Category Archives: Ekonomi Bisnis

Tentang ekonomi dan Bisnis

Six Sigma Ways of Getting Richer

I just finished my green belt lean six sigma training. What is six sigma? Is it kamasutra sex training? What is green belt? Did I attend aikido training? Did I train for go green campaign?

green-belt-sertificate

Basically six sigma is a way of thinking. It’s the recipe on why some company could create world class product with zero defect. Ok, to make it simple lets use real practice. Imagine yourself. All of us want to get rich. But how? Let’s use six sigma approach.

DMAIC

Six sigma starts from defining our problem and goal, measuring it, analyzing which critical factor that can be improved, implementing change, and controling the impact. Define-Measure-Analyze-Implement-Control. DMAIC.

In that case, first we must define what is our problem and what is our goal. Our problem is being poor and our goal is becoming rich. Then we must define, how poor is our current condition? How rich we want to be? Write it down. For example:

Current condition: We have 10 mio IDR debts

Goal condition: We will have 1 bio IDR assets

Between current condition and expected goal there is a gap. How to fill the gap? We need a strategy. The beauty of six sigma is learning how to specify the improvement process, and break it down into small improvement project. Remember Pareto principle, there is 20% factor which contributes to 80% effect.

We all know that to be richer, there are two approaches:

#1 Getting more assets

#2 Reducing liabilities

Since it’s a broad subject, then we must choose which area that we want to improve. Lets say since we are still working 9 to 5, getting new asset will be harder. So lets choose reducing liabilities option. At least we will have more money to save and buy assets. Now, what kind of liabilities?

Specify it, Measure it

Which liabilities that we want to cut? We have to break it down into more detail aspects. For example in liabilities there is mortgage, credit card bills, daily consumption, transportation, and etc.

How to know which one to save? The only way is by asking the data. We must collect all of spending data and then make a decision based on it. So for example, we start writing down all of expenses in the past 30 days and suddenly find out that 30% of liabilities come from credit card payment. How come?

Then we find out that 50% of credit card bills are coming from restaurant and bar merchant. We realize that even though we make our own cook, sometimes it’s nice to chill out with friend in fancy hangout places. We also find out that we spend 30% for ecommerce since we are always tempted by “discounted fashion apparel online” regularly. Aha, there is potential area of improvement!

So if we write down the function of credit card consumption, the number will be:

Break down liabilities
Break down liabilities

Our project will be:

“How to reduce credit card liabilities from 30% into 18%?”

We know change is easy to say but hard to do. Change is not just applying technical aspect but it is also about human touch. 90% of change is failed because people are resistant for change. Using threat opportunity matrix we could try to convince ourselves on urgency of changes:

thread-opportunityChange what you can change

From the liabilities tree above, it turns out that restaurant and ecommerce posts contribute 80% of the bills. Can we reduce the restaurant and ecommerce expenses till zero? It seems impossible. So, do what we can do. Change what we can change. The most important thing: we must create improvement. So lets say we list down 7 possible actions to reduce credit card bills:

  1. Changing the hangout places
  2. Creating shopping list before browsing on ecommerce site
  3. Writing down reminder in laptop desk: “Reduce Your Bills, Save Your Money”
  4. Blocking ecommerce site in our laptop and mobile
  5. Saying goodbye to our lovely friends and never hang out in restaurant again
  6. Ordering cheaper foods during hang out
  7. Cutting our credit card … physically!

Hmmm how to choose which action we must take? We can use impact matrix. Categorize it based on effort and impact.

effort-impact-matrix

From metrix above It’s better to choose the red box (low effort-high impact) since those actions are easier to do but have impactful outcomes. The rule of thumb: choose the highest impactful actions (red and green box).

Okay, now we know what we want to do. So let’s do it. Creating shopping list and never buy “out of list” stuff, writing down reminder in our desk and of course choosing cheaper food like salad while we are hanging out.

All we have to do is to make it new habit or standard. Implement and control new ‘policy’, then measure it at the end of the period to measure the impacts. If our credit card liabilities drop untill 18% of all liabilities, that means we are success in achieving our goal. If don’t, look at the reasons. Why it can’t be implemented? And how to change it? Because life is a continuous change.

Remember the Holy Prophet Muhammad says:

“Do you know who is luckiest man? He is a person whose today is better than yesterday, and whose tomorrow is better than today”.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

5 Ongoing Trends for Mobile Marketers

Thank God I attended Mobile Marketing Association Forum (MMAF) 2016 this Thursday (22 Sep). So many great speakers with interesting facts, stunning insight, and provoking questions. Basically the conference shared positive optimism regarding mobile advertising, plus several ongoing trends and study case.

MMAF 2016 at Jakarta
MMAF 2016 at Jakarta

From all of well known speakers (from agency, brand, publisher, and researcher) there are several key point that we must note. I tried to connect all of them into 5 ongoing trend:

#1 Going mobile is inevitable, like it or not, we must be ready!

The trend is unavoidable regardless of your industry. From telco, travel, e-commerce, fashion, to toiletries. Whatever your product is, our consumer will go mobile. And Indonesian mobile user number is growing, significantly. From around 70 mio smartphone user into approximately 150-180 mio by 2025.

Do you believe that we look at our mobile device for 150 times per day? How long do you spend staring at your mobile device to read news, watch video, or gossip about your boss with other colleagues? Even mobile consumption has surpassed TV for certain audience and become the prime screen, not just complimentary one. So, get ready for it.

#2 Mobile is personal device, give them personal touch

It’s really personal, and we never share our mobile device! They key is 3 P: present, personal, persuasive. The beauty of mobile, you could speak different message to different audience. Special advantage compare with TV or newspaper where we broadcast uni message to mass audience.

If we are e-commerce market place, we could do targeting and differentiate our offer based on audience. Showing dress for woman, shaver for man, games for teenager, or glasses for granny. Good bye one for all, and all for one communication!.

#3 Keep up with new cool things but always remember old thing

Innovation came and go. From augmented reality, virtual reality, social chat platform till voice search option. We must keep open and do innovation to keep pace with latest trend and technology. Sometimes there are “innovator dilemmas” where we want to adopt new technology but the market or infrastructure is not ready yet.

One of cool startup who want to implement IOT (internet of things) in agribusiness is E-fishery. They create machine to feed fish automatically and cant be controlled by farmer mobile phone. The biggest obstacle? Not all farmer familar with smartphone and technology. It needs time to makes them understand the benefit of it.

New cool things come and go, but the old question still the same: “Does it help our customer life?”

#4 Mobile data behavior give us insight, crack something from it

Mobile data give us data that can’t be provided by desktop like mobility or people movement. There are a lot of brand that already used it. For example AirAsia always targeting their audience based on location or travelling behavior in the past couple of months. If you have been roaming with your mobile phone, your probability to get expose by international routes ads will be higher than domestic routes.

#5 At the end mobile is just a medium

Consumer need story, not just product. Our job as marketers (or agency, or publisher) is to create value added for our market using any kind of technology that we have. We could create mobile site or fancy apps, but it must answer simple question:

“What is the value for me as customer?”

I love the example for ‘Berbagi Sehat’ app from Lifebuoy. They basically a soap brand, but they move from functional aspect like anti bacteria into more noble value which concern most of mom: how to have healthy family? With ‘Berbagi Sehat’ app we could track health status and have early diagnoze symptom with quite informative description. The goal is simply to protect our most prestigious assets: our kids.

Summary

So, in general let me use 4 blockers to simplify and get better understanding (thanks to @HandryGE who share this tools! Now I know why GE could discuss and make decision for 12 topics in just 1 hour!).

Share any thought if you reading this via mobile 🙂

PS: please correct my grammar, I want to improve my IELTS!

summary
summary
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Mental Block Investasi di Pasar Modal

sumber gambar: http://www.finsecpartners.com.au/wp-content/uploads/2015/04/investment.jpg

Seorang teman penasaran tentang investasi saham yang saya lakukan. Koq kayaknya keren, bisa main saham kaya di pilem-pilem. Padahal harusnya investasi di pasar modal adalah sesuatu yang biasa aja. Mirip dengan investasi di emas, ternak, atau perkebunan. Cuma bedanya investasi di pasar modal adalah paper asset. Aset yang tercatat di kertas.

Saya jadi sadar jika investor individu di negara ini masih kecil. Per Februari 2016 baru ada 582.052 rekening. Dibandingkan dengan 250 juta penduduk negara kita, Itu berarti masih 0,2%, dan jauh tertinggal dari negara tetangga macam Singapura (30%) dan Malaysia (35%).

Koq bisa kecil amat sih? Menurut saya, ada beberapa mental block (mindset yang keliru) tentang investasi di pasar modal yang menghantui masyarakat kita. Saya coba mendaftar beberapa diantaranya:

“Saham itu bentuknya kaya apa? Apa Beda Pasar Modal dengan Pasar Senen?”

Banyak dari kita yang belum tahu apa itu saham, dan apa itu pasar modal. Padahal sebenarnya saham itu sederhana: bagian kepemilikan dari perusahaan. Dan pasar modal adalah tempat dimana perusahaan yang butuh modal (emiten) bertemu dengan orang yang punya modal (investor).

Zaman dulu katanya saham itu bertentuk kertas, macam sertifikat gitu. Tapi sejak perkembangan teknologi, saham hanya tercatat di rekening bursa seorang investor dan dia tak perlu menyimpan berlembar-lembar saham fisik. Enak kan, ga ribet kalo kebanjiran hehehe.

Sebagai pemilik kita akan dapat bagi hasil berupa deviden (klo untung). Dan enaknya di pasar modal, kita bisa memperjual belikan kepemilikan saham kita. Jadi jika awalnya punya saham di perusahaan tambang terus ngerasa bosen dan pingin punya saham di perusahaan telekomunikasi, ya tinggal dijual aja ke orang lain. Transaksi inilah yang menyebabkan harga saham naik turun kaya ingus.

 “Saham hanya untuk orang kaya! Aku mah apa atuh, Cuma serbuk gergaji di semesta ini”

Mindset yang sering menyerang kebanyakan dari kita: hanya orang kaya yang berhak berinvestasi. Nah sekarang pertanyaannya: “mereka berinvestasi karena kaya”, atau “mereka kaya karena berinvestasi”?

Padahal banyak banget saham yang harganya terjangkau. Contohnya MYOR (Mayora) yang per 7 Agustus dijual dengan harga 1.640 rupiah saja per lembar. Atau TLKM (Telkom) seharga 4.350. Jika suka otomotif bisa membeli ASII (Astra) di level 7.925 perak.

Nah bedanya untuk pembelian di pasar modal hitungannya lot bos. Zaman dulu 1 lot itu 500 lembar. Sekarang Cuma 100 lembar. Jadi 1 lot Astra Cuma 792.000 dan 1 lot Mayora hanya 164.000-an saja. Masih ngerasa kemahalan? Bisa cari yang dibawah harga 500 perak macam GIAA (Garuda) yang diperdagangkan di harga 470 rupiah per lembarnya. Beli gadget 5 juta aja bisa, masa beli saham 47 ribu ga mampu?

“Jangan invest saham, itu judi!”

Perlu diingat, harga saham di pasar bisa berubah-ubah dipengaruhi banyak faktor. Bisa laporan keuangan, proyeksi pertumbuhan ekonomi, krisis politik, sampai ulah spekulan. Karena sejatinya harga saham adalah proyeksi nilai dari sebuah perusahaan. Dan namanya juga valuasi, terus berubah sepanjang waktu.

Orang yang berpikir jika saham adalah perjudian seringkali lupa jika investasi mengandung risiko. Ketika kita berinvestasi pada ternak, kita berharap ternak itu bisa besar dan dijual dengan harga tinggi. Bagaimana jika ternak-nya ga gede2 karena kena penyakit?

Hampir sama dengan investasi di pasar modal. Kita berinvestasi di sebuah perusahaan dan berharap perusahaan itu menghasilkan keuntungan. Tapi jika ternyata rugi? Ya siap-siap harga saham kita turun.

“Saya bisa cepat kaya dan juga bisa cepat miskin”

Aduh bos, jangan menelan mentah-mentah informasi dari pilem Hollywood kaya Wallstreet atau Wolf of Wallstreet. Karena investasi itu ga seperti melihara tuyul instant. Bisa konsisten untung 20% setiap tahun sudah termasuk luar biasa.

Investor terkenal dunia macam Warren Buffet atau Merril Lynch dikenal bukan karena membuat klien-nya bisa beli kapal pesiar dalam satu tahun seperti iklan MLM. Tapi keuntungan yang stabil selama 10-20 tahun. Untuk membatasi kerugian juga biasanya ada aturan cut-loss. Anda harus menjual saham itu jika nilainya terus turun. Besaran cut-loss tergantung kepada Anda, sang investor.

“Waduh saya kan sibuk, mana sempet belajar ilmu investasi yang njelimet”

Saya selalu ingat pesan Benjamin Graham guru Warren Buffet, untuk berinvestasi hanya dibutuhkan ilmu aritmatika sederhana. Anda ga perlu katam kalkulus, bikin model valuasi njelimet, atau melototin grafik sambil bergadang 7 hari 7 malam.

Karena sekarang semua informasi tersedia. Bahkan broker Anda sudah menghitungkan rasio-rasio keuangannya, memberikan historical data harganya, sampai memberikan rekomendasi pilihan sahamnya. Yang perlu kita lakukan sebagai investor hanyalah menggunakan akal sehat dan mengambil keputusan berdasarkan dua skill wajib: analisa laporan keuangan dan sedikit technical analysis.

Oke saya ingin berinvestasi di pasar modal. Harus Mulai Darimana?

Cukup datang ke perusahaan sekuritas resmi yang terdaftar di bursa. Mintalah dibuatkan dummy account dan cobalah berinvestasi secara virtual. Biasakan diri melihat istilah keuangan, daftar kode saham, pergerakan pasar, dan nikmati semua prosesnya.

Yang pasti kita harus belajar mindset seorang investor: tidak konsumtif, bersabar, dan melihat nilai di masa depan. Ga usah ikut-ikutan jika teman ganti gadget atau tetangga ganti baju (nanti dikira ngintip). Karena lebih baik jadi orang miskin secara penampilan tapi kaya secara laporan keuangan, daripada terlihat kaya secara penampilan tapi sebenarnya miskin secara laporan keuangan.

Setelah Anda yakin dan terbiasa, silahkan membuka rekening di bursa. Ga usah banyak-banyak, yang pasti make sure uang itu adalah disposable income (tabungan sisa) dan bukan hasil korupsi atau ngepet jadi babi.

Selamat berinvestasi.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Mengejar Valuasi, Cerita Perusahaan yang Sengaja Rugi

source: grobecpa.com

“Serem”. Kata yang tak saya sangka akan diucapkan oleh Pak W, salah satu petinggi biro iklan multinasional ketika mengomentari belanja iklan jor-joran dari perusahaan e-commerce.

Malam itu pertengahan tahun 2015. Kami sedang makan malam dalam rangka memperkenalkan direktur baru kami kepada partner, salah satunya media agency dimana Pak W bekerja. Kita sedang berdiskusi tentang hebohnya startup. Karena tiga tahun terakhir adalah surga bagi “perusahaan online”. Semua berinvestasi jor-joran, termasuk untuk belanja iklan.

“Kelihatannya sih bagus, tapi siapa siapa bisa jamin tahun depannya? Contohnya si Rocket internet (group dibalik Lazada, Zalora dll), tahun lalu dia spending gila-gilaan. Tapi kalo tiba-tiba dia decide untuk tutup operasinya dari Indonesia? Kita yang pusing dikejerin media”.

Dia kemudian menyinggung strategy “burning money” serta “cut loss” yang biasa terjadi dalam dunia start up. Burning money berarti mereka rela rugi, sedangkan cut loss maksudnya mereka bisa kapan saja hengkang saat dirasa perusahaan yang mereka bangun tidak berkembang.

 “Sekarang di dunia ini, ada dua jenis perusahaan”. Pria botak yang sempat menjadi direktur salah satu airlines itu lalu bercerita.

“Ada operation company, dimana perusahaan mencari untung dari proses operasi yang dilakukan. Mereka memproduksi barang dan jasa, lalu dijual dengan margin untuk mendapatkan keuntungan. Nah selain itu, ada namanya valuation company. Mereka tidak mengejar keuntungan dari operasi, tapi valuasi bisnis yang dilakukan oleh potensial investor”.

Bakar Duit, Dapat Duit

Ia lalu mencontohnya Traveloka. Online travel agent yang iklannya bisa kita lihat setiap hari. Bagaimana mungkin tiket yang dijual di Traveloka bisa lebih murah dari website airlines sendiri?

“Karena mereka tidak mengejar keuntungan. Komisi di bypass ke konsumen, ditambahin subsidi. Convenience fee tidak dibebankan ke pembeli. Mereka berani rugi, yang penting traffic masuk, dapat user gede yang pada ujungnya membuat Traveloka seksi dimata investor”.

Beberapa media meng-klaim Traveloka berpotensi menjadi startup unicorn, perusahaan dengan valuasi 1 milyar dollar. Dengan tingginya potensi traffic, user, dan masa depan industri travel di Indonesia, tak heran jika mereka mendapat suntikan dana dari Global Founders Capital, salah satu venture capital elit dunia yang punya uang ga berseri.

Mungkin karena itu juga start up macam Go-jek dan Grab Bike melakukan hal yang sama. Rela “bakar duit” dengan mensubsidi tarif antar penumpang dan barang, ngasih komisi lumayan ke driver, hingga ngiklan kemana-mana.

Go-jek dikabarkan mendapat pendanaan dari beberapa private equity macam Northstar Group dan Sequoia capital yang nilainya lumayan gede (konon total bisa ratusan juta dollar). Sedangkan Grab dapat 350 juta dollar dari China Investment Corporation. Pokoknya , kalo duit para venture capital ini dibelikan es dawet, kita bisa bikin kali Ciliwung full of dawet.

Investasi

Apa yang dicari oleh venture capital ketika memodali sebuah perusahaan startup?

Back to basic: duit. Venture capital bukan orang bego atau sinterklas yang rela duitnya dibakar begitu saja. Seperti kata pepatah:

“Dibutuhkan ikan kecil untuk menjadi umpan ikan besar”

Mereka berinvestasi karena percaya akan nilai dari business model yang diciptakan. Sekaligus pasti berharap return di kemudian hari. Setiap investasi yang dilakukan pasti sudah ada perhitungannya. Berapa tahun harus merugi, kapan harus mulai melepas subsidi, kapan harus profit taking, termasuk menghitung valuasi saat “exit strategy”.

Ya, mayoritas venture capital mensupport startup untuk “dijual” lagi. Mereka mendanai masa inkubasi, mendapat jatah saham, untuk kemudian dijual ke pemodal lain  dengan keuntungan yang berlipat-lipat. Itulah yang disebut “exit”. Studi dilakukan Tyebjee and Bruno (1984), mayoritas venture capital sudah punya strategy untuk keluar saat mereka baru mendanai startup itu.

Sedangkan berdasarkan riset yang dilakukan Miloud et al (2015), valuasi startup yang dilakukan venture capital berdasarkan beberapa faktor:

  1. Product differentiation – sejauh mana produk itu benar-benar unik dan punya “disruptive effect”
  2. Industry growth – apakah industri ini berprospek cerah?
  3. Entrepreneur dan manajerial – siapa dibalik tim manajemennya?
  4. Network – sejauh mana startup itu mampu membangun jaringan

Intinya jika Anda ingin dapat funding jutaan dollar dari venture capital: temukan industry yang akan booming, ciptakan produk yang inovatif, miliki tim yang solid, dan kembangkan jaringan seluas-luasnya.

Karena mimpi utama semua venture capital adalah ketika startup yang didanai-nya bisa go public dan listing di bursa saham. Ketika itu terjadi, mereka telah lulus ujian sebagai seorang kapitalis yang sukses menciptakan mesin pencetak uang. Seperti kata salah satu maestro valuasi saham, Warren Buffett:

“Price is what you pay. Value is what you get”.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Tiga Tanda Kita Harus Segera Resign

Bulan ini, dua rekan kerja saya resign. Mereka bukan sekedar konco gawe biasa, tapi juga partner in crime dalam bermain, belajar, ngegosip, ngebully, dan teman tidur yang menyenangkan (kata Umar, kita bisa tahu karakter seseorang setelah bepergian dengannnya, berbisnis dengannya, dan tidur di rumahnya).

Dua-duanya pindah ke perusahaan start up. Kawan pertama pindah ke online travel agent yang katanya berpotensi menjadi the first start up unicorn di Indonesia (perusahaan dengan valuasi 1 milyar USD). Kawan kedua pindah ke perusahaan FMCG dairy product dari Thailand yang produknya akan masuk ke pasar Indonesia.

Tentu saya merasa kehilangan, sambil ngelus perut dan bertanya: “situ kapan bro?”. Bagi generasi Millenials seperti kami, berganti pekerjaan bukanlah sesuatu yang tabu. Menurut statistik, 80% beranggapan bahwa waktu ideal bekerja di satu perusahaan adalah maksimal 3 tahun. Dan itu berarti kami bisa berganti pekerjaan hingga 15-17 kali dengan 5 bidang karier yang berbeda. Bahkan 55% generasi ini ingin membuka perusahaannya sendiri.

Sejak lulus kuliah dan mencoba belajar di dunia korporasi pada 2012, saya sudah pindah 4 perusahaan. Mengajukan surat pengunduran diri bukanlah sesuatu yang asing. Tapi berdasarkan pengalaman pribadi, ada tiga syarat dimana kita wajib mengajukan surat cinta ini:

  1. Mengalami stagnansi

Masih melakukan pekerjaan yang persis sama seperti 2 tahun lalu? Maka ada dua kemungkinan. Pertama, Anda semakin ahli (specialist expert) atau kemungkinan kedua: Anda ga kemana-mana lagi (stagnant). Bagaimana membedakannya? Sederhana.

Cukup ajukan pertanyaan kepada diri sendiri: “Apakah saya belajar hal baru? Apakah saya bertemu orang baru? Apakah saya memberikan kontribusi baru?”. Jika jawabannya tidak, maka selamat bertemu dengan makhluk setengah dementor bernama stagnansi. Ia akan menyeret korbannya ke zona nyaman dan perlahan-lahan menyedot perkembangan hidup si korban.

  1. Tidak ada inspirasi

Ketika Anda bangun pagi dan berdoa ada badai salju agar tidak perlu ke kantor hari ini, maka itu adalah tanda tiadanya inspirasi. Saat Anda merasa bosan dan berharap segera pulang, maka itu adalah pertanda gairah yang hilang. Saat pekerjaan menjadi tuntutan kewajiban, maka setiap tanggung jawab terasa seperti beban.

Pekerjaan yang baik harus membuat Anda bersemangat bangun pagi, tertawa saat sibuk di siang hari, dan tersenyum ketika pulang di malam hari. Jika Anda tidak bahagia, berarti ada yang salah dengan pekerjaan Anda, atau cara Anda memaknai pekerjaan itu.

  1. Mengejar mimpi

Mark Zuckerberg mengembangkan Fecebook saat belum genap 20 tahun, Henry Ford memulai Ford Motor di usia 39, Colonel Sanders membuka gerai KFC pertama di umur 65. Intinya: orang akan mengingat karya Anda, bukan usia Anda. Tidak ada kata terlambat untuk melakukan perubahan yang membawa kebaikan.

Ketika Anda sadar jika Tuhan menciptakan Anda bukan untuk melakukan pekerjaan ini dan memiliki “panggilan” untuk melakukan sesuatu yang lain, maka waktunya mengikuti panggilan itu. Jangan membunuh suara hati kecil Anda.

Posisi versus Kontribusi

Bagaimana jika tujuan pindah kerja untuk mencari penghidupan (gaji) yang lebih baik? Tentu itu wajar dan manusiawi. Tapi anehnya, hampir semua orang hebat (entrepreneur, direktur, pejabat publik) yang saya temui dan baca biografinya tidak meletakkan bayaran sebagai motivasi utama. Mengutip Kiyosaki:

“Hanya kelas menengah yang bekerja demi gaji”.

Oleh karena itulah, juga demi menghindari pajak, CEO perusahaan besar seperti Steve Jobs (Apple), Sergey Brin (Google), atau Lee Iacocca (Chrysler) hanya ‘digaji’ 1 dollar USD. (Tentu mereka mendapat benefit package lain senilai jutaan dollar yang dikenai pajak lebih kecil).

Bagi orang-orang keren ini, bayaran tak perlu dipikirkan. Hal itu pasti naik mengikuti pertumbuhan kualitas diri. Mereka tidak berkata : “Apa yang saya dapatkan?”, tapi justru malah bertanya: “Apa yang bisa saya berikan?”.

Mereka tahu perbedaan antara posisi dan kontribusi. Posisi itu alat. Kontribusi itu nilai. Orang kebanyakan lebih mementingkan posisi daripada kontribusi. Sedangkan mereka tahu jika kontribusi lebih penting daripada posisi. Kontribusi memberikan Anda posisi. Posisi mewajibkan Anda untuk berkontribusi. Kita tak perlu menunggu memiliki posisi, untuk menyumbangkan kontribusi.

Direktur itu posisi. Mengusulkan solusi itu kontribusi.

Pejabat itu posisi. Melayani orang lain itu kontribusi.

Guru itu posisi. Membagi ilmu itu kontribusi.

Dokter itu posisi. Membantu sesama itu kontribusi.

Polisi itu posisi. Melindungi yang lemah itu kontribusi.

Menjadi manusia itu posisi.

Menjadi makhluk ciptaan Tuhan dan berbuat kebaikan, Itu kewajiban.

Surat dari kawan
Surat dari kawan

 

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Pelajaran Menjual dari Asisten Perkantoran

source: dir.indiamart.com

Saat sedang duduk menunggu shuttle bus menuju bandara, disamping saya duduk mas-mas. Dilihat dari seragamnya, dia bekerja sebagai asisten perkantoran (ga enak mau nyebut office boy, secara dia udah bukan boy lagi). Daripada bengong saya iseng bertanya:

“Weekend ini libur kemana bos?” kebetulan saat itu ada libur di hari Jumat. Lumayan buat weekend getaway.

“Masuk mas. Kalo kita mah, ga ada liburnya. Mau izin aja susah bener”. Lantas dia sedikit bercerita mengenai suka duka menjadi asisten perkantoran. Saya Cuma mendengarkan sambil bersyukur diberi anugerah bisa bebas nentuin cuti.

Tiba-tiba tanpa ada tanda-tanda orang beriman, dia bertanya:

“Eh Mas, lagi nyari motor ga?” busyet ni masnya penadah kali ya, tiba-tiba nawarin motor kaya nawarin minum.

“Nggak bos” jawab saya datar.

“Ini ada temen saya jualan Thunder cakep bener. Cuma 7 juta. Uda dimodif dikit, tapi mesin masih tokcer” serunya berpromosi. Tak lupa mengeluarkan hape dan menunjukkan fotonya. Belum selesai dia berpromosi soal motor, ada lagi yang ditawarkan.

“Kalau laptop gimana mas? Ini ada laptop second 3,5 juta kondisi masih mulus. Kalau mau dicek barangnya bisa” lagi-lagi dia men-scroll foto-foto laptop yang dia bantu jualkan. Wah ternyata jadi asisten perkantoran itu Cuma kedok, karena dia punya pekerjaan sambilan yang lebih menghasilkan: makelaran!

Karena bis shuttle sudah datang dan saya ada jadwal terbang, terpaksa proses lihat-lihat etalase toko harus saya hentikan (sepertinya dia punya barang lain yang mau ditawarkan). Setelah bertemu dengan mas tadi (yang saya lupa tanya namanya), tiba-tiba saya berpikir: bagaimana mungkin kita mau membeli dari orang asing yang baru kita temui?

Content, context, connection

Mas makelar menawarkan barang yang tidak saya butuhkan (saya belum butuh motor dan laptop), di tempat yang tidak saya harapkan (di ruang tunggu), pada waktu yang tidak saya inginkan (lagi mau terbang naik pesawat).

Tapi bukankah hal seperti itu yang dilakukan marketer kebanyakan? Menyasar “mass market”. Menghujani pasar dengan iklan dan promosi sepanjang hari. Seperti menyerang dengan senapan mesin, menembak membabi buta dan berharap ada orang yang terkena tembakan dan akhirnya mau membeli.

Bukankah seharusnya marketer memberikan content (barang yang dijual) disertai context (cara penjualan) yang menarik, dan juga memberikan connection agar barang yang dijual bisa nyambung dengan kebutuhan konsumen?

Karena itulah raksasa digital macam Google atau Facebook meninggalkan demographic profiling dan beralih menggunakan behaviour profiling untuk memasarkan iklan. Demographic profiling menggunakan “asumsi demografis” seperti umur, tempat tinggal, atau jenis kelamin untuk “menduga” kebutuhan konsumen.

Contohnya jika ada laki-laki berumur 25 tahun dan tinggal di kota besar, maka kita bisa menduga jika dia membutuhkan pisau cukur. Meskipun pada kenyataannya bisa saja dia sedang mencari boneka barbie untuk menambah koleksinya.

Sedangkan behaviour profiling menggunakan data prilaku digital untuk mencocokkan iklan yang akan dilihat calon konsumen. Oleh karena itu jika Anda sedang googling tentang tiket pesawat, maka Anda akan melihat iklan maskapai dan bukan iklan klinik Tongfang.

Sistem berdasarkan prilaku membuat orang yang sedang mencari rumah akan melihat iklan perumahan (dan bukan iklan shampoo), laki-laki mungkin melihat iklan pembalut (jika dia baru saja search tentang pembalut), dan anak-anak bisa melihat iklan minuman keras (jika mereka mencarinya di dunia maya).

Contact

Kembali pada mas-mas makelaran tadi. Apakah dia seorang penjual yang baik?

Artikel klasik yang ditulis Robert McMurry di Harvard Business Review tahun 1961 menyebutkan jika seorang salesman harus mampu melakukan tiga hal: menarik perhatian konsumen, melakukan rasionalisasi pembelian, dan yang terakhir adalah menutup penjualan. Dia juga menyebutkan jika salesman hebat punya sifat-sifat seperti optimis, percaya diri, disiplin, bernafsu pada penjualan, dan pantang menyerah.

Mas makelar berusaha menjual kepada saya. Ia menawarkan produk. Bercerita. Ia mencoba meyakinkan, membujuk, merayu, dan segala upaya agar saya tertarik. Tapi sayangnya ia tidak meninggalkan kontak. Saya tidak tahu namanya, tak tahu nomer mobilenya. Tidak ada koneksi antara saya dan dia.

Harusnya dia meninggalkan jejak. Minimal memberikan kartu nama dengan nomor telepon dan nama usaha yang ia pilih sendiri. Setelah itu saya percaya dia takkan menjadi asisten perkantoran untuk selamanya.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

JSW Stories (2) : Ide Harus Menjual

Karena sudah dibentuk 20 kelompok, saya harus bergabung dengan tim yang sudah ada. panitia sempat memperkenalkan saya ke dua kelompok. Mulai dari start up travel buddies (dimana saya tidak melihat uniqueness value dan ditawarkan) dan market place untuk agribisnis (saya merasa idenya terlalu mainstream dan orang-orangnya serius banget – meeting pake bahasa Inggris segala).

Dan akhirnya panitia memperkenalkan pada tim sempaq.com. Tim yang paling ga laku karena baru memiliki 4 orang anggota. Tim absurd dengan ide besar untuk mengubah dunia percelanadalaman. Beranggotakan fantastic four. Selain Faizal yang baru lulus dari Undip, ada Anggi seorang designer perusahaan sepatu terkemuka, Berlian, business development sebuah start up hotel room branding, dan Eric seorang investment banker.

Ide dari sempaq.com, menurut Faizal berasal dari kegelisahan bagian genital. Ia melihat ada permasalahan besar yang menghantui dunia perkancutan: celana dalam sering dipakai terlalu lama! Sehingga menghasilkan permasalahan 3M: melar, mahal (toko mengambil margin terlalu tinggi), dan malas beli baru.

For your info, satu celana dalam sebenarnya memiliki biaya produksi tidak lebih dari 8ribu rupiah. Sedangkan di toko harganya bisa 20rb sampai 50rb tergantung merek. Ini adalah peluang yang ingin disasar: menjual sempak dengan harga miring dan konsep berlangganan.

Sempaq berusaha mengatasi permasalahan 3M dengan menawarkan skema berlangganan. Ya anda ga salah baca: berlanggananan kancut! Meniru konsep one dollar shave club di Amrik sono dimana orang hanya membayar sekitar 3 dollar dan dia akan mendapat kiriman pisau cukur setiap bulan.

Hmmm… ide yang unik dan menarik. Saya langsung kebayang jika kita menciptakan personalized underwear dimana konsumen bisa mendesign celana dalamnya sendiri. Mungkin dikasih gambar Darth Vader atau Spongebob. Ingin celana dalam cowok berenda-renda dengan motif bunga atau polkadot? Lewat sempaq, semua itu bisa.

Test The Water

Saya yang bertugas sebagai tim finance mulai menyiapkan formulasi business plan. Dan itu berarti menghitung proyeksi profit loss, break even point, payback period, dan projection hingga lima tahun kedepan. Itung-itungan saya BEP ada di angka 1700 sempak per tahun. Dengan asumsi menjual sempak seharga 15ribu.

Untuk menguji asumsi bisnis, kita perlu tes pasar. Berlian pergi ke Indomaret terdekat sedangkan kita mulai bertanya-tanya ke teman mengenai konsep ini. Kemudian datang berita besar: Indomars punya kancut yang hanya dijual 11ribu rupiah! Ketahuan banget saya udah lama ga beli sempak, sehingga kurang update dengan harga.

Tak cukup disitu, saat sesi mentoring, Aryo dari Grupara mempertanyakan aspek komersial bisnis ini:

  1. Kenapa harus berlangganan sempak bulanan?
  2. Bukankah celana dalam yang ada di pasar bisa tahan hingga berbulan-bulan?
  3. Kenapa ada laki-laki yang menginginkan celana dalam unik? Bukankah sempak tak terlihat?

Mendapat dua kabar ini: bahwa Indomars punya sempak murah dan market pasar yang aneh membuat kelompok kami gegana (gelisah galau dan merana). Bagaikan adegan Darth Vader memberitahu Luke Skywalker jika ia adalah bapaknya: Nooooooooooooooo!!!!!!!.

index

Pivot

Lessonnya: Ide unik tidak cukup. Ia harus bisa menjual. Harus ada pasar yang membelinya. Jika tidak, ide itu bukan ide bisnis. Sempaq belum lolos tes ini. Saya bilang belum, karena saat ini pasar yang disasar sangat kecil. Mayoritas laki-laki tidak terlalu memperdulikan celana dalam mereka. Jika nanti muncul kaum lelaki yang sadar akan kebutuhan mengganti sempaq dan menginginkan kancut personal dan fashionable, maka sempaq bisa saja hidup.

Kami memutuskan untuk pivot. Berganti ide baru. Brainstorm ngalor ngidul selama hampir 8 jam. Mulai dari subscriber based on payment gateway (which sudah dimulai bank), langganan sembako (lebih cocok ke ritel), healthy food provider (dengan tantangan market yang sangat niche), dan ide-ide random seperti layanan pemberi pujian atau pengingat obat bagi manula.

Saat sudah stuck, jam 9 malam, tim-tim yang lain sudah merancang MVP (minimum viable product) semacam apps dan webssite kita masih debat sambil ketawa-ketawa ga jelas. Tiba-tiba saya bertanya ke Berlian:

“Eh ide lu tadi gimana sih?”

Ia lalu mengeluarkan sebuah brosur dan menceritakan ide yang menurut saya unik, low risk, dan punya profitability yang jelas. Mulai jam 9 malam, telah lahir starup bernama Kiyoo. Dan itu berarti kami tidak berjualan sempak lagi.

Bersambung…

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Startup Weekend Jakarta Stories: Jualan Sempak (1)

Disaat teman2 kantor saya asik ajep2 di Djakarta Warehouse Project 2015, saya juga mengikuti kegiatan yang tak kalah ajep-ajep: Startup Weekend Jakarta. SWJ adalah event dimana peserta datang membawa ide, melakukan pitching (menjual ide), membentuk tim, menciptakan produk/jasa, merencanakan bisnis, dan mempresentasikannya di hadapan venture capital.

Startup weekend

Kenapa saya sangat tertarik? Mudah saja. Sejak SMA saya bercita2 jadi pengusaha, sempat beberapa kali belajar bangkrut saat berbisnis semasa kuliah, dan tahun 2015 ini sudah tahun ketiga belajar jadi kapitalis kantoran di korporasi multinasional. Waktunya membuka warung sendiri! Mumpung usia belum kepala tiga.

Saya jatuh cinta pada dunia start up digital setelah tak sengaja membaca The 100$ Start Up karya Chris Guillebeau. Dari buku itu saya sadar jika perusahaan digital start up memiliki keunggulan yang tak dimiliki brick and mortar company (perusahaan konvensional). Setidaknya dalam dua hal:

  1. Low cost investment (sengan 100 dollar Amda sudah bisa memiliki perusahaan)
  2. Lean operation (ga perlu sewa tempat, penjaga toko dll)

Start up digital adalah game changer. Kaum Cracker. Mereka datang membawa business model baru, memaksa perusahaan tradisional untuk berevolusi menjadi lebih baik.

100 startup

Coba tengok go-jek dan uber yang mengubah landscape transportasi masyarakat urban. Online travel agent mengubah kebiasaan kita dalam memesan tiket liburan. Atau Airbnb yang mampu mengubah definisi kita tentang hotel.

Jualan Sempak

Agenda hari pertama adalah elevator speech pitching dan pembentukan team. Kita diberi waktu satu menit untuk menjelaskan ide di depan semua peserta. Setelah itu dilakukan voting untuk memilih 20 ide terfavorit, dan kita bisa mengajak orang lain untuk bergabung.

Dengan segala kegairahan dan optimisme ala pengantin baru menyambut malam pertama, saya ingin mengikuti WSJ dan menjual ide saya mengenai sponsorship platform. Tapi sayang, saat sudah siap berangkat, pekerjaan saya belum selesai dan ada request tambahan dari regional.

Saya menitipkan ide untuk dijualkan oleh istri. Karena sebetulnya dia lebih jago presentasi gara-gara rajin ikutan Toast master. Tapi setelah dikabari, ternyata hanya ada 4 orang yang menyukai ide itu. Hmmm mungkin market segment ide saya agak niche dan butuh cara penjualan berbeda bagi orang umum.

Saya percaya Tuhan punya rencana terbaik. Semua pasti ada hikmahnya. Karena tidak datang hari pertama, saya harus bergabung dengan 20 besar tim yang ada. Dan pada hari kedua saya bergabung dengan start up yang akan mengubah cara kita memandang dunia. Dunia perkancutan lebih tepatnya.

Ya, pada hari kedua saya bergabung dengan tim sempaq.com. haha.

Bersambung….

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Perbandingan Social Media Calon Bupati Sidoarjo, Siapa yang Unggul?

Awalnya saya kaget, loh koq tanggal 9 Desember ada pengumuman libur? Ada hari besar apa ya? Perasaan hari raya udah lewat dan hari kiamat belum diumumkan. Betapa hebohnya saya ketika tahu jika tanggal itu adalah pilkada serentak.

Saya merasa kzl (kesel), sebagai warga negara yang baik dan kebetulan sedang merantau di luar kota, informasi yang saya terima sangat minim. Saya tidak tahu siapa yang maju, apa program mereka, dan kenapa saya harus repot-repot pulang hanya demi nyoblos muka asing yang tidak berpengaruh ke rekening bank saya setiap bulan.

Tapi saya tetap penasaran, siapa aja sih calonnya? Setelah browsing sana sini ternyata ada 4 calon pimpinan daerah yang akan menggawangi kabupaten Sidoarjo, daerah KTP saya.

Daftar calon KPU
Daftar calon KPU

Buset sapa mereka? Koq ga ada yang kenal. Saya coba meng-klik halaman visi misi. Isinya seragam: penuh janji berbusa dengan bahasa berbunga-bunga. Lantas, bagaimana saya bisa tahu pasangan mana yang berbeda?

Iseng-iseng saya mencoba men-compare data social media masing-masing calon. Karena zaman sekarang social media sudah menjadi alat propaganda politik yang sangat ampuh. Trend ini dimulai saat Obama menggunakan twitter dan facebook untuk merebut hati rakyat Amerika (Gross:2012).

Ditengah perkembangan dunia digital seperti saat ini, dimana tingkat penetrasi internet sudah lebih dari 60% dan Indonesia adalah salah satu negara dengan user facebook dan twitter terbesar, social media adalah salah satu senjata untuk mempengaruhi persepsi publik.

Data social media masing-masing calon terlampir dibawah ini:

Data data fans dan follower
Data data fans dan follower

He to the O, Helloowww! Jika melihat halaman social media masing-masing calon akan terlihat jelas jika akun masih memiliki potensi untuk dioptimalkan dengan melakukan posting secara teratur, engagement activity, response yang tanggap, dan juga iklan ke khalayak ramai.

Okay, secara angka fans dan follower maka pasangan no 1 memimpin tipis diatas pasangan no 2. Tapi bagaimana dengan engagement rate? Mari melihat angka-angka yang ada di twitter. Penulis menggunakan tools dari tweetreach untuk mendapatkan angka masing-masing calon kepala daerah. Untuk menyederhanakan data, saya hanya menggunakan nama calon bupati sebagai search query.

Hadi Sutjipo

Tweet Hadi Sutjipto memiliki jangkauan hingga lebih dari 30 ribu. Dan seminggu terakhir ada 15 orang yang mentweet tentang Hadi Sutjipto. Jika melihat contributor, maka reach terbesar berasal dari @beritajatimcom.

 Hadi sutcipto

Utsman Ikhsan

Memiliki reach yang tidak sebesar calon bupati pertama, dengan jumlah kontributor tweet yang lebih sedikit. Kontributor terbesar tetap @beritajatimcom.

Utsman IkhsanSaiful Ilah

Memiliki jumlah exposure dan reach terbesar. Dengan kontributor (orang yang men-tweet) sebanyak 22 orang dalam seminggu terakhir. Penyumbang reach terbesar dari @infojatimID dan @sidoarjonews.

Saiful IllahWarih Andono

Calon bupati terakhir dan paling kasihan. Namanya tidak terdengar di jagat dunia maya. Mungkin tim sukses mereka perlu memasang internet di rumah.

Warih AndonoJika kita melakukan komparasi menggunakan Topsy, didapatkan data yang serupa:

Topsy PilkadaCalon bupati no 3 mengungguli pasangan no 1 dan 2. Tapi beberapa hari terakhir calon no 1 mulai naik (lihat di sisi kanan grafik). Calon bupati no 4? Tolong ingatkan saya saat tim suksesnya sudah memasang internet.

Simpulan Sederhana

Melihat data-data sederhana social media, calon bupati no 1 dan 3 akan bersaing memperebutkan juara dan runner up. Tapi perlu dicatat jika tidak semua pemilih melek digital. Masih banyak kalangan grass root yang tidak mengakses social media. Dan yang paling penting, banyak faktor yang mempengaruhi keputusan pemilih.

Seperti pesan Brigitte Majewski:

“Just because you have a follower doesn’t mean you have a vote. It just means that you have caught their ear. … It’s a good signal, but at the end of the day, a signal is not a vote.”

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Sedikit Catatan Tentang “Stupid Marketing”

Dalam sebuah wawancara kerja untuk posisi marketing manajer, ada dua kandidat yang tersisa. Yang pertama adalah seorang MBA dari sekolah bisnis ternama, dengan fokus pemasaran. Sedangkan kandidat kedua adalah lulusan SMA tapi sudah berpengalaman sebagai salesman.

Jika ada sebuah kontes penjualan yang melibatkan MBA marketing dan orang lulusan SMA, kira-kira siapa yang akan menang? Akhirnya sang penguji memberikan tugas sederhana:

“Tolong jualkan pena ini kepada saya”, sambil menyerahkan sebuah pena yang dipegangnya.

Si MBA Marketing langsung nyerocos dan secara berapi-api menjelaskan fitur dan keunggulan pena yang dijualnya. Dia mengutip angka statistik, quotes tokoh terkenal, dan dengan berbusa-busa membujuk penguji untuk membeli.

Sedangkan kontestan kedua, si lulusan SMA hanya terdiam. Dia mengamati pena itu, mengambilnya, dan memasukkan ke saku jas. Ia kemudian merogoh dompet, lalu berkata:

“Saya punya cek 100 dollar yang akan saya berikan untuk Anda. Tapi saya tidak tahu ejaan nama Anda, bisakah Anda menuliskannya di cek ini?”

“Tapi saya tidak punya pena, boleh saya pinjam?” tanya si penguji.

“Kebetulan sekali, saya sedang menjual pena. Harganya hanya 100 dollar”.

Siklus Kebodohan

Cerita diatas memang hanya karangan saya. Karena berdasarkan pengalaman pribadi, itulah yang terjadi. Para “marketer intelektual” seringkali terjebak dalam menara gading, terlalu suka menganalisa, berteori, mengeluarkan hipotesa. Sedangkan kaum “marketer jalanan” biasanya seperti bajaj: pokoknya jalan, yang penting jualan.

Tentu yang paling baik adalah gabungan keduanya. Marketer yang memiliki landasan berpikir yang kuat, dan juga kemampuan eksekusi yang prima. Yang penting: street smart. Untuk itulah kita memerlukan buku marketing yang juga street smart.

Ketika membaca “Stupid Marketing” karya Sandy Wahyudi dkk, saya terperangah. Buku ini ditulis dengan sederhana, ceria, dan penuh dengan ilustrasi berwarna. Kita kembali diingatkan tentang pentingnya “menjadi bodoh”.

Loh koq jadi bodoh? Iya, kita wajib menjadi bodoh. Tapi bukan asal bodoh hingga menjadi botol : bodoh tolol. Tapi menjadi orang bodoh yang selalu ingin tahu dan berinovasi menciptakan nilai tambah dalam bisnis.

Buku yang ditulis oleh tim dari Universitas Ciputra ini men-highlight “siklus kebodohan”. Siklus ini dimulai dengan menganalisa peluang, melakukan validasi (dengan bantuan teori dan riset), mengoptimalkan ide untuk menciptakan value, menjual ide itu ke pasar, melihat hasil, dan kemudian mengevaluasi sambil kembali ke langkah pertama.

siklus kebodohan
siklus kebodohan

Terkadang marketer melupakan siklus ini. Contohnya saya, ketika ada marketing campaign, pattern-nya sudah bisa ditebak: Bikin marketing plan, Brief agency, beli media, brief ke tim sales dan distribusi, memantau penjualan, siap-siap bikin alasan kalau jualan jeblok, dan laporan ke regional kalau project-nya berhasil (aduh koq jadi curhat).

Bagian berbahanya adalah, saya menjadi kuda delman yang ditutup matanya. Karena melakukan sesuatu, tapi jarang berpikir mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan. Dan lupa mengajukan pertanyaan yang paling penting: apa yang harus kita lakukan untuk memperbaiki apa yang kita lakukan?

Beberapa catatan

Meskipun buku ini dituliis dengan sederhana dan menarik, ada beberapa catatan:

  1. Buku ini lebih ke panduan berpikir sebagai marketer yang ideal, dan bukan “how to create marketing plan”. Pembahasan tidak terlalu teknis dan sangat umum.
  2. Terlalu banyak simplifikasi. Contohnya pada bagian penetrate market, Anda tidak bisa hanya mengandalkan social media saat semua brand melakukan hal yang sama tapi dengan eskalasi budget yang lebih gila
  3. Kurangnya study case yang aplikatif. Karena rata-rata pembahasan sangat umum dan jikapun ada contoh, lebih ke sesuatu yang parsial. Saran saya penulis bisa menambahkan study case dimana ada perusahaan yang menerapkan “siklus kebodohan” dari awal hingga akhir

Tapi tetap saja, buku ini menarik untuk dibaca. Terutama bagi marketer, mahasiswa, pebisnis, dan pecinta pemasaran. Formatnya yang sederhana, ringan, dan penuh ilustrasi pasti membuat mata betah untuk menyelesaikan 156 halaman yang ada.

Saya sangat berharap akan lebih banyak buku ekonomi bisnis kita yang ditulis dengan gaya “Stupid Marketing” (jujur saja, saya berdoa agar bisa menulis buku seperti itu).

Agar masyarakat kita sadar jika pengetahuan itu sama pentingnya seperti makanan. Mereka yang tidak makan, akan mati. Mereka yang tidak belajar, pikirannya akan mati.

Stay fool. Stay hungry.

Cover buku, sumber: gramedia.com

Silahkan tinggalkan alamat jika ingin membaca buku ini.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail