Apa yang diajarkan seorang anggota DPR kepada Anaknya dan Tidak Diajarkan oleh Orang Lain?

Beberapa bulan lalu ada anak magang di kantor saya. Sebut saja Bunga, bukan nama sebenarnya. Manis parasnya, baru 18 tahun usianya, dan itu berarti saya ketahuan tua-nya. Haha.

Si Bunga lagi summer break kuliah dan memutuskan iseng-iseng ikutan internship. Dimana kampusnya? Cukup jauh kalo ingin didatangin, aid (dia) kuliah business di Inggris. Apakah dia punya kunci Inggris? It’s not my business sodara-sodara.

Karena si Bunga pingin belajar marketing, saya ditugaskan untuk menjadi buddy. Semacam partner kerja yang bertugas untuk melayani dan membahagiakan hidup si Bunga. Halah. Kebetulan dia juga duduk disamping saya.

“Ntar lu kalo ngomong ama dia siap-siap bawa kamus. Ngomongnya Inggeris terus” kata teman yang udah bertemu dengan Bunga. Wah-wah jangan-jangan kaya Cinta Laura nih. Yang penting jangan Lauren si waria jadi-jadian deh.

Sebagai homo Javanicus (orang Jawa) dengan nilai IELTS yang berada di garis kebodohan, saya tentu keder. Apalagi referensi belajar bahasa Inggris saya hanya berdasarkan pilem-pilem gituan yang Cuma punya dialog “oh yess”, “oh no..”, dan “Oh my God..”.

Tapi setelah bertemu, ternyata anaknya baik. Memang ngomongnya sering nge-blend antara Indo dan Inggris. Saat menulis sesuatu (kami memintanya membuat artikel untuk website), dia menulis dalam bahasa Inggris dulu baru kemudian di-translate ke bahasa Indonesia. Maklum, sekolahnya selalu di sekolah internasional yang kalau misuh pun harus dalam bahasa Inggris.

Hidup Makmur

Yang bikin istimewa: ternyata dia anak seorang pejabat tinggi di negeri ini. Salah satu anggota dewan yang terhormat. Bapaknya cukup ngetop dengan komentar-komentar kontroversial sehingga sering dijadikan bahan bully netizen. Pokoknya kalo saya sebut namanya, situ pasti pernah dengar deh.

Awalnya dia ga mau ngaku. Mungkin dia ingin down to earth dan lepas dari bayangan sang ayah.

Sebagai anak seorang pejabat, hidup Bunga serba berkecukupan. Bisa mbolang kesana-kemari. Dia cerita kalau habis liburan dari Miami. Es krim Miami? Ketahuan deh selera proletar. Ini Miami beneran yang di Amerika sana cuy.

Selain negeri paman Sam, Bunga sangat suka dengan Eropa. Mayoritas Negara-negara terkenal yang mainstream sudah ia kunjungi. Beberapa bulan lagi ia akan mengunjungi Jerman. Nyari suaka? Amit-amit, dia kesana dalam rangka kunjungan tim sepakbola putri kampusnya.

Alhamdulilah dalam hidup Bunga, agak susah menemukan kata susah. Ibarat kalau search engine, kata “hidup susah” udah ke blokir. Error forbidden 404. Jika ia bermain monopoli, maka ia mendapatkan “Kesempatan” dan “Dana Umum” terus-menerus.

Karena Bunga suka nyanyi, dapur rekaman sudah menanti. Karena Bunga suka melukis, sudah ada kolektor yang antri mengoleksi. Saat ingin magang, komisaris kantor saya langsung membukakan pintu untuk dimasuki.

Bunga sendiri sadar, kemudahan dan fasilitas yang ia terima dari orang lain tidaklah gratis. Pasti ada motif membangun relasi dengan sang Ayah. Yang bisa ia lakukan adalah memanfaatkan setiap kesempatan yang datang.

Dua Pelajaran

Dalam pengamatan awam saya, setidaknya Ayah Bunga melakukan dua hal investasi besar untuk sang anak:

Pertama, investasi untuk pendidikan. Bunga belajar di sekolah yang baik, kuliah keluar negeri, membaca banyak buku berkualitas, berkenalan dengan banyak orang hebat, dan membangun jaringan.

Ngobrol dengan Bunga tidak seperti stereotype perbincangan dengan ABG 18 tahun yang dipenuhi pembahasan alay dan kurang penting. Bunga cukup update dengan isu-isu global. Anda bisa berdiskusi tentang politik, ekonomi, real estate, atau perkembangan seni dan sejarah music klasik.

Kedua, investasi dalam pengalaman berpolitik.

Meskipun Ayahnya tidak ingin Bunga terjun dalam politik, tapi tetap saja Bunga dilibatkan. Ia duduk sebagai observer saat penyusunan strategi pilkada Jakarta. Ia ikut dalam rapat-rapat tim sukses. ia juga belajar mengendalikan dan mempengaruhi orang lain, esensi utama dalam berpolitik.

“Kamu tahu FORD principle?” Kata Bunga di dalam mobil yang saya tebengin dalam perjalanan pulang.

Saya menggeleng.

“FORD principle dipakai untuk akrab dengan orang yang baru kita kenal. F for Family, gunakan topik tentang keluarga lawan bicara kita. O untuk Occupation, kita juga bisa ngobrol tentang pekerjaan mereka. R untuk recreation. Coba tanya liburan mereka. Dan terakhir D untuk desire. Apa mimpi yang ingin dicapai?” Rupanya Bunga sudah belajar komunikasi politik dengan terlebih dahulu belajar kemampuan intrapersonal.

Apakah Bunga ingin ikutan terjun dalam politik? Anehnya, ayah Bunga justru menyarankan dia untuk menjauhi politik.

“Kalau Cuma jadi anggota DPR, supir angkot juga bisa”.

Quotes dari sang Ayah yang ia sampaikan dan membuat saya berpikir keras: jangan-jangan ini penyebab rendahnya kualitas anggota dewan kita.

Bunga membocorkan rahasia: semua statement ngawur ayahnya sengaja digunakan untuk meningkatkan popularitas. Karena ternyata, pemilih Indonesia belum rasional. Mereka tidak memilih calon dengan program kerja paling masuk akal. Mayoritas pemilih akan mencoblos orang yang dikenalnya.

Bagaimana cara agar cepat terkenal? Ciptakan skandal, keluarkan statement kontroversial, jadilah media darling, siapkan diri untuk di bully.

Bunga sudah belajar jika politik adalah sebuah panggung sandiwara raksasa. Yang perlu kita lakukan hanyalah memainkan peran sebaik mungkin. Entah jadi protagonist, atau justru antagonis. Yang pasti artis yang menjiwai perannya akan mendapat spotlight, giliran untuk tampil dalam panggung kekuasaan.

She’s smart girl. Saya berdoa Ia akan lebih baik dari Bapaknya.

sumber gambar: http://portalsatu.com/upload2/files/2017/ILUSTRASI/pol.jpg
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *