Belajar Strategic Alignment

Tulisan ‘Belajar Berpikir Strategis’ sebelumnya sudah membahas What dan Why dari seni berpikir strategis secara umum. Sekarang kita masuk ke fase teknis: How.

Bagaimana memperbaiki kemampuan berpikir strategis kita?

Secara sederhana, proses berpikir strategis kalau saya boleh intisarikan, terdiri dari tiga tahap:

1. Strategic alignment: Menyelaraskan tujuan besar organisasi dengan tim kita

2. Strategic formulation: Membuat strategi tim untuk mencapai tujuan organisasi

3. Strategic execution and evaluation: Mempersiapkan ekskusi dan evaluasi atas strategi yang telah kita bangun

Tak usah bingung dengan istilah-istilah asing diatas. Sengaja saya tulis dalam bahasa Inggris biar saya dianggap orang pinter doank :p. 

Oke biar simple kita pakai contoh saja.

Misalnya kita adalah seorang koki di restoran salah satu hotel berbintang. Sejak negara api berkedok Covid-19 menyerang, tingkat hunian terjun bebas. Kamar-kamar kosong. Kita terancam di PHK. Apa yang bisa kita lakukan?

Jika tidak belajar strategic thinking, kita dipersilahkan berkeluh kesah, pasrah, dan mengutuk keadaan yang ada.

Tapi kan kita lagi belajar berpikir strategis. Sayang donk kalo cuma ngedumel aja. Terus kita kudu piye?

Mengusulkan perubahan business model, ide promosi, dan aksi-aksi konkret lain yang bisa dilakukan memang bagus. Tapi sabar dulu bosku. Sebelum masuk ke rekomendasi aksi, ada baiknya kita mundur kebelakang dan melakukan strategic alignment.

Apa pula strategic alignment itu?

Strategic Alignment = Membaca Peta

Iya bener. Strategic alignment itu seperti Dora yang menyuruh kita membaca peta.

Bayangkan resto hotel tempat bekerja kita adalah kapal. Kita adalah penumpang didalamnya. Nah strategic alignment itu bagaikan membaca peta untuk menjawab beberapa pertanyaan:

– Kemana arah kapal ini? (Apa tujuan organisasi saya?)

– Jika menangkap ikan, jenis ikan apa yang ditangkap? (Siapa customer kita?)

– Apakah kapal ini baik-baik saja atau ada kebocoran? (Bagaimana kondisi organisasi saya?)

– Bagaimana ombak dan angin yang berembus? (Apa trend eksternal yang sedang terjadi?)

– Apakah cuaca cerah? Atau ada badai? (Apa dampak trend ke organisasi saya? Apakah organisasi akan menghadapi masa sulit?)

– Ada berapa banyak kapal lain yang berlayar? Siapa yang terbesar? Bagaimana kondisi mereka? (Analisis kompetisi. Siapa pemain inti. Apa competitor movement yang dilakukan?)

– Apa peran saya dalam kapal ini? (Apa tugas kita dalam membantu tujuan organisasi?)

– Adakah peran lain yang sedang dibutuhkan? (Haruskan saya belajar skill baru dan membantu departemen lain yang kekurangan orang?)

Dan berbagai pertanyaan ‘strategic’ lainnya.

Teman-teman kita yang berprofesi sebagai konsultan punya banyak kerangka berpikir (framework) canggih untuk proses membaca peta ini.

Contohnya: 5C analysis (Customer, Company, Competitor, Country, Change), PESTEL analysis (Political, Economic, Social, Technology, Environment, Law), SWOT (Strenght, Weakness, Opportunity, Threats), dan banyak tools-tools keren lainnya.

Ga usah bingung dengan model diatas. Konsultan memang dibayar mahal untuk membuat kita terkesima dengan metode-metode canggih yang mereka miliki.

Padahal prinsip intinya harus menjawab: Kita ada dimana? Kita mau kemana? Bagaimana keadaan sekitar kita? (belum ngomongin kita harus ngapain ya)

Nah daripada membahas bacotan saya yang membingungkan, mari kita coba praktik saja.

Tulis Dulu

Kembali ke cerita jika kita koki resto hotel yang terdampak Covid. Kita bisa membuat strategic alignment sederhana dengan modal sebuah kertas dan pensil. Bagi tiga bagian lalu tulis:

  1. Kondisi kapal saya dan kemana arah kapal ini
  2. Kondisi lautan dan kapal kompetitor
  3. Peran saya di kapal saat ini

Untuk mengetahui kondisi kapal kita, bisa mulai bertanya ke teman-teman bagian lain: Kira-kira terjadi penurunan hunian berapa persen? Apa lini bisnis yang masih memberikan pemasukan? Seberapa besar penurunan customer yang dine in? Apakah ada arahan strategy dari manajemen?

Lalu kita cek ombak dan lautan  dengan browsing internet dan bertanya ke hotel-hotel lainnya. Apakah semua resto di hotel mengalami hal yang sama? Untuk resto selain hotel, adakah inovasi yang mereka lakukan? Apa insight dari pelanggan kita? Adakah perubahan prilaku konsumsi?

Terakhir, kita coba pasangkan puzzle tim kita ke dalam peta organisasi dan arah industri. Apakah peran divisi resto masih relevan dimasa depan? Apa yang bisa kita lakukan untuk membantu tujuan? Tujuannya agar kita mengerti kontribusi konkret yang bisa kita berikan demi kemajuan organisasi.

Karena kasusnya imbas Covid terhadap hotel, mungkin latihan ini agak terasa kurang berguna. Kita tahu Covid adalah force majeur yang menghantam seluruh industri pariwisata.

Tapi sekali lagi ini hanyalah contoh. Tujuan kita menulis strategic alignment adalah agar kita berlatih:

a. Melihat gambaran besar dari situasi yang terjadi

b. Membuat koneksi antara kejadian di luar terhadap organisasi kita

c. Tidak terburu-buru langsung melontarkan solusi yang retjeh dan parsial

Seseorang yang tidak melakukan strategic alignment akan merasa pekerjaan mereka hanyalah rutinitas membosankan tanpa dampak yang lebih besar terhadap organisasi. Mereka cenderung melakukan job desk yang diminta tanpa pernah bertanya apa kontribusi besar yang mereka bangun.

Padahal tak ada pekerjaan kecil yang tak penting. Seperti mesin mobil, baut sekecil apapun yang terlepas, akan menimbulkan kerusakan besar dimasa depan.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *