Tag Archives: televisi

Acara Tivi Koq Kaya Gini?

Sering, Gusti, aku bertanya-tanya sendiri,

kenapa sih mama tenggelam di televisi,

mengunyah iklan menelan mimpi.

Sabar, mama, tunggu aku masuk ke layar tivi.

(Doa 1 – Silampukau)

logo tv dari https://infoindonesia.files.wordpress.com/2014/04/stasiun-tv-swasta.jpeg

Seorang kawan terheran-heran begitu tahu jika dirumah saya tak ada televisi.

“Hah yang bener? Pasti langganan tv kabel kan?”

Kabelnya sih ada, tapi tivi-nya ga ada. Lha gimana mau nonton tv kabel kalau ga punya tivi? Absennya kotak hiburan warna-warni di rumah kami memang sudah menjadi komitmen bersama. Selain tidak terlalu menikmati acara yang ditayangkan di layar kaca, kami sepakat untuk menjalani hidup hemat biaya hahaha.

Tapi ciyus, ada beberapa alasan kami tidak tertarik membeli tivi. Karena pernah bekerja di media agency, saya tahu jika televisi tak lebih dari media pemasaran untuk mendongkrak penjualan. Semua acara yang diproduksi pada akhirnya akan bermuara pada berapa banyak duit iklan yang bisa dihasilkan (rating hanya salah satu metode pengukuran).

Bagi yang belum tahu, biaya ngiklan selama 30 detik untuk prime time (jam 7 – 9 malam) bisa mencapai puluhan juta rupiah (30-80 juta). Dan biasanya semakin tinggi rating maka semakin mahal biaya ngiklannya.

Bagaimana cara mengukur rating? Mayoritas pengiklan akan menggunakan rating point hasil study AC Nielsen. Jadi Nielsen memiliki sebuah alat “people meter”, dimana dia akan memasangkan alat di ribuan rumah yang dijadikan sample. Lewat alat itu akan ketahuan, berapa persen orang yang menonton suatu acara, program apa yang paling diminati, acara yang paling sedikit penontonnya, dan kebiasaan menonton lainnya.

Semakin tinggi suatu rating, berarti semakin banyak penontonnya. Jika semakin banyak yang nonton, akan semakin banyak pengiklan yang membeli spot iklan di acara itu. Nah karena logika yang berlaku adalah hukum pasar, maka stasiun tivi akan terus menayangkan program yang memiliki rating bagus. Sekarang tahu kan kenapa ada Tukang Bubur yang udah bertahun-tahun exist meski buburnya ga ada lagi. Ya itu berarti tim programnya sukses mempertahankan rating acara.

 Bukan Salah Stasiun TV

Saya sering tertawa ketika mendengar ada orang menyalahkan stasiun tivi karena acara-acara yang dianggap “kurang bermutu”. Pertama, saya bingung ketika harus mendefiniskan acara yang “bermutu” dan “tidak bermutu” itu seperti apa. Apakah acara berita pasti lebih bagus dari sinetron? Apa benchmark-nya? Apa metrics yang digunakan untuk mengukurnya?

Kalau ada acara yang dianggap “kurang mendidik”, apa definisi program yang mendidik? Bukankah filter mendidik-tidaknya sebuah tayangan ada di otak para penontonnya sendiri? Contohnya ada acara sinetron yang menampilkan kehidupan keluarga kaya dan hidup mewah. Sebagian orang akan protes:

“Sinetron seperti ini hanya menampilkan kemewahan!”

Loh, bukannya justru bagus ya? bukannya itu mengajarkan kita untuk tidak malu jika ingin kaya, yang penting terus berusaha. Pola pikir sirik-nya diubah donk: Jika mereka yang ada di sinetron aja bisa kaya, kita juga pasti bisa.

Alasan kedua adalah program yang ada di televisi kita hanyalah cerminan selera masyarakat kita. Kan sebelumnya sudah saya bilang, iklan ngikutin rating, dan rating ngikutin selera penonton. Jadi ya jangan ngambek kalo acara kita isinya sinetron dan drama India, berarti ya masyarakat kita sukanya sinetron dan drama India.

Program yang ada di televisi kita hanyalah cerminan selera masyarakat kita

Saya iseng nulis ini sebagai salah satu aksi konkret dan ajakan untuk menjadi penonton kritis. Mumpung sedang ramai membahas revisi UU penyiaran. Mbok ya jangan Cuma mengutuk acara tivi kita yang katanya kurang mencerdaskan. Siaran Tivi ga cerdas ya berarti masyarakat kita juga belum cerdas. Masih suka drama cinta-cintaan, makhluk jadi-jadian, kebut-kebutan, India-Indiaan dan Turki-Turkian.

Sudah ga kuat dan muak dengan acara tivi yang ada? Jauhkan televisi dari rumah Anda :p

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail