Monthly Archives: May 2021

Saya Dipaksa Sedekah 11 Juta Oleh JD.ID

Emang Tuhan itu selalu punya cara unik untuk memaksa saya berbagi. Saya dipaksa sedekah 11 juta melalui situs ecommerce JD.id.

Saya menghindari kata tertipu, penipuan, atau scam. Biar ga malu cuk. Koq kesannya bego banget bisa ketipu di zaman dimana berita penipuan terjadi sehari-hari. Hihi. Tapi ini kronologinya:

Jadi ceritanya saya terpaksa ingin membeli TV agar Yoda bisa menonton kartun saat malam. Biar ga pakai laptop bapaknya terus gitu. Browsing sana-sini, nemu offer menarik banget di JD.id.

Sony Bravia X8000H yang biasanya 8 jutaan dijual dengan harga 3.2 juta. Karena udah biasa beli di JD.id dan masih beranggapan semua penjual terseleksi dengan baik, langsung saya beli dan bayar.

Lalu ada telpon mengatasnamakan JD.id memberikan link meminta saya mengisi login agar bisa memilih kurir. Waduh modus phishing zaman dulu cuy! Lha koq qadarullah saya ga banyak mikir (karena percaya #PastiOri) mengklik dan mengisi data akun saya.

Terus tiba-tiba pesanan di cancel. Nah anehnya status refund berhasil tapi saya tidak merasa ada notifikasi JD cash atau masuk ke rekening saya. Penipu tadi menelpon lagi dan mengaku ada gangguan. Meminta saya membeli lagi dengan barang yang sama.

Saya beli dan statusnya cancel lagi. Saya yang masih belum sadar jadi korban phising (karena merasa sebagai pegawai startup yang kebal penipuan) tetap melakukan pembelian lagi. Hingga 3x dengan total 11 jutaan.

Saya merasa “aman” karena tidak ada notifikasi OTP, dan ada keterangan jika dana akan ditransfer ke rekening bank (ga ada keterangan user harus isi form apapun) dan bukan JD balance. Ditambah ada keterangan dana akan masuk setelah 1-3 hari.

Oh mungkin baru 3 hari lagi. Nah saya ga ngecek rekening lagi dan baru iseng2 cek setelah hari ke-5. Koq belum masuk? Saya lalu menelpon call center dan ternyata qadarullah tuh duit ternyata uda ditransfer ke JD balance, ditarik ke rekening dia, tanpa adanya notifikasi atau history di akun saya!

Bahkan Mbak Dwi dari CS ga bisa menyebutkan duit saya ditransfer ke rekening mana. Wow luar biasa sekali UI/UX security system market place ini ya. Intinya duit saya raib 11 juta. 

Nah action yang bisa saya lakukan kan ada tiga: 

  1. Bikin laporan ke polisi (yang saya yakin hanya nambah-nambahin laporan, kecuali saya anak Presiden)
  2. Bikin komplain tertulis ke JD.id dan meminta mereka men share tracing transfer Bank (untuk dilaporkan sebagai ikhtiar)
  3. Menyebarkan berita ini ke seluruh dunia agar teman-teman tidak perlu dipaksa sedekah ke orang-orang yang tidak bertanggung jawab

Untungnya saya pernah mengalami kerugian usaha, lost asset portfolio, atau kemalingan barang dengan jumlah yang lebih besar. Jadi waktu kehilangan segini ya nangis-nya cuma di dalam hati gitu. Ga perlu menjelek-jelekkan situs ecommerce-nya. Ga perlu menyumpahi penipu itu. 

Bahkan sebagai bonus karena berhasil memberikan saya pelajaran berharga untuk lebih berhati-hati dalam menginput data, saya memberikan infak tambahan pulsa 50rb. Semoga di masa depan asset saya bisa trilyunan (Amiin), jadi harus lebih hati-hati donk!

Alhamdulilah saya juga pernah kehilangan semua barang saya sewaktu umroh backpacker di Mekkah. Waktu itu semua barang yang saya taruh di tas, hilang saat saya tinggal di depan pintu Masjidil Haram.

Status backpacker saya langsung turun kasta jadi gembeler. Hehehe. Waktu itu sempet mikir: ya Allah, koq “Lu” tega banget sih ambil semua barang gw??? Kan gw tamu disini 🙁 

Eh ternyata masih bisa hidup tuh. Bahkan bisa nginep di hotel waktu di Jeddah (makasih ya bro Doddy!)

Saya jadi belajar. Tak ada kata kehilangan, selama kita masih punya Tuhan.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail