Category Archives: Curhat

Cuap-cuap tentang segala yang ada di kepala

Akan Tiba Suatu Masa

Akan tiba suatu masa, saat kita menjadi tua.

Kulit jadi keriput, mata menjadi rabun, postur menjadi bungkuk. Apapun perawatan yang kita lakukan, ternyata tak akan mampu menahan musuh bernama penuaan.

Saat itu terjadi, konon hal-hal yang kita anggap penting saat ini, tidak lagi terlalu berarti.

Cerita tentang kerja, akan berganti menjadi kenangan masa muda. Kebanggaan pencapaian, sepertinya berubah menjadi sebuah kecapaian. Obrolan-obrolan kesuksesan, akan berganti menjadi tips kesehatan.

Katanya akan tiba suatu masa, ketika kita merindukan masa kecil kita sendiri.

Mengingat hangatnya pelukan Ibu, resahnya kita karena amarah Ayah, atau senangnya kita mendapat uang jajan dari Kakek Nenek yang sekarang sudah pergi dan tiada. Apakah benar harta terbesar itu bernama keluarga?

Kita merindukan fase kehidupan saat semuanya hanya tentang permainan. Belum ada tuntutan. Belum ada cicilan dan tagihan. Belum ada perbandingan dengan teman satu angkatan. Semua begitu menyenangkan.

Konon akan tiba suatu masa, saat kita tahu siapa sebenarnya teman-teman dekat kita.

Bukan mereka yang mendadak akrab saat kita hidup dalam kemudahaan. Tapi mereka yang selalu tersenyum dan membuka pintu meski kita sedang dalam kesusahan.

Teman terbaik memiliki kuping sebesar gajah Afrika, tapi anti bocor seperti kondom Amerika. Mereka akan menampung semua rahasia yang kita berikan saat bercerita, dan takkan menggosipkannya di dunia maya.

Pada akhirnya tiba suatu masa, dimana jiwa akan berkenalan dengan cinta.

Meski awalnya cinta bertamu sebagai nafsu. Namun berkat sang waktu, kekaguman berubah menjadi penerimaan. Karena ternyata dia yang awalnya kita anggap begitu sempurna, ternyata menyebalkan dan punya dosa seluas angkasa.

Kita pada saatnya akan mengerti. Bahwa cinta itu tentang belajar mengerti, dan takkan pernah memiliki. Karena seperti dunia ini, tak ada cinta yang akan abadi.

Akan tiba suatu masa, orang yang kamu cintai sedang berulang tahun.

Seperti saat ini, 29 Oktober. Tanggal ulang tahun istri saya sendiri.

Inilah saatnya.

Sekarang waktunya.

Izinkan saya berdoa:

Semoga kami bisa menghabiskan hari tua, pada suatu masa.

happy family
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Dua Aturan Untuk Hidup Penuh Kebahagiaan

Untuk Yoda, yang Alhamdulilah masih hidup juga.

Puji Tuhan sudah 730 hari kamu mengenyam kehidupan.

Sebagai donatur sel sperma, tentu saya sangat bersyukur. Semoga Allah memberikanmu keberkahan, dalam menjalani sisa kehidupan.

Untuk hadiah ulang tahun, ada dua prinsip kehidupan yang ingin saya bagikan. Mungkin bisa membantumu menemukan kebahagiaan. Di masa depan.

Prinsip ini saya dapatkan dari membaca ratusan buku, bertemu ribuan orang, dan menjalani hidup belasan ribu hari.
Dua prinsip sederhana, untuk ulang tahunmu yang kedua.

Prinsip #1: Kunci Kebahagiaan Ada Pada Mengingat Tuhan

Menurut sains, kebahagiaan hanyalah letupan neuron.

Rasa ‘senang’ adalah hasil proses syaraf di otak manusia. Dihasilkan hormon bernama endorphin, dopamine, oxytocin, dan serotonin.

Resep bahagia?

Berolahraga plus istirahat yang cukup (mengeluarkan endorphin dan dopamine), cintai orang lain (perangsang oxytocin), dan lakukan refleksi atau meditasi (serotonin akan bereaksi).

Sayangnya tidak semudah itu Ferguso!

Ketika dewasa, kamu akan berhadapan dengan kegagalan, penolakan, kehilangan, kesedihan, kerusakan, dan penderitaan.
Sebuah keadaan negatif yang tidak bisa kita ubah dengan berolahraga sampai berkeringat 2 liter.

Saat menemui kesulitan, manusia akan mulai mempertanyakan eksistensinya. Dan ada dua aliran:
A. Humanisme
B. Determinisme

Humanisme percaya jika manusia adalah penentu kehidupan mereka sendiri. Mereka akan berusaha sekuat tenaga untuk mengatasi masalah yang mereka punya.

Akibatnya? Lelah sekali. Karena terlalu percaya diri.

Saya lebih cenderung opsi kedua. Karena menurut agama, kehidupan sudah ada yang mengatur. Tugas kita hanya berusaha sekuat tenaga. Sisanya dipasrahkan pada Sang Pencipta.

Teman atheis kita mengkritik: pemeluk agama cenderung fatalis dan tidak saintifik. Agama lahir karena ketidakmampuan manusia mengatasi kesulitan hidup.

Terserah mereka saja. Saya sudah mencoba. Menerapkan problem solving dengan metode kekuatan manusia semata. Atau meminta ‘bantuan’ Sang Pencipta lewat doa.

Kesimpulan saya sungguh terang: hanya dengan mengingat Allah hatimu akan tenang.

Prinsip #2: Semuanya Hanya Sementara. Pada Akhirnya Kita Akan Mati

Manusia modern membenci kematian. Sains digalakkan agar manusia bisa hidup lebih lama.

Banyak manusia yang lupa jika tak ada yang abadi di dunia ini.

Karena itu mereka sombong saat diatas, terpuruk saat dibawah.

Padahal semuanya sederhana.

Kesulitan itu sementara. Tugas kita berdoa dan berusaha. Yakinlah kita akan melaluinya.

Kesuksesan itu sementara. Jangan merasa diatas segalanya. Yakinlah kita akan ditinggalkannya.

Rasa ingat mati akan membuat kita menjadi orang yang optimis-realistis. Tidak patah semangat ketika dibawah. Tidak merasa jumawa ketika diatas.

Terakhir, ada resep sederhana tentang cara menjadi bahagia.

Seseorang mendatangi Buddha Gautama dan berkata:

“Saya ingin bahagia. Tunjukkan caranya wahai Sang Bijaksana”.

Buddha bertanya lagi. “Apakah kamu benar-benar ingin bahagia?”

Orang itu menjawab dengan lebih yakin.

“Saya ingin bahagia”.

Buddha tersenyum dan menjawab:

“Pertama, singkirkan kata ‘Saya’. Itu adalah ego. Kedua, buang kata ‘ingin’. Itu adalah nafsu. Setelah itu kamu hanya akan menemukan kebahagiaan”.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

PeHaKa

Awalnya saya tidak percaya. Tapi terbukti juga. Mantan kantor saya mengeluarkan pemutusan kerja!

Ada puluhan yang kena. Padahal mereka sudah bekerja lama. Mengabdikan jiwa dan raga.

Meski mendapat pesangon, tetap saja menciptakan kesan: Betapa besarnya risiko jadi karyawan!

Tapi tenang kawan, Tuhan tidak tidur. Pasti ada jalan.

Uang pesangon bisa digunakan untuk modal usaha. Semangat!

Peringatan bagi diri saya pribadi: berdoalah agar bisa jadi pembuka rezeki orang. Semoga bisa jadi pengusaha!

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Pemantik

Ahmad Wajib pernah menulis:

Terlalu banyak persentase waktu untuk membaca itu tidak baik. Kita hanya sekedar akan menjadi reservoir ilmu. Pemikiran otentik yang kita adakan maksimal hanya dalam kerangka kemungkinan-kemungkinan yang diberikan dalam suatu buku dan perbandingannya dengan buku sarjana-sarjana lain.

Banyak membaca harus diimbangi dengan banyak merenung dan banyak observasi langsung. Harus ada keseimbangan antara membaca, merenung dan mengamati.

Dengan demikianlah kita akan mampu membentuk pendapat sendiri dan tidak sekedar mengikut pendapat orang atau memilih salah satu di antara
pendapat yang berbeda-beda.
24 April 1969

Apakah benar?

Antara ya dan tidak. Bagi saya sebagai seorang penulis yang masih belajar, membaca adalah pemantik.

Sebenarnya ada pemantik terbaik: pengalaman. Tulisan orang-orang hebat biasanya lahir dari pengalaman pribadi yang kuat.

Contohnya Dahlan Iskan. Dia bisa menulis DIsway setiap hari dengan sangat menarik karena keseharian beliau juga sangat menarik. Berpindah negara, bertemu orang-orang hebat, menciptakan proyek-proyek yang tidak membosankan.

Sayangnya tidak selamanya pengalaman saya pantas untuk ditulis. Saya belum punya rutinitas orang hebat, yang bangun dengan semangat dan gagasan-gagasan besar untuk diwujudkan. Saya sementara masih terperangkap dalam rutinitas salary man dan harus menyelesaikan urusan pekerjaan.

Untuk itulah buku menjadi salah satu pemantik pemikiran yang menghadirkan pengalaman orang lain untuk saya resapi.

Semoga nanti saya punya hari-hari yang menarik untuk ditulis setiap hari!

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Hari Bersejarah Dalam Hidup Saya

Tanggal 14 November 2018 adalah hari yang sangat bersejarah dalam hidup saya.

Hari yang ditakdirkan menjadi hari luar biasa.

Mungkin ini hari yang dijanjikan Tuhan kepada saya sebagai hambanya.

Hari perubahan.

Hari tipping point yang mengubah hidup saya selamanya.

Hari yang…

(udah intronya bangke!!)

Okay, tanggal hari 14 November 2018 adalah hari… Rabu.

Dimana saya menciptakan breakthrough, sebuah terobosan yang akan saya catat dalam “My Life Guinness Book of Record”.

Pemirsa, pada 14 November 2018 Pukul 18.14 WIB (GMT +7) akhirnya saya… makan bakso.

What?!? Menyesalkah kamu telah membaca content yang ga ada unsur gossip mesum atau perselingkuhan artis dan hanya menjadi polusi wall social media?

Tentang mamalia dengan badan obesitas yang telah memakan bakso pada 14 November 2018 Pukul 18.14 WIB (GMT +7)?

source: cookpad

Bagi sebagian orang termasuk mantan presiden AS, Barack Obama, bakso adalah makanan biasa. Sudah mandarah daging dan menjadi gastronomi tak terpisahkan dalam kehidupan sehari-hari.

Tapi tidak bagi saya.

I hate bakso!

I can’t eat bakso!

Kenapa? Saya juga ga ngerti.

Hipotesisnya, karena dulu Ibu saya pernah berjualan bakso.

Karena memasaknya di dapur rumah, saya sering melihat daging giling dan adonan bakso. Entah kenapa, bentuk bakso sangat tidak menggugah selera. Ditambah bau yang ga jelas antara gabungan daging, tepung, dan bahan2 lainnya.

Intinye saya jadi eneg dan ga selera makan.

Dan itu berlanjut selama ratusan tahun hidup saya! (biar dikira tua sekalian)

Tapi pada 14 November lalu saya memesan mie ayam di salah satu bandara di Jakarta. Ndilalah koq ada baksonya.

Karena sudah memesan mie ayam seharga 58rb sayang donk kalo ga dimaem.

Sempet mikir:

Apa dibiarin aja? Tapi bakal jadi sunk cost dan opportunity loss.

Setelah membaca Misbehaving dari Richard Taller, salah satu pioneer behavioural economics, Akhirnya saya sadar jika kebencian saya terhadap bakso adalah dogma yang penuh bias.

Bakso tidak mengancam hidup saya. Saya tidak menderita karena bakso.

Bakso juga tidak pernah menciptakan kolonialisme atau imperialisme yang membuat orang lain menderita.

Bakso tidak mengenal apartheid. Ia tidak peduli SARA dari manusia yang ingin memakannya.

Kebencian saya kepada bakso mungkin adalah kebencian terhadap aroma dan suasana dapur yang berantakan karena proses memasaknya. Bakso tidak bersalah.

Dan juga setelah saya makan ya… rasanya gitu2 aja. Ga terlalu enak tapi ya ga bikin saya muntah.

Pada 14 November 2018 saya belajar jika manusia sering hidup dengan dogma dan ketakutan yang sebenarnya tidak berdasar.

Ketakutan yang terkadang berkembang jadi kebencian dan sebenarnya lahir dari bias pemikiran.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Jurus Antik Mendapatkan Istri Cantik

Waktu reuni sekolah dan si Pipi Kentang ikutan, teman-teman saya heran:

“Koq mau ama Yoga?”

Maklum, Istri saya cantik dan modis. Berbanding terbalik dengan saya yang antik dan tragis.

Teman-teman sekolah pasti tahu betapa suramnya tampang saya waktu sekolah.

Karena wajah saya memang menarik. Menarik lalat dan nyamuk untuk hinggap.

Punya bemper muka yang jauh dari kata tampan atau “enak dilihat” memang challenging. Saya ga punya competitive advantage untuk menggoda kaum hawa.

Ganteng kagak, miss queen iya.

Saya memang sering “dekat” dengan banyak wanita.

Terutama di angkot dan pasar. Dekat secara posisi ya. Bukan dekat secara hubungan asmara.

Mungkin ini bukti jika Tuhan itu adil. Lelaki jelek perlu menikah dengan wanita cantik untuk mempertahankan garis evolusi.

Kalau orang jelek menikah dengan orang jelek dan menghasilkan keturunan yang jelek, maka lama-lama manusia bisa punah.

Toh pengalaman saya menunjukkan jika lelaki gendut biasanya istrinya cantik. God bless fat people!

Disini saya akan share tips bagaimana mendapatkan istri yang cantik meski kita tidak punya tampang yang menarik.

#1 Pasang banyak cermin di kamar

freepik.com

Karena jodoh itu 100% ada ditangan Tuhan. Kita hanya perlu melakukan 3B: Berdoa… berusaha… dan berkaca… hehehe.

Tapi tenang aja, urusan muka ga terlalu pengaruh koq.

Sebenarnya jika ada kaum hawa yang mau jadi pasangan saya itu bukan karena saya keren atau gimana. Tapi udah takdirnya begitu.

Meskipun saya gantengnya ngalahin Nabi Yusuf tapi klo si doi belum jodoh ya palingan jadi mimpi basah: berasa, tapi cuma di dunia maya.

Jadi ya banyakin berdoa ya gaes! Doa-nya simple koq:

“Ya Tuhan, jika Ia memang jodohku tolong mudahkanlah.

Jika Ia bukan jodohku maka jodohkanlah”.

Simple kan?

#2 Ikuti Standy Up Comedy

freepik.com

Apa yang membedakan kita dengan lelaki lain?

Apa kelebihan saya selain kelebihan berat badan?

Dua pertanyaan diatas perlu dijawab oleh semua lelaki yang bertarung di bursa jodoh.

Intinya kita harus menemukan unique selling point yang membuat lawan jenis tertarik. Bisa tajir melintir, otak intelek yang bikin melek, atau badan atletis kaya artis bokep.

Karena harta saya Cuma bisa untuk hidup H+1, IQ pas2an, dan badan saya lebih mirip karet sintetis daripada atletis, saya memilih aspek humor sebagai senjata utama. Intinya saya harus bisa membuat Pipi Kentang tertawa!

Caranya? Banyak2 baca buku humor dan dengerin jokes receh garing. Makanya jangan heran jika tulisan ini garing banget dan tinggal digoreng tanpa perlu dijemur lagi.

#3 Berhenti Berpikir

freepik.com

Harus saya akui, buku Men Are from Mars, Woman from Venus membantu saya memahami psikologi kaum hawa.

Saya jadi tahu jika wanita hanya ingin dimengerti dan dilindungi. Tak perlu dinasehati atau diceramahi.

Perempuan butuh dukungan. Bukan sanggahan atas kesalahan.

Mereka hanya ingin didengarkan. Tanpa mendapat penghakiman.

Pria sebagainya tidak menggunakan “men’s thinking” dalam berhubungan dengan perempuan. Jika masih belum paham, coba deh baca bukunya John Gray diatas.

It will help your relationship with any woman in any situation.

#4 Menjadi Kecoa

freepik.com

Alasan utama Pipi Kentang mau saya hamili (Bahasa alusnya: menerima saya) adalah: saya mirip kecoa.

Anda tahu, kecoa adalah salah satu hewan yang mampu bertahan meskipun terkena radiasi nuklir. Mereka symbol ketahanan dan sifat pantang menyerah.

Kecoak juga punya anti biotik super yang melindungi mereka dari penyakit paling mematikan sekalipun. Karena itulah mereka bisa bertahan hidup di tempat-tempat jorok dan sangat ga “liveable” (apalagi instagramable).

Intinya, milikilah ‘Grit’ dan sifat pantang menyerah seperti kecoa!

#5 Tutup Mata, Lupakan Cantiknya

males nyari foto baru haha

Saran klise: Jangan mencintai seseorang wanita karena dia cantik.

Karena kecantikan bisa memudar.

Dan Anda tahu, memulihkan kecantikan wanita yang memudar tidak bisa menggunakan bayclin (emang warna baju).

Cintai seorang wanita karena kamu percaya dia adalah tulang rusuk yang hilang.

Coba tutup mata dan berinteraksi dengannya. Apakah kamu bahagia? Apakah kamu masih ingin menghabiskan masa tua bersamanya?

Jika Ya, maka go fight for her!

Ingatlah, seorang wanita tidak dicintai pria karena cantik. Tapi Wanita menjadi cantik karena dicintai oleh seorang pria.

#6 Ingat Ulang Tahunnya

Terakhir, seorang pria harus ingat ulang tahun pasangannya. Seperti hari ini, Pipi Kentang berulang tahun!

Tulisan ini didedikasikan sebagai hadiah disertai ucapan standard: “Sebentar lagi lu bakal mati cuk!”

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Kenapa Saya Semakin Malas Menulis Catatan Harian?

Sudah beberapa tahun ini saya semakin malas menulis catatan harian.

Padahal waktu awal-awal menulis tahun 2006, semangat banget.

Terinspirasi dari orang2 keren macam Soe Hok Gie, Ahmad Wahib, atau Anne Frank.

Dalam angan-angan saya, catatan harian itu akan menjadi fosil perjalanan hidup. Yang akan berharga mahal saat saya jadi miliarder nanti.

Judulnya sengaja saya bikin jadi doa: “Catatan Harian Seorang Manusia Kaya”.

Tapi sampai sekarang alhamdulilah koq ga kaya-kaya juga haha.

Waktu zaman kuliah, setiap hari saya menulis 2 halaman.

Setelah lulus, turun jadi 1 halaman karena lebih sibuk nulis CV lamaran.

Waktu jadi kacung korporasi. Semakin jarang menulis setiap hari.

Mimpi jadi penulis semakin samar. Kalah dengan urusan pekerjaan yang semakin sangar. Proyek buku pun semakin tak terdengar hehe.

Tapi jika dianalisa, sebenarnya ada dua penyebab kemalasan saya menulis catatan harian.

Pertama soal bahasa.

Mulai 2010 saya menggunakan bahasa Inglis untuk nulis diary.

Padahal grammar saya ancur banget. Ngertinya cuma dialog film: “Oh yes, Oh no, Oh My God. Harder-deeper-faster”.

Penyebabnya waktu itu ada seminar di Fisipol. Pengisi acaranya alumni HI yang sukses keliling bumi. Dia bercerita pengalaman belajar ngomong bahasa bule: yang penting dicoba wae.

Lagipula ini zaman digitalis, mau ga mau saya kudu bisa sepik-sepik Inglish. Biar pun mix-mix ala Jaksel. Ora popo.

Gara-gara pake Inglish ala-ala, saya ga bisa bebas menuliskan ekspresi. Mungkin karena kosakata saya limited edition. Koleksinya terbatas hehe.

Tapi penyebab utama saya malas menulis sesungguhnya adalah: rutinitas saya mudah ditebak.

Hidup cuma bangun, olahraga, sarapan, pergi kerja, meeting, traveling kesana-sini, main ama anak istri, lalu tidur untuk memotong umur keesokan hari.

Tak terlalu banyak “intellectual sparkling” yang terjadi.

Beda saat waktu kuliah.

Pagi hari saya bisa bergumul dengan cultural studies, siangnya membedah pemikiran kaum kapitalis, malamnya membaca logika orang atheist.

Dulu sering sekali muncul pertanyaan random dikepala.

“Mengapa orang bisa ketawa? Apakah kita bisa melihat Tuhan? Kenapa ada orang miskin dan kaya?”

Sekarang pertanyaan yang muncul adalah:

“Bagaimana cara menaikkan market share? Gimana caranya beli rumah? Apa yang terjadi dengan Yoda 5 tahun lagi?”

Sepertinya hidup saya bergerak semakin banal.

Untungnya hidup kita tidak kekal.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Cerita Rahasia Selama di AirAsia

Tak terasa sudah 4 tahun saya “belajar” di AirAsia (ga pake spasi “Air Asia” ya!), banyak cerita yang saya alami. Sekarang, di last day saya nongkrong disini, ada 4 cerita yang harus saya bocorkan, sekalian iklan lowongan haha.

Tentang ID90: Rahasia jalan-jalan hemat

Di AirAsia setiap allstars (sebutan untuk staff) pasti mendapat benefit ID90. Apa itu? ID90 berarti diskon 90% dengan menunjukkan ID karyawan dan keluarga intinya. Ga salah lihat? Iya beneran 90%! Kesemua rute! Ini yang membuat saya males check-in di socmed kalau sedang di bandara. Lha wong hampir setiap minggu!.

Dengan ID90 ini kamu bisa ke Bali/Jogja/Surabaya pp Cuma 300rban. Atau ke Singapura/KL/Bangkok pp sekitar 700-900rb an. Selain itu kita juga dapat jatah coupon 16 point. Untuk penerbangan dibawah 4 jam, biayanya 1 point, sedangkan diatas 4 jam, ongkosnya 2 point. 16 point berarti saya bisa pulang pergi Jakarta-Tokyo 8x setahun secara gratis!

Dan nikmat tiket mana yang engkau dustakan?

Tentang Duty Travel: Kerja Sambil Jalan-jalan

Duty travel artinya perjalanan dinas. Tapi berbeda dengan perjalanan dinas PNS yang biasanya nyaman dan penuh rombongan, duty travel di AirAsia sangat efisien. Klo bisa pulang tektok, ga usah nginep hotel (saya sering ke SIN atau KL dateng pagi pulang malam). Klo cukup sendiri, ga perlu ngajak orang lain.

Total saya sudah duty travel sekitar 300 kali, menginap di hotel 90 hari, dan bisa halan-halan gratis ke 8 negara. Duty travel pertama: 3 hari setelah masuk kerja. Saat itu ada konferensi pariwisata di Singapura.

Duty travel “paling sengsara”: Kunming, Tiongkok. Saya pergi sama Bayu. Anak sales yang baru pertama kali keluar negeri. Sengsaranya gimana?

Waktu kita landing ke Kunming, karena ga bisa bahasa China and Ibu-ibu driver taksinya ga bisa bahasa Inggris, kita Cuma nunjukin brosur tempat event-nya. Ibu-nya langsung tancap gas dan membawa kita ke pinggir kota.

Karena su’udzon, saya iseng-iseng cek google maps (pake roaming karena google di blokir). Wah koq kita diarahin ke tanah kosong antah berantah? Langsung saya minta driver untuk putar balik dan menunjukkan lokasi Gmaps. Setelah ngobrol pake bahasa tarzan, akhirnya kami diantar ke tujuan sesuai Gmaps.

And ternyata dong, kita salah alamat! Kami menunjukkan exhibition center yang lama, sedangkan acara kami harusnya di exhibition center tempat baru. Jadi karena Google ga update di China, “area kosong” di peta sekarang sudah berubah jadi exhibition center kelas dunia. Dan berarti awalnya Ibu taksi udah bener!.

Penderitaan belum berakhir sodara-sodara! Setelah nyegat taksi lagi dan berhasil sampai di tempat pameran untuk registrasi, waktunya check in ke hotel. Tapi naik apa? Rata-rata orang bawa mobil, taksi yang lewat semuanya penuh, mau install uber/Didi ga bisa verifikasi.

Akhirnya kami jalan kaki 2 km sampai nemu halte bis. Karena ga tau rute dan semua pake bahasa Sun Go Kong, kami asal naik. Eh malah kesasar and ga nyampe-nyampe! Karena lelah, kita putuskan turun dan alhamdulilah ada taksi lewat.

Besoknya, karena trauma ribet pulang, kami sepakat menggunakan layanan bike-sharing. Cuma modal aplikasi dengan biaya 1 yuan. Akhirnya kami ngontel 10 km untuk pulang setiap hari. Lumayan olahraga.

Urusan makan juga gitu. Karena takut ga halal, saya putuskan Cuma makan telur rebus. Jadinya setiap sarapan saya makan 8 butir telur sekalian untuk makan siang dan makan malam. Waktu di kamar, tiba-tiba tercium bau telur.

“Sorry gw kentut ya Bay..”

Tentang Tulisan viral ke Tony Fernandez

Waktu itu facebook baru meluncurkan aplikasi untuk korporat bernama workplace. Ini semacam jaringan komunikasi internal. Dengan workplace, AirAsia ingin membuat komunikasi antar departemen lebih cair, dan interaksi antar allstars lebih hidup.

Nah, waktu sosialisasi, ada utusan dari KL yang buka booth. Kita dapat merchandise kalau install, register, dan upload foto profil pake foto yang keliatan mukanya. Ga boleh pake foto artis bokep atau hewan lagi selfie. Terus saya penasaran, “Kenapa harus pake profil picture?”

“Because Tony said so…”

What a stu**d reason. Karena prinsip saya: kita harus melakukan sesuatu karena hal itu baik bagi organisasi, bukan karena disuruh atasan.

Udah deh, saya bikin tulisan yang mengkritisi budaya “boss said” ini. Judulnya “Tony said” dan saya posting di Workplace. Langsung meledak. Bos saya yang lagi regional meeting di Bangkok harus menjelaskan “emang Yoga anaknya kaya gitu” ke team regional. Saya juga jadi berdebat ama Tony di workplace soal budaya ini.

Tapi banyak juga yang memuji. Commercial director China langsung merepost-nya dan memposting ke group manajemen. Director commercial regional langsung men-japri dan memberika assurance “you can talk to me directly”.

Saya jadi terkenal. Ada bule  regional yang tiba-tiba ngajak selfie waktu dia meeting di Jakarta.

“So this is famous Yoga!”. Yo wes, intinya saya ga jadi dipecat haha.

Tentang Baju ihram Untuk ke party

Terakhir cerita soal baju. Di AirAsia tak ada seragam (untuk back office), karena itu saya lebih memilih kaos dan celana jeans. Sebenarnya ada “dress code”. Senin warna putih, selasa batik, jumat merah, dll tapi saya ga pernah ngikutin hehe.

Bahkan saya pernah pakai baju gamis yang bikin kaget orang sekantor. Tapi yang bikin heboh saat annual party 2017 lalu. Seperti biasa, ada kontes berhadiah jutaan rupiah. Sempat terpikir untuk sewa kostum. Setelah menghitung probabilitas dan return on investment (membandingkan kemungkinan menang, sewa, dan hadiah), ternyata cukup masuk akal juga.

Masalahnya, kostum yang saya inginkan sudah out of stock semua (karena last minute). Terus kira-kira kostum apa ya yang unik?

Karena temanya Wonderland dan waktu itu saya sedang baca buku tentang Holy Land (Yerussalem), pagi-pagi kepikir: kenapa ga pake baju ihram aja ya? Toh ongkosnya nol karena sudah ada.

Jadilah ada penampakan manasik haji di salah tempat nongkrong di daerah SCBD. Siapa tau ada yang mau mabok jadi insyaf, yg mau zinah jadi tobat, dan yang mau makan jadi kenyang (ya kali). Alhamdulilahnya, saya terpilih jadi top 10 best costumer dan dapat duit beberapa juta! Yey, alhamdulilah.

(Ga usah pake gambar biar ga dikira melecehkan ya!)

*********

Yang paling bakal saya kangenin ya orang-orang keren didalamnya. Disini lingkungannya fun, terbuka, dan banyak orang pinter buat tempat belajar. Saya ga mungkin lupa saat abis kemalingan. Teman-teman langsung patungan untuk memberikan HP dan uang santunan. Makasih banyak ya guys!.

Mau gabung kesini? Yuk apply mumpung ada lowongan. Kalo kamu marketer gaul yang ngerti marketing strategy, digital, data analytic, punya leadership dan suka mbolang keliling dunia, coba aja daftar. Dijamin ga bakal nyesel hehe.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Merasa Bisa vs Bisa Merasa

 

Suatu hari saya bertemu abang gojek jagoan. Dia bercerita jika baru saja resign dari pekerjaan menjadi sales handphone salah satu pabrikan merek China.

“Ah udah 2 tahun gitu-gitu aja. Saya udah nguasai ilmunya. Sales ya gitu-gitu aja. Yang penting pinter ngomong”.

Wuih hebat banget nih abang. Cuma 2 tahun udah nguasain ilmu sales. Mungkinkah dia penerus Joe Girard si jagoan selles?

Kalo jago harusnya dia betah donk. Saat saya tanya, “Kenapa koq resign bang?”

“Bos saya bego. Bisanya nyuruh-nyuruh doank. Lebih jagoan saya klo urusan sepik-sepik ke customer”.

Setelah resign dia merasa Pe-De dengan kemampuan salesnya. Dia yakin mampu mendapat pekerjaan dengan mudah. Tapi setelah beberapa bulan, belum ada pekerjaan baru yang nyantol. Akhirnya sambil nunggu panggilan, dia milih nggojek.

Penyakit Milenial

Mungkin ini penyakit generasi milenial kebanyakan termasuk saya. Merasa bisa, dan tidak bisa merasa.

Baru jadi Management Trainee, udah merasa punya ilmu level direksi. Baru bikin marketing campaign selama 2-3 tahun, ngerasa udah menguasai marketing strategy. Baru belajar setup digital campaign 3 tahun, ngerasa mampu jadi digital strategist.

Padahal kunci keahlian ada pada pembelajaran. Dan pembelajaran ada pada kesabaran. Kesabaran mempelajari skill yang tersebar pada hal-hal kecil.

Kita ambil contoh koki atau chef. Bagi sebagian orang, chef adalah pekerjaan yang bisa dipelajari lewat kursus kilat atau otodidak dalam waktu beberapa bulan. Semua orang bisa memasak kan?

Tapi tidak bagi chef Sushi terkenal dunia, Ono Jiro. Chef yang menerima bintang 3 Michelin ini tidak menerima tamu walk in. Anda harus memesan tempat satu bulan sebelumnya dengan harga paket omakase mulai 30.000 yen (3,8 juta) per kepala!

Jika Anda ingin jadi chef apprentice disana, tugas pertama yang perlu dilakukan sangat sederhana: memeras handuk panas. Handuk itu yang akan disediakan kepada pengunjung sebagai lap sebelum makan.

Setelah mahir, Anda baru Anda diperbolehkan menyentuh ikan. Anda harus bersabar dan focus pada pekerjaan mencuci peralatan masak, mengasah pisau, dan memotong ikan.

Memasak nasi? Jangan harap bisa Anda lakukan setelah satu tahun. Setelah 10 tahun, Anda baru diperbolehkan memasak telur untuk disajikan. Tetapi setelah “lulus” dari sana, Anda akan punya kualitas seorang master chef dan akan mudah membuka restoran sendiri.

Beauty of Small Things

Jika ingin menjadi master ya harus bersabar mengerjakan pekerjaan remeh yang membosankan. Ini yang membbuat Jennifer Roberts, profesor sejarah seni dan arsitektur di Harvard meminta mahasiswanya untuk menatap karya seni selama 3 jam.

Awalnya mahasiswanya protes, apa gunanya melihat satu lukisan selama berjam-jam? Bukankah lukisan itu sudah sangat jelas? Tapi ternyata devils is on the detail. Banyak rahasia yang terungkap dari hal-hal kecil.

Jennifer mencontohkan apa yang ia lihat dari lukisan portrait John Copley, A Boy with a Flying Squirrel.

http://1.bp.blogspot.com/

“It took me nine minutes to notice that the shape of the boy’s ear precisely echoes that of the ruff along the squirrel’s belly. It was 21 minutes before I registered the fact that the fingers holding the chain exactly span the diameter of the water glass beneath them. It took a good 45 minutes before I realized that the seemingly random folds and wrinkles in the background curtain are actually perfect copies of the shapes of the boy’s ear and eye..”

Berhentilah merasa bisa. Belajarlah untuk bisa merasa.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Takdir

Baru beberapa minggu lalu saya memikirkan tentang takdir. Saya ingin menulis surat untuk Yoda mengenai topik misteri ini.

Sempat bertanya-tanya: Buku apa yang bisa dijadikan referensi ya? Terutama dari perspektif agama saya.

Sudah terlalu banyak bacaan saya yang mengupas takdir dari segi humanis positivis. Aliran ini percaya jika manusia bisa mengubah takdir mereka sendiri, tanpa perlu campur tangan ilahi.

Dan dua minggu lalu kebetulan saya ada market visit ke Brastagi. Biar hemat ongkos, saya coba naik angkutan umum. Sekalian merasakan jadi warga lokal.

Saat pulang, alhamdulillah semua bis selalu penuh. Sudah 30 menit saya melambaikan tangan. Mulai lambaian standard sampai lambaian mesra. Ga ada yang mau berhenti.

Cuma ada satu minibus rombongan sekolah dengan kernet kapitalis yang masih mau menciduk saya dengan satu syarat:

“Bang naik bang”

Naik kemana udah penuh gini?

“Naik ke atas lah” kata dia nunjuk atap minibus.

Karena penuh penumpang, yang kosong hanya “rooftop”. Itupun saya harus berbagi space pantat dengan penumpang lain.

Jangan harap ada kolam renang dengan mini bar untuk chill in. Ini bener-bener roof top open air stage tanpa asuransi atau perlindungan diri. Ya kali ada beruang bisa manjat ke atas genteng.

Akhirnya setelah nego, posisi dibalik. Kernet naik pangkat duduk di atap, dan saya ngelesot di pintu gantiin posisi kernet.

Setelah 2 jam numpang, saya diturunkan di persimpangan yang ga saya tahu namanya. Dari sini ke Medan kota naik apa bang?

Naik angkot bisa bang. Kata kernet yang berbakat jadi orang kaya ini.

Karena ga tau angkot yang mana, saya asal naik. Warna merah kalo ga salah. Pas saya tanya, katanya lewat lapangan Merdeka, daerah saya menginap. Wuih pas banget.

Setelah berjalan sekitar 30 menit, angkot melewati toko buku. Entah angin apa, tiba-tiba saya minta turun. Padahal tidak ada tanda-tanda nafsu pelecehan seksual atau rencana kejahatan yang akan dilakukan abang supir terhadap diriku.

Dan di toko buku itu, saya menemukan buku ini. Buku tentang Qadha dan Qadar karangan Ibnul Qayyim al-Jauziyyah.

Secara probabilitas statistik, peluang saya menemukan buku yang sedang saya cari di tengah kota Medan harusnya sangat kecil sekali.

Apakah ini yang namanya takdir?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail