Tag Archives: cherry picking

#95 Cherry Picking : Kenapa kita hanya melaporkan hal baik

Saya pernah diminta membuat report marketing campaign yang dilakukan bersama partner. Kami menginvestasikan uang dengan porsi 50:50 untuk membeli spot iklan di beberapa Negara Asia. Jumlahnya cukup besar untuk dibelikan lapangan bola di Meikarta hehehe.

Hipotesisnya: akan terjadi kenaikan penjualan saat periode promosi. Kenyataannya? Jualan malah turun cuk!

Apakah saya akan melaporkan buruknya penjualan? Jika saya melakukannya, sang partner akan berpikir dua kali untuk bekerja sama lagi di tahun depan.

Apakah saya akan memanipulasi data? Bagi saya, berbohong dengan data adalah dosa besar yang setara dengan memperkosa hewan peliharaan sendiri. Najis tralala untuk dilakukan.

Lalu, apa yang dapat saya lakukan untuk dapat terlihat sukses tanpa berbohong? Itulah guna cherry picking. Kita mengambil fakta partial yang menunjukkan kesuksesan kita. Terinspirasi dari petani yang hanya mengambil buah manis dan masak, serta meninggalkan yang masih muda dan masam.

Dalam kasus saya, ternyata data nationality Negara bersangkutan mengalami peningkatan. Itu berarti konsumen local meningkat. Sedangkan turunnya penjualan secara overall disebabkan penurunan pembeli nationality asing.

Saya dapat dengan bangga membagi hasil campaign: “Kita mendapat kenaikan penjualan XX% untuk konsumen dengan nationality XX”. Saya senang, mereka senang. Win-win solution.

Cherry picking adalah usaha melihat angle positif dari sebuah peristiwa, dan sering dipakai untuk berjualan. Misalnya saat Anda memesan hotel, gambar-gambar yang ditampilkan adalah hasil cherry picking. Karena prinsipnya sederhana: Tunjukkan yang baik, sembunyikan yang jelek.

Jika penjualan perusahaan Anda turun secara keseluruhan, coba laporkan lini usaha baru yang bertumbuh. Banyak complain dari pelanggan? Sundul 1-2 pujian yang Anda terima. Ingin terlihat sukses meski perusahaan terus merugi? Ceritakan efisiensi yang telah dilakukan.

Bagaimana agar terhindar dari cherry picking yang dilakukan orang lain? Biasakan untuk tidak hanya melihat report summary highlight. Kalau perlu lakukan drill down data mentah dan lakukan analisa berdasarkan pertanyaan sederhana.

“Apa big story yang sedang terjadi? Apakah kesimpulannya benar? Adakah data yang dilaporkan secara parsial?”

Jangan-jangan data yang terlihat bombastis adalah hasil cherry picking yang manis.

http://cummingstrengthandfitness.com/wp-content/uploads/2016/12/no-cherry-picking.jpg
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail