Tag Archives: ahmad wahib

Pemantik

Ahmad Wajib pernah menulis:

Terlalu banyak persentase waktu untuk membaca itu tidak baik. Kita hanya sekedar akan menjadi reservoir ilmu. Pemikiran otentik yang kita adakan maksimal hanya dalam kerangka kemungkinan-kemungkinan yang diberikan dalam suatu buku dan perbandingannya dengan buku sarjana-sarjana lain.

Banyak membaca harus diimbangi dengan banyak merenung dan banyak observasi langsung. Harus ada keseimbangan antara membaca, merenung dan mengamati.

Dengan demikianlah kita akan mampu membentuk pendapat sendiri dan tidak sekedar mengikut pendapat orang atau memilih salah satu di antara
pendapat yang berbeda-beda.
24 April 1969

Apakah benar?

Antara ya dan tidak. Bagi saya sebagai seorang penulis yang masih belajar, membaca adalah pemantik.

Sebenarnya ada pemantik terbaik: pengalaman. Tulisan orang-orang hebat biasanya lahir dari pengalaman pribadi yang kuat.

Contohnya Dahlan Iskan. Dia bisa menulis DIsway setiap hari dengan sangat menarik karena keseharian beliau juga sangat menarik. Berpindah negara, bertemu orang-orang hebat, menciptakan proyek-proyek yang tidak membosankan.

Sayangnya tidak selamanya pengalaman saya pantas untuk ditulis. Saya belum punya rutinitas orang hebat, yang bangun dengan semangat dan gagasan-gagasan besar untuk diwujudkan. Saya sementara masih terperangkap dalam rutinitas salary man dan harus menyelesaikan urusan pekerjaan.

Untuk itulah buku menjadi salah satu pemantik pemikiran yang menghadirkan pengalaman orang lain untuk saya resapi.

Semoga nanti saya punya hari-hari yang menarik untuk ditulis setiap hari!

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail