Monthly Archives: November 2018

Hari Bersejarah Dalam Hidup Saya

Tanggal 14 November 2018 adalah hari yang sangat bersejarah dalam hidup saya.

Hari yang ditakdirkan menjadi hari luar biasa.

Mungkin ini hari yang dijanjikan Tuhan kepada saya sebagai hambanya.

Hari perubahan.

Hari tipping point yang mengubah hidup saya selamanya.

Hari yang…

(udah intronya bangke!!)

Okay, tanggal hari 14 November 2018 adalah hari… Rabu.

Dimana saya menciptakan breakthrough, sebuah terobosan yang akan saya catat dalam “My Life Guinness Book of Record”.

Pemirsa, pada 14 November 2018 Pukul 18.14 WIB (GMT +7) akhirnya saya… makan bakso.

What?!? Menyesalkah kamu telah membaca content yang ga ada unsur gossip mesum atau perselingkuhan artis dan hanya menjadi polusi wall social media?

Tentang mamalia dengan badan obesitas yang telah memakan bakso pada 14 November 2018 Pukul 18.14 WIB (GMT +7)?

source: cookpad

Bagi sebagian orang termasuk mantan presiden AS, Barack Obama, bakso adalah makanan biasa. Sudah mandarah daging dan menjadi gastronomi tak terpisahkan dalam kehidupan sehari-hari.

Tapi tidak bagi saya.

I hate bakso!

I can’t eat bakso!

Kenapa? Saya juga ga ngerti.

Hipotesisnya, karena dulu Ibu saya pernah berjualan bakso.

Karena memasaknya di dapur rumah, saya sering melihat daging giling dan adonan bakso. Entah kenapa, bentuk bakso sangat tidak menggugah selera. Ditambah bau yang ga jelas antara gabungan daging, tepung, dan bahan2 lainnya.

Intinye saya jadi eneg dan ga selera makan.

Dan itu berlanjut selama ratusan tahun hidup saya! (biar dikira tua sekalian)

Tapi pada 14 November lalu saya memesan mie ayam di salah satu bandara di Jakarta. Ndilalah koq ada baksonya.

Karena sudah memesan mie ayam seharga 58rb sayang donk kalo ga dimaem.

Sempet mikir:

Apa dibiarin aja? Tapi bakal jadi sunk cost dan opportunity loss.

Setelah membaca Misbehaving dari Richard Taller, salah satu pioneer behavioural economics, Akhirnya saya sadar jika kebencian saya terhadap bakso adalah dogma yang penuh bias.

Bakso tidak mengancam hidup saya. Saya tidak menderita karena bakso.

Bakso juga tidak pernah menciptakan kolonialisme atau imperialisme yang membuat orang lain menderita.

Bakso tidak mengenal apartheid. Ia tidak peduli SARA dari manusia yang ingin memakannya.

Kebencian saya kepada bakso mungkin adalah kebencian terhadap aroma dan suasana dapur yang berantakan karena proses memasaknya. Bakso tidak bersalah.

Dan juga setelah saya makan ya… rasanya gitu2 aja. Ga terlalu enak tapi ya ga bikin saya muntah.

Pada 14 November 2018 saya belajar jika manusia sering hidup dengan dogma dan ketakutan yang sebenarnya tidak berdasar.

Ketakutan yang terkadang berkembang jadi kebencian dan sebenarnya lahir dari bias pemikiran.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Ketika Malam Berakhir dan Siang Dimulai

Seorang rabi Yahudi bertanya kepada murid-muridnya:

“Bagaimana caranya agar kita tahu kapan malam berakhir dan siang dimulai?”

Karena ada doa dan ibadah yang hanya bisa dilakukan saat malam dan siang hari, para murid menganggap pertanyaan ini penting.

Murid pertama mencoba menjawab, “Rabi, ketika saya melihat ke ladang dan bisa membedakan ladang saya dan ladang tetangga, itulah saat malam berakhir dan siang dimulai”.

Rabi tampak kecewa mendengar jawaban itu. Ia hanya diam.

Murid kedua berkata, “Rabi, ketika saya keluar rumah dan bisa membedakan mana rumah saya dan rumah tetangga, saat itulah malam berakhir dan siang dimulai”.

Rabi masih terdiam.

“Rabi, ketika saya melihat hewan di kejauhan, dan saya bisa tahu hewan apa itu. Entah sapi, kuda, atau domba. Maka itu adalah saat malam berakhir dan siang dimulai”. Jawab murid ketiga.

Rabi malah menggeleng-gelengkan kepalanya.

Murid keempat tak mau kalah, “Ketika saya melihat bunga dan bisa membedakan warnanya, merah kuning atau biru. Itulah watunya malam berakhir dan siang dimulai”.

Mendengar jawaban terakhir itu malah membuat Rabi marah.

“Kalian semua tak mengerti! Kalian hanya membedakan! Kalian membedakan rumah kalian dari rumah tetangga, ladang kalian dari ladang tetangga, membedakan hewan dan warna bunga. Apa hanya ini yang bisa kita lakukan? Membedakan, memisahkan, memecah dunia jadi bagian-bagian? Apa itu guna Taurat?!? Bukan, murid-muridku tersayang, bukan seperti ini. Bukan seperti ini caranya.”

Murid-murid yang kaget tersadar telah mencerna pertanyaan Rabi dengan terlalu dangkal. Mereka menyerah dan bertanya:

“Wahai Rabi, tolong beritahu kami bagaimana cara mengetahui malam telah berakhir dan siang sudah dimulai?”.

Rabi menatap wajah murid-muridnya satu persatu. Dengan suara lembut dan menyentuh, Ia berkata:

“Ketika kalian memandang wajah orang lain, dan kalian bisa melihat bahwa orang itu adalah saudaramu, maka malam telah berakhir dan siang telah dimulai”.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail