#86 Celebrity Effect: Kenapa Artis Bisa jadi Komisaris?

Dunia bisnis dan showbiz dikejutkan dengan pengangkatan Raline Shah sebagai komisaris independen AirAsia. Betapa tidak, Raline yang tidak memiliki background korporat tiba-tiba menduduki jabatan bergensi di airlines berbiaya hemat terbaik dunia menurut Skytrax itu.

Halo Mbakkkk

Ngomong-ngomong koq bisa sih artis jadi komisaris? Kira-kira apa motifnya? Yang pasti, motifnya bukan kotak-kotak atau kembang-kembang. Alasan utamanya adalah kepentingan bisnis.

Tugas Komisaris

Bagi yang belum tahu, komisaris punya peran berbeda dengan direktur. Ia bertugas mengawasi kebijakan direksi dan menjadi lembaga penasihat. Hal ini diatur dalam UU no 1 tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas.

Peran komisaris independen dipertegas dalam penerapan GCG (Good Corporate Governance), dimana sebuah perusahaan yang sehat harus punya direksi, komisaris independen, dan juga komite audit.  Komisaris independen adalah dewan yang tidak berafiliasi dengan direksi, pemegang saham, atau komisaris lainnya.

Kenapa pejabat perusahan ga cukup hanya dewan direksi aja? Karena dalam dunia korporasi ada agency conflict theory. Jadi ceritanya, para direktur punya satu tujuan mulia: membuat pemegang saham semakin kaya (ini jujur lho..). Tapi sayangnya nggak semua direksi kerjaannya bener.

Bisa saja dia sengaja bikin aksi korporasi dengan tujuan mendapatkan bonus pribadi. Misal: menjual asset perusahaan dan mengakuinya sebagai laba tahun berjalan. Performa keuangan yang kinclong menjamin bonus yang keren dong. Urusan perusahaan rugi dimasa depan, itu dipikir belakangan.

Nah, tugas komisaris independen ini berperan penting untuk melakukan pengawasan agar jangan sampai ada kejadian seperti itu. Mereka dipilih oleh pemegang saham untuk mengawasi dan memberi saran pengembangan perusahaan.

Jika punya waktu silahkan baca jurnal klasik dari Firstenberg dan Malkiel (1980) yang berjudul: “Why Corporate Boards Need Independent Directors”.

Terus, kenapa harus artis?

Celebrity effect

Komisaris independen bisa berasal dari mana saja. Tokoh masyarakat sampai pengangguran diperbolehkan. Lagipula dipilihnya seorang artis kedalam tim manajemen bukanlah hal yang baru.

Tahun 2013, Alicia Keys pernah menjabat direktur creative RIM. Vokalis U2, Bono, menjadi direksi perusahaan gitar Fender setahun kemudian. Dan ga Cuma artis, banyak public figure lainnya yang kecipratan rezeki dari dunia korporasi.

http://www.connectnigeria.com/articles/wp-content/uploads/2013/02/alicia-keys-at-blackberry.jpg

Coca Cola pernah meng-hire Evander Holyfield, petinju yang digigit kupingnya oleh Mike Tyson. Michael Jordan pernah jadi direksi Oakley. Apple tidak mau ketinggalan karena pernah merekrut Al Gore.

Boleh percaya boleh tidak, beberapa studi menunjukkan hadirnya public figure dapat mengangkat harga saham. Saham Disney meroket 4.2% saat merekrut Sidney Poitier pada 1994. Perusahaan selai J.M Smucker menikmati kenaikan saham 2.1% saat pegolf professional Nancy Lopez bergabung kesana.

The Economist menyebutnya “celebrity effect”. Hipotesanya: exposure yang diberikan seorang artis menciptakan ketertarikan public dan secara tidak langsung membuat investor memiliki kepercayaan untuk berinvestasi disana.

Intinya kita tidak usah heran apalagi sirik melihat pengangkatan Raline. Semua pasti ada hitung-hitungan bisnisnya. Terbukti pengangkatannya langsung menjadi trending topic dan membuat netizen membicarakan AirAsia.

At least masih mending AirAsia menggandeng Raline dan bukan Mbak Awkarin.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *