Tag Archives: milenial

Merasa Bisa vs Bisa Merasa

 

Suatu hari saya bertemu abang gojek jagoan. Dia bercerita jika baru saja resign dari pekerjaan menjadi sales handphone salah satu pabrikan merek China.

“Ah udah 2 tahun gitu-gitu aja. Saya udah nguasai ilmunya. Sales ya gitu-gitu aja. Yang penting pinter ngomong”.

Wuih hebat banget nih abang. Cuma 2 tahun udah nguasain ilmu sales. Mungkinkah dia penerus Joe Girard si jagoan selles?

Kalo jago harusnya dia betah donk. Saat saya tanya, “Kenapa koq resign bang?”

“Bos saya bego. Bisanya nyuruh-nyuruh doank. Lebih jagoan saya klo urusan sepik-sepik ke customer”.

Setelah resign dia merasa Pe-De dengan kemampuan salesnya. Dia yakin mampu mendapat pekerjaan dengan mudah. Tapi setelah beberapa bulan, belum ada pekerjaan baru yang nyantol. Akhirnya sambil nunggu panggilan, dia milih nggojek.

Penyakit Milenial

Mungkin ini penyakit generasi milenial kebanyakan termasuk saya. Merasa bisa, dan tidak bisa merasa.

Baru jadi Management Trainee, udah merasa punya ilmu level direksi. Baru bikin marketing campaign selama 2-3 tahun, ngerasa udah menguasai marketing strategy. Baru belajar setup digital campaign 3 tahun, ngerasa mampu jadi digital strategist.

Padahal kunci keahlian ada pada pembelajaran. Dan pembelajaran ada pada kesabaran. Kesabaran mempelajari skill yang tersebar pada hal-hal kecil.

Kita ambil contoh koki atau chef. Bagi sebagian orang, chef adalah pekerjaan yang bisa dipelajari lewat kursus kilat atau otodidak dalam waktu beberapa bulan. Semua orang bisa memasak kan?

Tapi tidak bagi chef Sushi terkenal dunia, Ono Jiro. Chef yang menerima bintang 3 Michelin ini tidak menerima tamu walk in. Anda harus memesan tempat satu bulan sebelumnya dengan harga paket omakase mulai 30.000 yen (3,8 juta) per kepala!

Jika Anda ingin jadi chef apprentice disana, tugas pertama yang perlu dilakukan sangat sederhana: memeras handuk panas. Handuk itu yang akan disediakan kepada pengunjung sebagai lap sebelum makan.

Setelah mahir, Anda baru Anda diperbolehkan menyentuh ikan. Anda harus bersabar dan focus pada pekerjaan mencuci peralatan masak, mengasah pisau, dan memotong ikan.

Memasak nasi? Jangan harap bisa Anda lakukan setelah satu tahun. Setelah 10 tahun, Anda baru diperbolehkan memasak telur untuk disajikan. Tetapi setelah “lulus” dari sana, Anda akan punya kualitas seorang master chef dan akan mudah membuka restoran sendiri.

Beauty of Small Things

Jika ingin menjadi master ya harus bersabar mengerjakan pekerjaan remeh yang membosankan. Ini yang membbuat Jennifer Roberts, profesor sejarah seni dan arsitektur di Harvard meminta mahasiswanya untuk menatap karya seni selama 3 jam.

Awalnya mahasiswanya protes, apa gunanya melihat satu lukisan selama berjam-jam? Bukankah lukisan itu sudah sangat jelas? Tapi ternyata devils is on the detail. Banyak rahasia yang terungkap dari hal-hal kecil.

Jennifer mencontohkan apa yang ia lihat dari lukisan portrait John Copley, A Boy with a Flying Squirrel.

http://1.bp.blogspot.com/

“It took me nine minutes to notice that the shape of the boy’s ear precisely echoes that of the ruff along the squirrel’s belly. It was 21 minutes before I registered the fact that the fingers holding the chain exactly span the diameter of the water glass beneath them. It took a good 45 minutes before I realized that the seemingly random folds and wrinkles in the background curtain are actually perfect copies of the shapes of the boy’s ear and eye..”

Berhentilah merasa bisa. Belajarlah untuk bisa merasa.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail