking (booking keberangkatan beberapa bulan kedepan). Keuntungan jadi planner brand adalah saya bisa tahu “secret information” terlebih dahulu. Sebelum iklan naik dan promo dibuka, saya sudah tahu rute-rute promonya. Berapa harganya. Dan berapa jumlah slotnya.

Contoh promo Karnaval dengan harga mulai dari nol rupiah. Bener2 nol kalau Anda tahu cara nyari-nya 🙂

Jadi bisa ditebak: malam-malam sebelum promo saya udah siap mantengin komputer, biar dapat tiket termurah. Bawa dupa dan kemenyan biar sukses, dan ga lupa jagain lilin jangan sampai mati. Oke saya memang lebay untuk paragpraph ini.

Sekitar bulan April 2013, mereka mengadakan promo gede-gedean lagi. Big sale kursi gratis untuk terbang sampai tahun depan. Kenapa mereka bisa mengadakan ini? Simple aja. Target keterisian pesawat kan ga 100%, nah ada sisa kursi yang sebenarnya bisa diberikan Cuma-cuma. Jatah kursi inilah yang dipromosikan sampai nol rupiah. Yang dipromosikan juga bukan weekend atau peak season. Rasanya pingin ngebacok kalo ada teman yang tanya: “Ada promo tiket lebaran ga?”.

Awalnya saya bermimpi pergi ke Nepal. Gara-gara abis baca Titik Nol-nya Agustinus Wibowo. Dengan sukses ia menggambarkan Nepal sebagai surga backpacker. Tanah dewa yang dingin. Disertai keindahan alam, keagungan himalaya, dan kekayaan budaya membuat semua penjelajah dunia ingin menjejakkan kaki kesana. Ngebayangin bisa jalan kaki bareng biksu dan Sherpa menyusuri kaki himalaya pasti 27x lebih keren daripada nge-date bareng Raisa di mall.

Buku wajib baca bagi mereka yang mengaku sebagai “pejalan”

Saya masih ingat malam itu malam Senin. Setelah cek harga dan jadwal, saya dapat 1 juta untuk ke Nepal!. Fly thru via Kuala Lumpur. Tiket sudah dibooking. Tinggal cari tiket balik dari Kathmandu. Mau langsung balik via KL lagi atau mbolang ke Myanmar dulu?

Tidak Tahu

Sambil cari-cari info penerbangan balik, tiba-tiba kepikiran:

“Jauh-jauh melihat Himalaya tapi belum pernah melihat Ka’bah?” Bah.. buat apa lah!.

Iseng-iseng saya mencari flight ke Arab Saudi. Sudah bisa fly thru di KL. Ga perlu booking dua kali. Setelah searching2, wah dapat 6 juta pulang pergi! Tanpa pikir lagi, langsung saya booking, dan segera bayar. Good bye Nepal. Namaste-nya tahun depan aja ya!

Setelah confirmed. Saya senang sekali. Terbayang ka’bah didepan mata. Padahal urusan saya masih panjang. Kala itu saya benar-benar tidak tahu.

Saya tidak tahu kalau memiliki tiket belum berarti menjamin keberangkatan Anda.

Saya tidak tahu kalau visa Saudi tidak bisa di-apply lewat kedutaan.

Saya tidak tahu kalau kita harus mengurus lewat travel agent.

Saya tidak tahu kalau travel agent tidak menerima solo backpacker.

Tapi saya tahu: jika Tuhan mengijinkan, tidak ada yang tak mungkin untuk dilakukan.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail