Belajar Berpikir Strategis

image: https://www.brandingstrategyinsider.com/

Kenapa arsitek dibayar lebih mahal daripada tukang? Padahal tukang bekerja lebih garang.

Kenapa Jendral dianggap lebih tinggi dari infanteri? Padahal jika perang, prajurit Infanteri yang punya risiko mati.

Kenapa direktur gajinya berkali-kali lipat dari staff? Padahal kerjanya hanya memberikan arahan. Nanti Staff-lah yang benar-benar ‘bekerja’ di lapangan.

Bukan karena pesugihan, ketampanan, atau derajat keturunan. 

Arsitek, Jendral, dan Direktur dibayar lebih mahal karena satu skill berpikir yang sayangnya tidak diajarkan di semua sekolah. Skill itu bernama: seni berpikir strategis.

Bersama dengan critical thinking, problem solving, leadership, dan persuasive communication, kemampuan berpikir strategis adalah salah satu kunci survive di abad informasi seperti saat ini.

Nah pertanyaannya: apa itu seni berpikir strategis? Bagaimana cara memperolehnya?

Strategi Harvard

Ada buku menarik dari Harvard Business Review yang berjudul: HBR Guide to Thinking Strategically (2019). Berisi kumpulan artikel tentang cara berpikir strategis. Dari 291 halaman yang saya baca, kalau saya boleh simpulkan, berpikir strategis itu gampangannya gini:

Misalnya kita diminta Emak untuk nguras bak mandi. Ada air ¾ bak yang tersisa. Terserah diapain airnya, yang penting bak dikuras. Di kamar mandi ada gayung. Kira-kira apa yang Anda lakukan?

Orang pekerja keras tapi males mikir: ya udah kita buangin saja airnya pakai gayung. Biar capek yang penting sabar. Orang sabar pantatnya lebar sob!.

Orang males kerja males mikir: Kita cari lubang saluran air dibawah bak. Tinggal buka buat dibuang airnya.

Orang belajar mikir strategis: Hmmm sayang nih airnya klo dibuang. Habis dipakai mandi, kita tampung di ember buat nyirem taneman aja deh. Kita siapin banyak ember buat semua airnya.

Orang strategis utopis: Menghubungi ahli di IPB dan berkolaborasi membuat saluran penyulingan air minum mini berbasis kamar mandi. Agar kedepannya jika Emak meminta nguras bak mandi, airnya bisa disuling dengan metode osmosis disertai 2x penyaringan. Tak lupa mempersiapkan botol daur ulang agar air suling itu bisa dikirim ke Glasgow dan dihidangkan saat KTT perubahan iklim 2021.

Semua Orang Harusnya Bisa Berpikir Strategis

Nangkep gak contoh diatas?

Klo belum nangkep coba lapor polisi deh. Selama bukan politikus teman penguasa, pasti cepet koq ketangkepnya (apalagi cuma youtuber #eaaaaa).

Intinya, kemampuan berpikir strategis itu (menurut saya):

Kemampuan untuk melihat gambaran besar suatu keadaan, dan merumuskan keputusan fundamental yang memiliki manfaat besar di masa depan.

Seperti contoh diatas, orang yang tidak berpikir strategis hanya melihat sebuah permasalahan dalam konteks apa adanya: Emak meminta menguras kamar mandi. Karena harus dikuras dan masih ada airnya, ya tinggal dibuang.

Tapi orang dengan pemikiran strategis mampu melihat gambaran yang lebih besar. Menguras kamar mandi adalah ritual mingguan. Jika tidak di manage dengan baik, akan ada banyak sumber daya (dalam hal ini air dan tenaga) yang terbuang. 

Seorang strategist  memikirkan solusi jangka panjang yang bisa berdampak positif. Bisa berupa penambahan nilai, atau dalam penghematan sumber daya (untuk kasus kamar mandi misalnya: menggunakan ember kecil dalam bak, memasang shower agar tidak perlu dikuras, dll).

Nah, kabar baiknya: semua orang bisa belajar berpikir strategis! Karena ini bukan rocket science yang mengharuskan kita menggondol gelar PhD. Juga bukan ilmu mistis dimana kita harus bertapa atau jadi budak nafsu Nyi Roro Kidul.

Coba bayangkan:

Staff yang berpikir strategis bisa mengusulkan sistem baru untuk meningkatkan produktivitas timnya. Pelayan yang berpikir strategis bisa menciptakan alur pelayanan yang lebih efektif untuk melayani pelanggan. Cleaning servis yang berpikir strategis bisa menciptakan metodologi pembersihan yang lebih sederhana tapi mengena.

Belajar mikir strategis itu gimana sih? 

Kira-kira bagaimana caranya?

InsyaAllah saya ceritakan di tulisan selanjutnya.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *