Category Archives: Wisdom

#83 Via Negativa

Dalam Art of Thinking Clearly karya Rolf Dobelli, diceritakan jika Paus Julius II pernah bertanya kepada Michelangelo:

“Apa rahasia kejeniusanmu? Bagaimana bisa kamu menciptakan patung David, masterpiece dari segala masterpiece?”

Michelangelo menjawab singkat:

“Sederhana. Saya membuang semua bagian yang bukan David”.

Gampangannya, jika Michelangelo melihat sebongkah batu raksasa, ia sudah bisa melihat David didalamnya dan tinggal membuang bagian yang tidak berguna: bongkahan yang bukan bagian tubuh David.

Jawaban Wdiatas memberikan kita petunjuk: terkadang kita tidak tahu rahasia kesuksesan, tapi kita jelas tahu penghalang kesuksesan. Yang perlu kita lakukan hanyalah tidak melakukan sesuatu yang bisa menghalangi kesuksesan itu.

Ini membuktikan jika negative knowledge (mengerti not to do – apa yang sebaiknya tidak dilakukan) sama pentingnya dengan positive knowledge (what to do – apa yang harus dilakukan). Teolog menyebutnya Via negativa dan menggunakannya untuk menjelaskan Tuhan kepada orang atheist. Bukan dengan menjelaskan ‘apa itu Tuhan’, tapi dengan menjelaskan ‘ apa yang bukan Tuhan’.

Manajemen modern membalut via negativa dalam berbagai metode canggih dan keren seperti Lean Six Sigma. Padahal Intinya sama: membuang aktivitas yang tidak perlu dan tanpa nilai tambah. Digabung dengan Kaizen, Anda akan menemukan rahasia kesuksesan produk Jepang: terus melihat kelemahan sendiri dan terus memperbaiki diri.

Kita bisa menerapkan via negativa untuk memperbaiki kehidupan pribadi. Kuncinya sama: tahu apa yang harus dihindari.

Contohnya jika saya ingin jadi petinju juara dunia, maka akan ada beberapa kategori aktivitas yang bisa saya lakukan:

  1. Aktivitas bermanfaat yang saya sukai. Misal: menambah asupan protein dalam makanan
  2. Aktivitas bermanfaat yang tidak saya sukai. Misal: berlatih beban
  3. Aktivitas tidak bermanfaat yang saya sukai. Misal: bermalas-malasan dan bermain game seharian
  4. Aktivitas tidak bermanfaat yang tidak saya sukai. Misal: merokok

Menerapkan via negativa berarti mengurangi kebiasaan negative yang menjauhkan diri dengan pencapaian mimpi kita sendiri.

Karena kita semua pasti punya mimpi-mimpi. Dan terkadang kita tidak pernah tahu cara mewujudkan mimpi itu. Tapi kita semua tahu tindakan atau kebiasaan yang menghalangi diri kita dalam mencapai mimpi.

Yang perlu kita lakukan hanyalah melakukan via positiva: melakukan tindakan yang bermanfaat, dan via negativa: menghindari aktivitas yang penuh mudharat.

activity matrix

Karena itulah agama saya mendefinisikan ketakwaan dengan konsep sederhana: mematuhi perintah-Nya (what to do), dan menjauhi larangan-Nya (not to do).

Hal ini juga yang menjadi rahasia Luqman Ibn ‘Anqa’ Ibn Sadun sehingga ia mendapat gelar Al-Hakim, orang yang bijaksana.

“Aku tahan pandaganku, aku jaga lisanku, aku perhatikan makananku, aku pelihara kemaluanku, aku berkata jujur, aku menunaikan janji, aku hormati tamu, aku pedulikan tetanggaku, dan aku tinggalkan segala yang tak bermanfaat bagiku”.

Lagi-lagi penerapan via negativa.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Jalan dan Tujuan

Santiago si anak gembala. Suatu hari ia bermimpi melihat piramida. Beberapa hari mengalami mimpi yang sama. Ia lalu menemui peramal yang berkata: itu adalah pertanda harta paling bernilai dalam hidupnya. Ia harus segera mencarinya.

Akhirnya Santiago menjual domba-dombanya. Menyeberang ke Afrika dan menjadi pengembara, untuk mencari harta berharga. Tapi semesta punya rencana. Di pelabuhan ia ditipu orang. Semua harta penjualan dombanya hilang. Untuk bertahan hidup ia bekerja di toko kristal. Membersihkan barang dan belajar menjual.

“Dua hari yang lalu, kamu mengatakan bahwa aku tidak pernah bermimpi mengembara,”Pedagang itu suatu kali bercerita.

“Kewajiban kelima bagi setiap Muslim adalah menunaikan ibadah haji. Kami diwajibkan, paling sedikit satu kali selama hidup, untuk rnengunjungi kota suci Mekkah. Mekkah malah lebih jauh dari Piramida. Saat aku muda, yang kuinginkan hanyalah mengumpulkan uang untuk membuka toko ini. Aku berpikir, suatu hari nanti aku akan kaya dan dapat pergi ke Mekkah. Mulailah uang kudapat, tapi aku tak pernah bisa lega meninggalkan toko pada orang lain; kristal adalah barang yang rentan”.

“Kenapa Bapak tidak pergi ke Mekkah sekarang?” tanya si bocah.

“Justru pikiran tentang Mekkah-lah yang membuatku terus hidup. Itulah yang membuatku kuat menghadapi hari-hari yang sama belaka ini; yang membuatku tahan menghadapi kristal-kristal bisu di rak, dan sanggup makan siang dan makan malarn di warung jelek yang itu-itu juga. Aku takut bila impianku terwujud, aku tak punya alasan lagi untuk melanjutkan hidup”.

Tersandera Cinta, Lupa, dan Takut

Cerita Santiago di dalam novel Alchemist karya Coelho sengaja saya tulis sebagai pengingat diri: akankah saya menjadi penjual kristal tadi? Pedagang Kristal bermimpi pergi ke Mekah dan menunaikan haji. Ia sudah berusaha mengumpulkan harta. Tapi sayangnya harta dunia itu justu menyandera dirinya. Ia berniat memenuhi panggilan Tuhan. Tapi harta kekayaan menjadikannya seorang tawanan.

Penyandera itu hadir dalam tiga nama: “cinta, “lupa”, dan “takut”. Kita terlalu mencintai apa yang kita miliki. Kita lupa jika di dunia tak ada yang abadi. Dan kita takut kehilangan apa yang ada saat ini.

Ketiga sandera ini yang menyebabkan kita berpikir dua kali sebelum mengorbankan apa yang kita punya. Dan seringkali membuat kita berpikir untung rugi dalam membantu sesama. Tiga sandera itu juga yang membuat kita menderita, saat kehilangan apa yang kita punya.

Santiago tahu hal itu. Dan ia tahu perbedaan “jalan” dan “tujuan”. Ia membantu sang pedagang untuk berjualan teh menggunakan gelas Kristal di atas bukit. Belum pernah ada yang menyajikan teh di gelas Kristal. Kedainya ramai dan tersohor. Membuatnya menjadi juragan kecil dan harta yang mampu membeli 120 domba.

Anehnya Santiago justru meninggalkan kedai yang telah memberinya kekayaan. Ia memilih melanjutkan perjalanan dan menunaikan panggilan hidupnya untuk mencari piramida. Ia tahu jika menjadi kaya adalah “jalan”, dan bukan “tujuan”.

Jalan adalah sarana. Tujuan adalah hasil akhir yang ingin dicapai. Tujuan yang salah akan memberikan jalan yang salah. Mereka yang hanya ingin kaya bisa menghalalkan segala cara. Mereka yang ingin berkuasa bisa menindas siapa saja. Dan mereka yang menginginkan dunia, akan merasakan derita saat harus meninggalkannya.

Masalahnya kita sering lupa perbedaan jalan dan tujuan. Kita beranggapan kekayaan itu tujuan, pengetahuan itu tujuan, kekuasaan itu tujuan, dan segala kenikmatan adalah tujuan. Termasuk soal ajaran agama. Kita lebih memilih menabung untuk haji yang kedua daripada menggunakan uangnya untuk membantu sesama. Padahal Ibadah adalah jalan. Sholat adalah sarana. Zakat adalah sarana. Puasa adalah sarana. Haji juga sarana.

Tujuannya? Menjadi sebaik-baiknya hamba Tuhan dan berbuat kebaikan pada kehidupan.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Omne Ignotum Pro Magnifico

Sudah dua bulan ini saya mengikuti kelas bahasa arab. Ini sesuai dengan target dan sempat saya jadikan status pada 2013 lalu.

Nulis target ga ada ruginya loh
Nulis target ga ada ruginya loh

Alhamdulilah semuanya masih on progress. Saya sedang belajar R (salah satu software statistik) untuk bermain dengan big data sambil terus berkutat dengan marketing strategy salah satu LCC. Saya menghabiskan 30 menit setiap hari untuk membaca summary laporan keungan plus analisis teknikal perusahaan yang ingin saya invest, dan juga ga pernah berhenti takjub dengan perkembangan digital marketing serta tumbuhnya perusahaan startup.

Tapi baru tahun ini belajar bahasa arab… Dan salah satu pemicunya adalah abang Gojek.

Jadi ceritanya pada 6 April 2016 lalu, saya ada janji dengan salah satu teman di Central Park. Untuk menghemat waktu, saya naik Gojek. Saat perjalanan seperti biasa saya ajak ngobrol. Saya bertanya:

“Bang kalo abis narik gojek ngapain?”

Saya sih mikirnya jawaban standar kaya “Saya lagi ambil PhD untuk riset kalkulus integral” atau “Paling liburan ke Santorini Mas”. Oh itu ga standar ya? Tapi jawaban dia memang ga standar.

“Saya les Mas. Les bahasa Inggris”. Ia lalu menyebut salah satu lembaga kursus bahasa Inggris.

Mendengar Bapak-bapak Ojek berumur 30-an masih mau belajar bahasa Inggris itu seperti ngeliat kakek ompong masih mau makan kerupuk. Semangat banget cuk!

Saya jadi malu. Dia aja masih semangat tholabul ilmi, mencari ilmu. Saya koq malah semangat tholabul istri, mencari istri. Maaf Pipi Kentang :p! Sejak itu saya memutuskan untuk takkan pernah berhenti mencari ilmu, meski harus berjalan menembus kerak bumi, berenang mengarungi tujuh samudera, dan terbang ke langit ketujuh. Anjis pingin muntah saking lebaynya.

Usia Itu Alasan, Bukan Halangan

Dan dikelas bahasa arab, ada salah satu peserta yang menginspirasi. Namanya Pak Gatot, umur sudah hampir setengah abad. Tapi semangatnya paling hebat. Dia paling rajin datang ke kelas, tak pernah absen. Saat yang lain puas dengan 2x pertemuan seminggu saat malam, Pak Gatot juga datang di kelas akhir pekan.

Program kami memang hanya 2x seminggu selama 3 bulan untuk setiap tingkat, tapi penyelenggara membebaskan jika ingin ikut kelas pagi, malam, atau akhir pekan. Mau ikut semuanya juga boleh. Nah saking rajinnya Pak Gatot, dia bingung ketika ditanya: Antum sebenarnya kelas yang mana? Yang pasti Pak Gatot termasuk kelas mamalia.

Gara-gara Pak Gatot, saya jadi malu kalau hanya datang di kelas malam. Dia begitu semangat meski harus belajar hal dasar seperti makhrojul huruf, perkenalan dengan huruf syamsiyah qomariyah, menulis ism’, imla’, dan percakapan dasar.

Pak Gatot lagi praktik conversation (pake baju putih)
Pak Gatot lagi praktik conversation (pake baju putih)

Kita sekarang hidup di zaman materealistis, dimana semuanya diukur dengan materi. Dan harta dianggap lebih penting daripada ilmu. Kita lebih semangat ikutan seminar properti, MLM, atau rahasia investasi daripada mengkaji ilmu yang berguna di akhirat nanti.

Padahal Ali ibn Abi Thalib sudah memberikan pesan: pilihlah ilmu dibanding harta. Ilmu menjaga pemiliknya, sedang harta harus dijaga oleh pemiliknya. Harta berkurang saat dibelanjakan, sedangkan ilmu semakin bertambah saat dibagikan. Dan saya percaya: jika ilmu sudah kita dapat, harta akan mendekat.

Omne ignotum pro magnifico. Segala sesuatu yang tidak kita ketahui terlihat luar biasa. Tapi percayalah, Man saaro ‘alaa darbi washola. Barang siapa berjalan pada jalannya, maka dia akan sampai pada tujuannya.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Binatangisme

source image: http://www.eoisabi.org

Pada suatu hari, si Mayor Babi pemimpin peternakan mengadakan rapat akbar. Ia ingin bercerita tentang mimpi yang ia alami. Ia lalu mengumpulkan seluruh hewan di peternakan. Tapi sebelum bercerita, si babi putih yang sudah tua itu mempertanyakan hakikat hidup seekor hewan:

“Sekarang, Kamerad, apa sih, sifat kehidupan kita? Mari kita hadapi: hidup kita ini sengsara, penuh kerja keras, dan pendek. Kita lahir, kita diberi begitu banyak makanan, sehingga menjaga napas dalam tubuh kita, dan di antara kita yang mampu dipaksa kerja dengan seluruh kekuatan kita sampai atom terakhir kekuatan kita; dan segera setelah kegunaan kita berakhir, kita disembelih dengan cara yang keji”.

Dan semuanya gara-gara binatang bernama manusia. Ia menambahkan:

“Manusia adalah satu-satunya makhluk yang mengonsumsi tanpa menghasilkan. Ia tidak memberi susu, ia tidak bertelur, ia terlalu lemah menarik bajak, ia tidak bisa lari cepat untuk menangkap tikus tanah. Namun, ia adalah penguasa atas semua binatang. Manusia menyuruh binatang bekerja, manusia mengembalikan seminimal mungkin hanya untuk menjaga supaya binatang tidak kelaparan, sisanya untuk manusia sendiri. Tenaga kami untuk membajak tanah, kotoran kami untuk menyuburkan tanah, tetapi tak satu pun dari kami memiliki tanah seluas kulit kami”.

Setelah berhasil mengobarkan semangat penghuni peternakan, ia lalu bercerita jika semalam bermimpi mendengar lagu “binatang Inggris”. Lagu terlarang dari zaman yang terlupakan. Nyanyian yang berisi mimpi kemerdekaan binatang dari perbudakan manusia. Semacam ramalan: akan ada suatu masa dimana semua binatang tak lagi harus tersiksa.

Binatangisme

Tiga hari setelah rapat akbar, Mayor tua meninggal dunia. Tapi ide-nya terus tumbuh dan lagu “binatang Inggris” terus dinyanyikan setiap malam. Para babi penerus ide sang mayor mulai berkumpul dan merumuskan ajaran “binatangisme”. Sebuah weltanschauung, pandangan hidup. Ajaran kesetaraan antar binatang, larangan bermusuhan, dan ajakan memusuhi manusia. Bahkan binatangisme juga tidak memperbolehkan para binatang untuk meminum alkohol.

Ajaran binatangisme disambut baik karena disaat yang sama, Pak Jones, si pemilik peternakan mulai tidak memperhatikan kesejahteraan hewan ternaknya. Terlalu banyak mabuk-mabukan membuatnya sering terlambat memberi pakan, kandang tak terawat, dan para ternak yang awalnya mendukung hidup dibawah perlindungan manusia, mulai tidak puas.

Sampai pada suatu hari, pemberontakan itu terjadi. Pak Jones yang teler berat tiba-tiba diserang oleh kuda kesayangannya, Boxer. Ia menendang-nendang. Tak lupa para biri-biri, babi, ayam, itik, dan sapi turut menyerang kabin-nya. Pak Jones yang malang kemudian melarikan diri, dan mulai hari itu peternakan binatangisme telah berdiri. Dari hewan, oleh hewan, dan untuk hewan. Masa kejayaan para binatang akhirnya datang.

Tapi ternyata permasalahan tidak selesai sampai disitu. Dua babi pemimpin binatangisme, Snowball dan Napoleon terlibat persaingan politik. Mereka berusaha saling mempengaruhi. Snowball memiliki gagasan untuk membuat kincir angin sebagai penggerak mesin sehingga mereka bisa bekerja lebih ringan, sedangkan Napoleon menganggap ide itu adalah pembuangan tenaga dan terlalu mirip dengan teknologi manusia.

Sampai pada suatu rapat, para binatang terbagi dalam dua kubu yang sama-sama kuat. Saat voting akan dilakukan, tiba-tiba muncul anjing herder peliharaan Napoleon. Anjing lalu menyerang Snowball dan membuat babi cerdas itu lari tunggang langgang meninggalkan peternakan. Sejak itu tirani baru lahir.

Napoleon membuat keputusan mengangkat dirinya sebagai pemimpin peternakan. Ia juga menetapkan kaum babi tidak perlu bekerja karena mereka adalah pemikir dan pembuat sistem. Yang lebih anehnya lagi, Napoleon memerintahkan pembangunan kincir angin dan menuduh Snowball telah mencuri ide itu darinya.

Menjadi Manusia

Cerita diatas adalah cuplikan Animal Farm karya George Orwell. Orwell seperti sedang menertawakan prilaku “kebinatangan” yang sering dilakukan manusia. Tapi apakah selamanya binatang lebih buruk dari manusia?

Belum tentu. Karena terkadang manusia bisa lebih binatang dari binatang itu sendiri. Saya belum pernah melihat ular yang tetap makan meski perutnya kenyang. Sedangkan manusia? Berapa dari kita yang terus memasukkan makanan meski perut sudah terisi?

Saya tak pernah mendengar berita ada macan yang menggauli macan lain yang masih kecil. Manusia? Sudah berapa banyak berita pedophilia menghiasi layar gadget Anda? Untuk hewan yang hidup berkelompok, saya juga belum pernah melihat ada pemimpin binatang yang korupsi dan menyembunyikan makanan untuk dirinya sendiri. Manusia? Saya tak perlu bercerita.

Karena itulah, kita perlu berpuasa. Puasa adalah pelajaran menjadi manusia. Dengan menahan nafsu, ternyata dapat menjadi penyentuh kalbu. Saat membantu sesama lewat zakat, kita sesungguhnya sedang membersihkan jiwa dengan berkat.

Dalam akhir cerita Orwell, Napoleon menerima tamu Pak Pilkington dari peternakan tetangga. Pertemuan yang awalnya ramah, tiba-tiba menjadi pertengkaran seru gara-gara permainan kartu. Clover, kuda tua kesayangan Pak Jones, datang untuk melihat sumber keributan itu. Begitu kagetnya ia saat melihat kedalam. Ia tak bisa membedakan mana binatang, dan mana manusia.

Karena manusia baru bisa menjadi manusia saat ia mampu menguasai nafsu yang ada di dalam dirinya.

Selamat berpuasa. Selamat belajar menjadi manusia.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Dua Burung

Netizen dihebohkan dengan Kakek Winnie The Pooh didaerah Sidoarjo (dekat rumah ortu saya!). Si Kakek dengan tampang memelas dan mengaku terkena stroke, ditemukan berkeliaran di jalan dan kemudian dilaporkan ke radio setempat. Simpati berdatangan. Aparat bergerak cepat. Kakek langsung “diselamatkan” dan dibawa ke shelter penampungan.

sumber: Merdeka.com

Simpati berubah menjadi caci maki setelah kemudian terpapar fakta mencengangkan. Si kakek ternyata punya rumah layak, sepeda motor belasan juta, dan pernah menikah 7 kali! (saya aja kalah T_T). Bahkan saat diamankan, ia kedapatan memegang uang ratusan ribu rupiah. Nilai yang takkan terduga jika melihat penampilannya.

Si Kakek berusaha mengoptimalkan bentuk fisiknya untuk menghasilkan pundi-pundi materi. Dan yang lebih parah: sepertinya pihak keluarga tahu. Bahkan seolah-olah menjadi “peminta professional” yang takkan pulang sebelum membawa pulang ratusan ribu rupiah.

Mental “peminta” bukanlah hal yang salah. Karena kita bukanlah makhluk serba bisa. Asal kita tahu, meminta kepada siapa. Kepada manusia? Kepada jin penguasa laut selatan? Meminta berkah kepada leluhur dan lelembut? Atau pemilik dari segala alam?

“Berdoalah (mintalah) kepadaKu, niscaya Aku kabulkan untukmu” janji Tuhan dalam Al-Mukmin ayat 60.

Sedangkan untuk urusan dengan manusia, kita dihadapkan pada dua pilihan: menjadi peminta atau pemberi. Seperti cerita yang saya cuplik dari ON karya Jamil Azzaini.

Pilihan

Seorang sufi pernah bercerita bahwa sahabatnya yang bernama Al-Balkhi pada suatu hari berpamitan hendak berdagang ke suatu negeri untuk mencari rezeki dari Allah. Sebelum berangkat, ia berpamitan dengan sahabat karibnya, Ibrahim ibn Adham. Ia menyampaikan kepada Ibrahim bahwa ia ingin pergi dalam jangka waktu yang lama. Ternyata beberapa hari kemudian ia sudah kembali. Ketika Ibrahim berjumpa Al-Balkhi, ia bertanya:

“Apa gerangan yang membuat engkau cepat pulang?”

Mendengar pernyataan itu, Al-Balkhi menceritakan, “Dalam perjalanan aku singgah di suatu tempat yang teduh untuk beristirahat. Tiba- tiba terlihat di hadapanku seekor burung yang pincang dan buta. Aku merasa heran sambil berkata di dalam hati ‘Bagaimana burung ini bisa hidup ditempat semacam ini, padahal ia tidak bisa melihat dan tidak bisa berjalan?’

Sejenak kemudian, seekor burung lain datang membawa makanan menghampiri burung yang cacat itu. Lalu makanan itu diberikan. Ternyata burung yang membawa makanan itu berulang- ulang datang sehingga burung yang pincang dan buta itu merasa puas dan kenyang. Timbullah angan-angan dalam pikiranku:

‘Sesungguhnya Sang Pemberi rezeki terhadap burung yang pincang dan buta ini tentu berkuasa memberi rezeki ini padaku.’ Akhirnya, pada saat itu juga aku memutuskan tidak perlu berdagang, lalu kembali pulang lagi ke kampungku.”

Setelah mendengar kisah sahabatnya itu, Ibrahim ibn Adham berkata padanya,

“Mengapa kamu lebih senang memilih menjadi burung yang pincang dan buta, yang hidupnya ditanggung oleh burung lain? Dan mengapa kamu tidak memilih untuk menjadi burung yang sanggup hidup sendiri, sehingga bisa menolong kawannya yang pincang dan buta itu? Apakah kamu tidak tahu bahwa tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah?”

Lalu Al-Balkhi bangkit mendekati Ibrahim sambil berkata padanya:

“Sungguh Anda telah menjadi mahaguru saya”.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Niat

Tree-of-light-Tang-Yau-Hoong
Tree-of-light-Tang-Yau-Hoong

Manakah yang lebih baik, berniat baik dengan hasil buruk atau berniat buruk dengan hasil baik?

Dalam cerita pendek Kuntowijoyo, Sepotong Kayu Untuk Tuhan, diceritakan seorang kakek yang ingin menyumbangkan sebatang kayu untuk pembangunan surau. Sebuah pohon nangka yang ditanam dengan tangannya, dibesarkan dengan tangannya, dan ditebang dengan tangannya! Ia akan membuktikan dengan benda yang nyata, sekali dalam hidupnya dapat juga ia menyumbang untuk Tuhan.

“Berbaktilah kamu dijalan Tuhan dengan harta dan jiwamu!”

Agar tidak ada seorang pun yang tahu, ia ingin mengirimkan kayu itu secara diam-diam. Kakek yang baik. Ia ingin belajar ikhlas, dan takut akan riya’. Ia ingin sekali menebang kayu nangka itu dengan tangannya sendiri. Tapi apa daya, ia malah jatuh pingsan karena kelelahan.

Akhirnya ia menghubungi seorang penebang. Si Kakek akan menggunakan dahan-dahan pohon nangka sebagai bayaran. Penebang itu tahu maksud lelaki tua dan menolak untuk menerima upah, tetapi lelaki tua itu menerangkan: amal itu terletak dalam niat.

Niat yang baik, seharusnya menghasilkan sesuatu yang baik. Tapi di zaman modern ini, niat baik saja tidak cukup. Ada seorang direktur yang niatnya memotong rantai birokrasi, malah dijadikan tersangka korupsi. Ada orang yang niatnya menolong, malah ditodong. Ada yang niatnya membantu, malah kena tipu.

Ibu saya sering berpesan:

Niat baik saja belum tentu hasilnya baik, apalagi niatnya tidak baik?

Selain niat baik, kita juga harus bersabar dan percaya. Bersabar karena niat baik kita bisa disalah artikan, dan percaya jika sekecil-kecilnya kebaikan, akan menghasilkan kebaikan.

“Dan barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat biji sawi, niscaya dia akan mendapat balasannya. Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat biji sawi, niscaya dia akan mendapat balasannya” [Al Zalzalah 7-8]

Kakek tua dan penebang lalu menyeret kayu nangka ke tepi sungai. Besok pagi-pagi buta akan mereka membawa kayu dengan gerobak ke tempat pembangunan surau. Niat mereka sederhana: memberi sesuatu, tanpa perlu memberi tahu. Biarlah para pembangun surau terheran-heran melihat kayu besar berwarna kuning sudah berada diantara mereka. Kayu kiriman Tuhan. Kayu yang berasal dari Tuhan dan akan kembali kepada Tuhan.

Jika sang kakek menyumbangkan kayu untuk Tuhan, maka di bulan suci ramadhan kita bisa “menyumbangkan puasa” untuk Sang Pencipta. Puasa yang bergantung niatnya. Yang berniat puasa untuk ikut-ikutan, hanya akan mendapatkan gagah-gagahan. Yang berpuasa demi diet, akan mendapatkan badan yang lebih kurus. Mereka yang berpuasa untuk sesuatu yang fana, hanya akan mendapatkan lapar dan dahaga.

Sayangnya ketika pagi-pagi buta kakek dan penebang datang ke sungai, mereka heran. Kayu itu tak tampak.

“Mana kayu itu, Pak Penebang?”.

“Mana kayu itu, Kakek?”.

Keduanya berpandangan. Terdiam. Rupanya terjadi banjir semalam. Kayu itu pasti ikut hanyut. Tapi saya percaya niat sang kakek tak akan bisa hanyut. Karena amal terletak dalam niat. Dan manusia akan mendapatkan apa yang mereka niatkan. Termasuk puasa yang kita lakukan di bulan Ramadhan.

Lelaki tua berdiri. Penebang berdiri. Sesuatu telah hilang.

“Tidak, tak ada yang hilang” kata lelaki tua itu. Pak Penebang mendorong kembali gerobak.

“Kakek, kita pulang”. Lelaki tua itu berdiri sejenak lagi. Tersenyum. Bertanya:

Sampai kepadaMukah, Tuhan?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Sedikit Catatan Tentang Money vs Meaning

Senin kemarin banyak teman yang mem-forward tulisan Rhenald Kasali soal Money dan Meaning. Hidup itu cari uang atau makna? Dengan penuh contoh nyata, penulis favorit saya ini menunjukkan jika orang-orang hebat bekerja bukan untuk money, tapi untuk meaning. Mereka tidak mencari harta. Tapi melakukan sesuatu yang meaningful, bermakna.

Rhenald mengutip pesan Co-Founder Apple, Guy Kawasaki kepada kaum muda:

“Kejarlah meaning. Jangan kejar karier demi uang. Sebab, kalau kalian kejar uang, kalian tidak dapat ‘meaning’, dan akhirnya tak dapat uang juga. Kalau kalian kejar ‘meaning’, maka kalian akan mendapatkan position, dan tentu saja uang.”

Tapi apakah benar seperti itu?

Apakah dengan melakukan sesuatu yang bermakna, kita akan mendapatkan semuanya?

Segitiga Landak

Saya kurang sependapat dengan Rhenald. Karena tidak selamanya hal yang meaningful, ternyata bisa menjadi sesuatu yang resourceful. Karena meaning Continue reading Sedikit Catatan Tentang Money vs Meaning

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Rahib yang Menjual Ferrari

edisi bhs indo

Saya membaca The Monk Who Sold His Ferrari secara tidak sengaja. Ketika itu saya sedang sholat di praying room bandara Changi Singapura. Salah satu bandara terbaik dunia ini memang tidak memiliki musholla yang dedicated, tapi mereka menyediakan ruang doa bersama untuk semua penganut agama.

Saya berjamaah dengan bapak-bapak orang Melayu. Dia tanya saya dari mana. Pingin jawab “dari tadi” takutnya ga nyambung. Setelah ngobrol basa yang gak basi, saya akhirnya tahu jika dia bekerja di salah satu toko buku di dalam bandara.

Mainlah kesana, ajaknya. Karena flight saya masih satu jam lagi, saya mengiyakan tawarannya. Lagipula, buku adalah teman terbaik saat menunggu.

Novel Motivasi

Setelah sampai di toko, dia mempersilahkan saya melihat-lihat. Bagi saya, ini adalah kesempatan membaca gratis. Dari berbagai koleksi buku bahasa asing yang ada, saya tertarik pada sebuah buku dengan judul yang unik: The Monk Who Sold His Ferrari. Setelah saya balik ke Indonesia, ternyata edisi terjemahan-nya sudah dicetak sejak September 2014 lalu.

Buku cerita inspirasi ini berkisah tentang seorang pengacara kondang Julian Mantle. Hidupnya sangat sukses, baik dalam karier, ataupun berkeluarga. Punya rumah mewah, dan tentu saja: Ferrari Merah.

Tapi tentu semua yang ada di dunia, hanya sementara. Suatu hari, ada kabar duka. Putrinya kesayangannya meninggal karena kecelakaan. Julian yang sebelumnya sangat sibuk dan tidak punya banyak waktu bersama keluarga, menjadi merasa bersalah. Dia merasa depresi. Kemudian mencoba menghibur diri lewat minuman keras dan tak butuh waktu lama untuk menghancurkan tubuhnya sendiri: dia terkena serangan jantung ketika sidang.

Disaat keadaan semakin buruk, dia memutuskan untuk pensiun dari dunia hukum, menjual semua asset (termasuk Ferrari kesayangannya) dan pergi ke India untuk hidup yang lebih baik. Ketika dia kembali, dia justru terlihat 10 tahun lebih muda, badan ramping, muka bercahaya, dan menjadi bijaksana. Apa rahasianya?

Cerita Rahasia dari Kaum Bijak Sivana

Dia membagi rahasia hidup bahagianya kepada John, kawan firma hukumnya. Sebuah rahasia yang konon diperoleh dari kaum pertapa Himalaya.

Rahasia yang ada dalam sebuah cerita sederhana:

Kau sedang duduk di tengah taman yang sangat Continue reading Rahib yang Menjual Ferrari

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Tentang Kesedihan dan Mengapa Kita Terus Merasa Sedih

source: deviantart

Seorang Ibu yang sangat sedih karena kehilangan anaknya yang meninggal dunia, mendatangi Siddharta Gautama. Setelah berkeluh kesah dan menumpahkan kesedihannya, ia meminta kepada sang Buddha agar anaknya bisa hidup kembali kedunia. Sebuah permintaan yang sedikit mustahil. Anehnya, Buddha menyetujui permintaan sang Ibu. Dengan satu syarat:

Sang Ibu harus membawa benih dari keluarga yang tak pernah kehilangan anggota keluarga. Mendengar syarat itu dengan senang hati sang Ibu segera bergegas pergi. Mengetuk pintu demi pintu.

“Adakah benih yang bisa engkau bagikan?” tanya Ibu disebuah rumah.

“Ya kami memilikinya”

“Apakah keluargamu tidak pernah kehilangan salah satu anggotanya?”

“Maaf sekali, keluarga kami baru saja ada yang meninggal bulan lalu”

“Sayang sekali. Sang Buddha menyuruh saya untuk mencari benih di rumah yang tidak pernah kehilangan anggota keluarganya”

Demikian sang Ibu terus mencari. Mengetuk pintu demi pintu. Rumah demi rumah. Ia berpindah ke desa tetangga. Tapi tetap saja. Semua orang pernah kehilangan. Semua keluarga harus menerima tamu kematian. Akhirnya ia kembali mengharap Buddha.

“Bhante… ternyata tidak ada keluarga yang tidak pernah kehilangan anggotanya. Tidak ada yang tidak pernah merasakan kesedihan. Karena tidak ada manusia hidup, yang tak mati.” Sang Ibu lalu mendapat pencerahan dan menjadi bhikkuni.

Penyebab Kesedihan

Sang Ibu mampu “move on” dari kesedihan yang menimpanya. Tapi mengapa sebagian dari kita tidak?

Martin Seligman dari University of Pennsylvania punya jawabannya. Ternyata, makhluk hidup mampu mempelajari keputusasaan dan menjadikannya sarana bertahan hidup. Coba bayangkan seekor macan sirkus. Pada awalnya ia adalah hewan buas. Tapi berbagai hukuman ketika ia mulai bertindak ganas, dan setoran makanan ketika ia jinak, mampu mengontrol prilakunya.

Demikian juga dengan manusia. Menurut Seligman, keputusasaan yang dialami sebagian manusia adalah sebuah “explanatory style” (gaya penjelasan): kebiasaan dalam menjelaskan kejadian buruk dalam hidup mereka. Contohnya ketika kita kecopetan. Percakapan didalam diri kita mengenai penyebab kecopetan akan mempengaruhi output yang terjadi.

Manusia pesimis, mudah menyerah, dan kalah, menurut Seligman, menjelaskan kejadian buruk sebagai:

1.       Permanent: kejadian buruk akan terus terjadi. Saya kecopetan karena takdir saya memang sial. Nanti saya pasti akan kecopetan lagi.

2.       Pervasive: generalisasi sempit universal. Karena dompet saya hilang di terminal, berarti semua terminal tidak aman.

3.       Personal: semua hanya berpusat pada personal individu. Ini semua karena saya. Semua orang pasti menyalahkan diriku? Mengapa nasibku begitu menyedihkan?

Yang harus kita lakukan, menurut Seligman, adalah menjelaskan pada diri kita sendiri bahwa apapun yang terjadi bahwa hal ini adalah sementara (tidak permanen), spesifik pada kasus tertentu, dan bukan hanya masalah kita sebagai seorang pribadi. Penjelasan itu harus temporary, specific, dan external.

Kembali kecerita Buddha diatas. Sang Ibu akhirnya menemukan pencerahan ketika ia menemukan kesadaran. Sadar jika dunia itu sementara, kehilangan adalah kewajaran, dan kehidupan-kematian adalah sesuatu yang diluar kekuasaan kita.

Sang Ibu sadar jika semua permasalahan kehidupan itu: temporer, spesifik, dan eksternal.

—–

Mau nulis tentang Buddha tapi karena lagi baca tentang Seligman. Jadinya tulisan campur aduk kaya gini. hahaha

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Segelas Air Seharga 15 Juta

blog.chron.com

Sepulang dari meeting, saya menumpang salah satu angkot warna biru. Dan seperti biasa, macet menjadi paket tambahan yang tak terelakkan lagi. Tapi macet tidak selamanya menjadi bencana. Terkadang, ia justru membawa berkah didalamnya.

Didalam macet dimana gerak terbatas sekali. Waktu seakan berhenti. Jarak menjadi tak ada lagi. Ia membawa kembali nuansa kemanusiaan yang selama ini pergi. Lewat dialog sederhana tentang kehidupan sehari-hari. Teman dialog kali ini namanya Setiawan Jodi. Sang pengemudi taksi.

Saya memulai pembicaraan tentang macet. Obrolan lalu mengalir menjadi kehidupan berbangsa bernegara, pembangunan, pertumbuhan kendaraan, cerita sehari-hari, suka duka narik taksi, dan entah kenapa menjadi topic rezeki.

Awalnya hanya soal voucher taksi. Saya bercerita tentang salah satu supir taksi di kantor salah satu klien saya yang pernah mendapat durian runtuh dari langit: cek voucher 7 juta rupiah untuk argo seratusan ribu!

Jadi ceritanya supir taksi yang beruntung ini adalah langganan seorang manager di perusahaan FMCG multinasional. Kebetulan saat itu menjelang hari raya. Puasa. Menjelak mudik ke kampung halaman kita. Entah malaikat apa yang ada, sang manager dengan baik hati ingin berbagi tunjangan hari raya. Ia menuliskan angka 7 juta di voucher cek taxi. Sang supir tentu langsung terkejut dan berkaca-kaca dalam hati.

“Tapi ada teman saya yang dapat voucher 15 juta Mas”

“Wow, langganan juga pak?”

“Bukan”.

“Loh, koq bisa Pak?”

Segelas Air

“Jadi waktu itu ceritanya bulan puasa. Temen saya ini sedang nganter tamu. Terus kena macet. Karena udah maghrib, dia tanya ke tamunya: ‘maaf Bapak, sudah maghrib, Bapak mau sholat maghrib dulu mungkin?’ tawar teman saya itu”.

“Karena merasa sudah dekat, tamu ini nolak. Terus teman saya ngomong lagi: ‘Maaf Bapak, karena sudah waktunya buka, dibatalkan sama air ini dulu ya’ sambil menawarkan air dalam kemasan gelas.”

Mungkin karena tersentuh, saat sampai di tujuan, tamu yang ternyata seorang pengusaha ini menuliskan angka fantastis di voucher taksi itu: 8 juta rupiah!. Tentu sang supir terperanjat dan berterima kasih sedalam-dalamnya. Masalah belum berhenti disitu. Saat hendak mencairkan voucher di pool, voucher itu ditahan.

“Kita harus klarifikasi ke pemberi voucher”. Itu sudah peraturan perusahaan. Ditelponlah pemberi voucher. Meminta kejelasan. Jangan-jangan supir taksinya yang berbohong dan memanipulasi voucher.

“Loh itu hak saya donk mau ngasih berapa. Itu kan uang-uang saya” kata pengusaha tadi. Dan lebih hebatnya lagi, ia datang ke pool dan menuliskan satu voucher tambahan senilai 7 juta rupiah!. Sehingga total 15 juta.

Empati

Sekecil-kecilnya kebaikan, pasti akan dibalas kebaikan. Itu prinsipnya. Tapi entah kenapa, kita sering lupa, terlalu berfocus pada hal-hal besar. Kita beranggapan jika berbuat baik itu berarti menyumbangkan sekian juta rupiah, membantu sekian puluh anak yatim, menyantuni sekian ratus fakir miskin. Seolah-olah dunia hanya bisa berubah dengan kekuatan besar.

Padahal dunia bisa menjadi lebih baik lewat tindakan sederhana. Menyebut nama Tuhan ketika bangun di pagi hari, menyiram tanaman, memberi makan hewan kelaparan, menyapa tetangga, tersenyum kepada satpam, ceria ketika bertemu sejawat, atau berbagi sedikit rezeki yang kita miliki. Kebaikan-kebaikan kecil yang terakumulasi akan sama dengan kebaikan besar yang terfluktuasi.

Dan kebaikan yang disampaikan dari hati, akan sampai kedalam hati. Apa yang dilakukan pengemudi taksi tadi adalah tindakan yang sudah semakin jarang kita temui: melayani sesama dengan hati dan empati.

Daniel Pink dalam To Sell is Human menyebut bahwa empati akan semakin penting di dunia modern ini. Seorang negosiator yang memiliki empati terbukti memiliki kemungkinan untuk mendapatkan win-win negotiation. Penjual yang memiliki empati memiliki kemungkinan melakukan closing dan menjaga hubungan personal.

Saat hubungan antar manusia sudah menjadi hubungan penjual dan pembeli. Semua menjadi transaksi untung dan rugi. Kehadiran empati berarti kembali memanusiakan manusia. Menempatkan diri kita didalam posisi orang lain. Merasakan apa yang mereka rasakan. Dan membantu apa yang bisa kita bantu. Tanpa pernah memikirkan apa yang kita dapatkan sebagai balasan. Termasuk, hanya dengan memberikan segelas air.

Karena jangan pernah remehkan segelas air. Konon, Harun Al Rasyid bersedia menukar segelas air dengan separuh kerajaannya.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail