Kenapa Saya Semakin Malas Menulis Catatan Harian?

Sudah beberapa tahun ini saya semakin malas menulis catatan harian.

Padahal waktu awal-awal menulis tahun 2006, semangat banget.

Terinspirasi dari orang2 keren macam Soe Hok Gie, Ahmad Wahib, atau Anne Frank.

Dalam angan-angan saya, catatan harian itu akan menjadi fosil perjalanan hidup. Yang akan berharga mahal saat saya jadi miliarder nanti.

Judulnya sengaja saya bikin jadi doa: “Catatan Harian Seorang Manusia Kaya”.

Tapi sampai sekarang alhamdulilah koq ga kaya-kaya juga haha.

Waktu zaman kuliah, setiap hari saya menulis 2 halaman.

Setelah lulus, turun jadi 1 halaman karena lebih sibuk nulis CV lamaran.

Waktu jadi kacung korporasi. Semakin jarang menulis setiap hari.

Mimpi jadi penulis semakin samar. Kalah dengan urusan pekerjaan yang semakin sangar. Proyek buku pun semakin tak terdengar hehe.

Tapi jika dianalisa, sebenarnya ada dua penyebab kemalasan saya menulis catatan harian.

Pertama soal bahasa.

Mulai 2010 saya menggunakan bahasa Inglis untuk nulis diary.

Padahal grammar saya ancur banget. Ngertinya cuma dialog film: “Oh yes, Oh no, Oh My God. Harder-deeper-faster”.

Penyebabnya waktu itu ada seminar di Fisipol. Pengisi acaranya alumni HI yang sukses keliling bumi. Dia bercerita pengalaman belajar ngomong bahasa bule: yang penting dicoba wae.

Lagipula ini zaman digitalis, mau ga mau saya kudu bisa sepik-sepik Inglish. Biar pun mix-mix ala Jaksel. Ora popo.

Gara-gara pake Inglish ala-ala, saya ga bisa bebas menuliskan ekspresi. Mungkin karena kosakata saya limited edition. Koleksinya terbatas hehe.

Tapi penyebab utama saya malas menulis sesungguhnya adalah: rutinitas saya mudah ditebak.

Hidup cuma bangun, olahraga, sarapan, pergi kerja, meeting, traveling kesana-sini, main ama anak istri, lalu tidur untuk memotong umur keesokan hari.

Tak terlalu banyak “intellectual sparkling” yang terjadi.

Beda saat waktu kuliah.

Pagi hari saya bisa bergumul dengan cultural studies, siangnya membedah pemikiran kaum kapitalis, malamnya membaca logika orang atheist.

Dulu sering sekali muncul pertanyaan random dikepala.

“Mengapa orang bisa ketawa? Apakah kita bisa melihat Tuhan? Kenapa ada orang miskin dan kaya?”

Sekarang pertanyaan yang muncul adalah:

“Bagaimana cara menaikkan market share? Gimana caranya beli rumah? Apa yang terjadi dengan Yoda 5 tahun lagi?”

Sepertinya hidup saya bergerak semakin banal.

Untungnya hidup kita tidak kekal.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *