Category Archives: Ekonomi Bisnis

Tentang ekonomi dan Bisnis

Kenapa Saya Belum Tertarik Menggunakan Jasa Bank Syariah?

Kebetulan saya sedang mencari tempat penitipan safe deposit box. Buat naruh kertas-kertas aja sih. Karena dirasa jika hanya ditaruh di lemari, risiko tetap tinggi. Kenapa ga ‘disekolahkan’ ke lembaga keuangan? Alhamdulilah belum butuh pinjaman dengan agunan. Hipotesa saya sementara terbukti: hidup bakal damai jika tidak perlu mikir cicilan setiap hari hihihi.

Awalnya saya ingin coba ke salah satu bank syariah terbesar. Yang baru merger itu. Yang jika temen-temen beli sahamnya pada Maret 2020, maka sekarang bisa menghasilkan profit ten bagger kalo kata Peter Lynch. 

Saya coba iseng-iseng tanya via DM twitter. Apakah bank sholeh ini punya jasa safe deposit box? Jawabannya bikin istighfar. 

“…kami informasikan perihal safe deposit box dapat kakak lakukan konfirmasi melalui kantor cabang ******* terdekat ya kak.”.

Lah bijimane, kan situ official socmed bank-nya. Masa saya harus cek fisik juga. Kan udah jaman now.  Padahal saya cuma mau tahu bank ini punya layanan itu nggak? Jika iya, syaratnya apa biayanya berapa? Emang ga ada training product education? 

Ini mirip misalnya saya mau beli chicken nugget, terus tanya ke socmed resto cepat saji yang jual ayam goreng. “Halo… Situ kan jual ayam goreng dada, jualan nugget juga ga?“

“Bisa di cek dengan datang ke resto terdekat ya”.

Oh baique. Mungkin ini teknik NLP terbaru untuk mempercepat closing. Dengan memberikan sugesti bagi calon konsumen melakukan direct action. Dan terbukti saya terdorong untuk datang beneran dong! Hanya untuk mendapatkan product information. 

Sampailah saya di kantor bank itu. Wah koq ada polisi? Eh ternyata sekarang teman-teman security bajunya sama-sama coklat hehe. Semoga pelayanannya sama-sama ramah ya ^_* ting.

“Saya mau buka safe deposit box”.

“Oh baik, silahkan tunggu di ruangan deposit box”. Kata Pak security dengan ramah. Sambil mengantarkan saya ke ruangan pojok di lantai 1.

Wah mantap juga nih servisnya. Orang mau tanya-tanya aja udah disuruh duduk di lounge. Terus ada jus buah kotakan dan minuman. Padahal saya hanya pakai kaos dan celana pendek murahan. Feels like a boss nih.

Saya menunggu sekitar 5 menit. Lalu datang Abang-abang membawa kunci. Membuka pintu kayu, lalu membuka pintu kedua berlapis logam dengan teralis jeruji besi sebagai pengaman.

“Silahkan dibuka safe depositnya Pak’. katanya ramah.

Waduh.

“Lho, saya mau tanya cara buka layanan safe deposit box Mas, bukan buka safe deposit box-nya. Saya belum jadi nasabah”. Jawab saya jujur.

Mas-nya sepertinya agak tengsin. Mungkin ngebatin: ngerepotin 15 menit dari hidup gw aja lu cuk!. Mas-nya dengan sabar lalu menjelaskan jika safe deposit bank sholeh ini hanya terbuka bagi kaum ‘The Have’. Nasabah prioritas. Kaum terpilih dengan nilai saldo mengendap sekian xxx selama setahun. Bukan untuk kaum peasant seperti saya.

Atau pilihan keduanya: mengendapkan dana sekian puluh juta selama setahun dan membeli cicilan emas sekian gram. Total jika saya hitung, butuh biaya 35 juta hanya agar bisa diperbolehkan menyewa safe deposit box dengan biaya 500 ribu.

Tentu saya langsung mengambil jurus pikir-pikir dulu. Tancap gas dan coba membandingkan dengan bank ribawi yang hanya berjarak 1,5 km dari bank sholeh tadi.

Ndilalah di bank ribawi, layanan-nya lebih terjangkau. Hanya 500 ribu / tahun, dengan uang jaminan kunci 750 ribu. Penyewa juga tidak diperlukan menjadi nasabah prioritas. Karena jatuhnya hanya mirip sewa tempat. Tak peduli siapa Anda, selama bisa bayar dan masih ada tempat ya silahkan dipakai.

Untuk bisa masuk ke ruangan penyimpanan di bank ribawi juga lebih ketat. Hanya pemilik rekening atau ahli waris yang ditunjuk yang bisa masuk, meskipun ada orang lain yang mengaku membawa kunci asli. Gak bisa asal nongkrong seperti yang di bank sholeh tadi.

Jadi ketahuan kan kenapa saya terpaksa memilih bank ribawi dibandingkan bank syar’i. Bukan karena layanan bank ribawi lebih terjangkau, lebih ribet protokol masuknya, atau saya sudah punya baju fire resistant yang anti api neraka.

Tapi ya karena duit saya belum banyak banget, mau gimana lagi?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Bagaimana Cara Menjadi Bos yang Baik?

Menjadi bos adalah mimpi kebanyakan orang. Siapa yang ga mau tinggal nyuruh ini-itu terus dapat bayaran lebih tinggi?

Tapi ternyata menjadi bos yang baik itu tidak mudah. Banyak riset menunjukkan jika toxic boss menjadi penyebab turunnya moral dan produktivitas team, tingginya turnover, dan rendahnya motivasi dalam bekerja.

Kim Scott (mantan team leader di Google dan Apple) dalam ‘Radical Candor’ membocorkan cara menjadi bos yang baik dan benar. Ternyata bos bukanlah orang yang paling pintar. Juga bukan yang paling berkuasa. Bos yang baik justru harus bisa menentukan siapa ‘decider’ terbaik dalam sebuah proses pengambilan keputusan. 

Tapi sebelum ngomongin cara, emang tugas bos itu apa sih? Menurut Kim, tugas bos yang baik itu ada 3:

  1. Memberikan panduan kepada anggotanya. Baik dalam aspek profesional maupun personal. 
  2. Membangun team yang efektif. Ini termasuk mendengarkan aspirasi mereka, menempatkan orang yang tepat pada posisi yang tepat, dan mengembangkan potensi anggota tim-nya
  3. Mencapai hasil. Memberikan dampak nyata sesuai tujuan organisasi.

Jadi bos bukan hanya tukang suruh yang meminta anak buahnya bekerja keras, tapi tidak menguasai dasar teknis suatu pekerjaan. Juga bukan micromanager yang sibuk mengurusi printilan tugas timnya. 

Ia tahu apa yang harus dilakukan timnya, konsisten memberi masukan dan arahan, menempatkan orang yang tepat, membangun budaya kerja yang sehat, dan bersama-sama mencapai hasil yang bermanfaat.

Nah, bagaimana cara menjadi bos yang baik?

Kuncinya ada di ‘Radical Candor’.  Spirit untuk menggabungkan ‘kepedulian personal’ (care personally’) dan kebiasaan memberikan masukan (‘challenge directly’) secara berimbang.

Maksudnya? Misalnya ada anggota tim kita yang kurang perform. Ada 4 pilihan situasi yang bisa diambil seorang bos.

Pertama, hanya peduli secara pribadi tapi tidak memberikan feedback yang membangun. Ini berarti menggunakan empati dan tidak membuka kenyataan jika pekerjaannya kurang memuaskan. Hubungan personal keduanya mungkin baik-baik saja, tapi performa team akan dikorbankan. Kuadran ini disebut ‘ruinous empathy’.

Kedua, tidak peduli secara pribadi dan tidak memberikan feedback yang berguna. Kuadran terparah dan paling bahaya. Disebut ‘manipulative insincerity’. Pokoknya anggota tim tadi dibiarin aja kerjaannya ga bener, dan ga dikasih tahu harus ngapain.

Ketiga, memberikan feedback yang bermanfaat tapi tidak peduli secara pribadi. Bos tipe ini biasanya sangat frontal, bermulut ‘pedas’, dan tak jarang menimbulkan konflik. Disebut ‘obnoxious aggression’. 

Tentu yang paling ideal: peduli terhadap pribadi tapi juga memberi feedback yang membangun. Ini berarti mendengarkan alasan tidak perform-nya seorang team, dan memberikan solusi untuk kebaikan bersama. Dan solusi ini bisa saja berupa pemecatan. Karena membiarkan orang lain berkinerja buruk tanpa ada peringatan dan usaha perbaikan adalah sebuah tindakan kejahatan. 

Kim memberikan contoh ‘golden standard’ yang ditunjukkan oleh Sheryl Sanberg, kepala div Periklanan Google dan sekarang menjadi COO Facebook:

In four years of working for Sheryl, I can honestly say she never wasted a single moment of my time, and in fact she saved enormous time for everyone who worked for her. She expected us to come to our 1:1s with a list of problems she could help us resolve. 

She’d listen, make sure she understood, and then she was like a sapper, an explosives expert. She defused some political situations that could have blown up in my face and she dispensed with seemingly insurmountable obstacles. 

No unnecessary meetings, no unnecessary analysis. She was never late to a meeting with me, and she wouldn’t tolerate anyone being late to one of her meetings. She’d make us have debates as a team, but just before they started to feel tedious, she’d identify a “decider,” and ask that person to come back to the rest of us with a decision by a particular date. 

She was one of the most persuasive people I’ve ever met, and she taught those of us on her team to be more persuasive as well. When some ridiculous time-wasting mandate would come down from on high at Google, Sheryl would figure out a way to shield us from it. All of that protection gave everyone who worked for her a lot more time to execute. 

And when the results came in, they didn’t escape Sheryl’s sharp analytical mind—we had to learn from what we’d done, whether we succeeded or failed. 

Nah, siap untuk jadi boss, bosque?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Every Decision is Correct at the Time

Dalam dokumen engineering bootcamp di kantor saya, ada satu moto / prinsip yang menarik:

Every Decision is Correct at the time they made. Semua keputusan adalah benar, saat dibuat. 

Prinsip ini ditulis agar saat ada software engineer baru masuk dan menemukan ‘loop hole’ atau kerumitan coding dari engineer sebelumnya, tidak ada proses menyalahkan masa lalu.

Tak akan ada yang komentar: “Ini bego banget sih yang bikin flow backend-nya dulu”.

Tak ada blaming. Semua keputusan adalah benar, pada masanya.

Karena pada dasarnya, tak ada keputusan yang benar-benar sempurna. Kita harus membuat keputusan ditengah keterbatasan informasi, waktu yang mepet, dan ketidakmampuan untuk memprediksi masa depan. Intinya, Continue reading Every Decision is Correct at the Time

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Tiga Kelemahan Kursus Online

Seorang teman bercerita: setiap malam ga boleh langsung tidur. Alasannya? “Ada kuliah jam 11 malam”. Kuliah ama Genderuwo?

Rupanya dia sedang ikutan short course jarak jauh. Program digital dari salah satu kampus Ivy League di Amerika sono. Wuih keren donk!

Yang bikin saya kagum adalah sumber biayanya. Teman saya rela mengocek kantong pribadi untuk ikutan kursus tadi. Ongkosnya kata dia ga mahal-mahal amat: 50 juta aja. Jauh lebih murah dari executive short course Harvard yang bisa mencapai 52 ribu dollar (700 juta-an). 

Secara logika sederhana, pelatihan online memberikan banyak sekali manfaat. Biayanya jauh lebih murah, simple plus praktis, fleksibel, dan terutama tidak terikat ruang dan waktu. Apalagi ditengah pandemi Covid. Virus yang sudah menyerang 19 juta umat manusia ini memaksa kita menerapkan pembelajaran jarak jauh. 

Sekolah diliburkan, diganti interaksi lewat laptop berbasis daring. Webinar menjamur. Mulai dari yang gratisan sampai yang berbayar. Termasuk berkembangnya kursus online. Pemerintah sendiri lewat program Prakerja (yang kita ga tahu bagiamana nasib kedepannya), memberikan subsidi bagi pencari kerja untuk mengikuti pelatihan online ini.

Sejak WFH sendiri, alhamdulilah saya sudah mengoleksi 10 sertifikat kursus karena kebetulan dikasih full akses di salah satu platform. Saya merasa sangat terbantu. Bayangkan: kita bisa belajar apa saja, kapan saja, dimana saja, dari guru-guru terbaik dunia pula! 

Apakah mungkin di masa depan, institusi pendidikan kita akan full online? Karena pernah merasakan belajar secara tatap muka, saya merasa online learning (terutama Massive Open Online Course) punya beberapa kendala.  Apa saja? Continue reading Tiga Kelemahan Kursus Online

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Apakah Sebaiknya Kita Membeli PlayStation 5?

Mungkin ini kabar game-bira bagi gamers sedunia. Hampir sama pentingnya dengan penantian vaksin Corona. Penantian itu terjawab, Playstation kini punya cicit. Seri kelima dari console paling laris itu akan dirilis akhir tahun ini.

Design-nya cool dan futuristik. Pasti sexy kalo dibikin kartun Moe-nya. Dukungan hardware-nya mumpuni. Gawe-game kelas dewa siap beraksi.

Pertanyaannya: apakah gamer seharusnya membeli PS5?

Mungkin pertanyaan yang agak absurd. Karena kembali ke individu masing-masing. Kalau situ gamers dan punya duit ya silahkan beli. Klo missqueen bisa main sambil ngimpi aja lewat streaming youtube. Klo dhuafa quota mungkin waktunya beralih ke gobak sodor.

Pertanyaan ini muncul karena saya pribadi ingin membelinya. Tapi kemudian ada satu masalah muncul: berapa nilai dari memiliki PS5?


Nilai disini bukanlah harga beli. Tapi sejauh mana kepemilikan barang itu memberikan utility value (nilai pakai) dan return on investment (imbal balik investasi) jika barang yang dibeli adalah asset yang diharapkan memberikan keuntungan.

Ribet amat hidup lu cuk?

Oh jelas. Ini karena pengalaman saya membeli laptop gaming pada 2014. Harganya 8 juta. Tapi ternyata sangat jarang dipake nge-game! Dari 2014-2019, saya hanya memakainya untuk bermain game tak lebih dari 48 jam (dari manifes akun Steam).

Karena itu untuk menghitung nilai guna suatu barang, kita bisa mengevaluasi dengan dua rasio: 

  1. Utility value = acquisition cost / usage
  2. Opportunity cost value = berapa nilai yang kita dapatkan jika menggunakan sumber daya yang ada untuk kegiatan yang lain

Continue reading Apakah Sebaiknya Kita Membeli PlayStation 5?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Kenapa Kita Harus Berguru ke Mama Loren – Outward Looking Strategic (4)

Ibarat melakukan perjalanan, di tulisan sebelumnya kita sudah belajar membaca peta dan menentukan destinasi perjalanan kita.

Langkah selanjutnya adalah membuat rencana strategis guna menjawab pertanyaan teknis: Bagaimana cara mencapai tujuan kita? Fase inilah yang membedakan pemimpi dan pemimpin. Pemimpi hanya bermimpi, sedangkan pemimpin melakukan aksi Nyata untuk mencapainya.

Jika mahasiswa sekolah bisnis mendengar kata strategi, biasanya langsung terbayang cost leadership vs differentiation vs focus-nya Mbah Michael Porter. Untuk bisa kesana, ada banyak teknis praktis penciptaan strategi yang bisa diterapkan. 

Kalau saya boleh sarikan ada 2 jenis pendekatan:

A. Outward looking: Melihat kebutuhan eksternal baru memikirkan apa yang harusnya dilakukan

B. Inward looking : Melihat kemampuan internal lalu memikirkan apa yang harus kita lakukan

Tentu yang terbaik adalah menggabungkan keduanya. Melihat kemampuan internal kita, tapi juga memikirkan keadaan eksternal. 

Biar ga bingung, kita coba kenali satu persatu. Masih dengan studi kasus jika kita adalah koki resto hotel yang terancam di-PHK jika tidak melakukan sesuatu.

Outward-Looking Approach

Ibarat perjalanan kapal, outward looking approach berarti melihat lautan yang akan kita arungi dimasa depan, baru mempersiapkan kapal yang cocok untuk melintasinya.

Gampangannya: jika kita melihat di masa depan lautan akan dipenuhi es, berarti kita harus menyiapkan kapal dengan pemecah es agar bisa tetap berlayar. 

Kelebihan strategi ini ada pada sifat ‘market fit’. Dalam artian kita sudah mempersiapkan kebutuhan pasar atau industri kita dimasa depan. Kelemahannya ada pada resources fullfilment. Kemampuan menyediakan sumber daya. Untuk organisasi kecil yang ga punya banyak sumber daya, pilihan aksi menjadi sangat terbatas.

Ada banyak sekali tools yang bisa dipakai. Tapi kita coba kenali tiga tools yang umum terdengar:

#1 Benchmarking

Benchmarking bahasa gampangannya adalah studi banding. Atau belajar ke orang yang sudah sukses. Prosesnya kita melihat organisasi lain yang sudah sukses, mempelajari strategi yang mereka lakukan, lalu mencoba ‘meniru’ mereka. Tentu setelah dilakukan penyesuaian disana-sini.

Contoh: kita mencari resto hotel lain yang masih bisa ‘survive’ dan melihat apa yang mereka lakukan. Misalnya kita belajar jika resto hotel lain menjual lewat gofood, berpromosi online lewat FB/IG ads, dan menciptakan frozen food siap santap dengan citarasa hotel berbintang. Tulis dulu pelajarannya. 

#2 Future Market Forecasting

Untuk cara kedua kita harus berguru ke almarhum Mama Loren. Karena kita akan mencoba ‘meramal’ trend yang ada di masa depan, lalu mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

Apakah kita harus mengumpulkan ketujuh bola naga atau belajar ‘Edo Tensei’ untuk menghidupkan Mama Loren lagi? Kalau bisa sih silahkan. Jika tidak bisa untungnya ada Mbah Google yang ga kalah sakti. Caranya gimana?

Tentu yang pertama tolong hapus website tujuan browsing Anda dari po**hub.com, br***er.com dan situs internet positif lainnya. Bisa diganti ke situs berita macam Bloomberg, The economist, atau McKinsey. Karena di internet sudah banyak ‘para pakar’ mengabarkan trend yang sedang dan akan terjadi.

Kedua, gunakan common sense berdasarkan pengamatan sehari-hari. Karena para ahli ramalannya masih fifty:fifty. Mereka ga akan tahu local insight yang sedang terjadi.

Contoh: para ahli meramal Covid-19 takkan ada obatnya sampe 2021. Berarti kita harus berdamai dengan Corona. Apa implikasinya? Mungkin gaya makan dine in akan berubah. Space antar bangku semakin lebar. Ditambah sekat penutup antar pengunjung. Berarti kita harus men-design ulang layout resto kita agar ‘Corona safety’.

#3 Brainstorm Scenario Analysis

Kita tahu masa depan sangatlah tidak pasti. Bahkan kita tidak tahu apakah kita masih hidup atau tidak esok hari. 

Karena masa depan penuh ketidakpastian inilah, lahir scenario analysis. Untuk mempersiapkan kemungkinan terbaik hingga terburuk.

Biar tulisan ini keliatan se-tra-te-jik dan ilmiah (plus saya dianggep pinter), saya coba ceplokan model gambar dari Strategic Planning: How to Deliver Maximum Value Through Effective Business Strategy karya Wittmaan dan Reuter (2004).

Mamam tuh modeling! Udah kaya belajar planet-planet ya boss. Padahal praktiknya bisa kita buat simple koq . 

Coba bikin satu tabel berisi tiga kolom. Isinya: perkiraan kemungkinan yang terjadi, dampaknya kepada kita, lalu aksi apa yang kita lakukan. Contoh:

(kalau kasusnya korporat besar bisa puluhan halaman riset dengan data modeling yang canggih)

Nah itu baru outward-looking strategy bosku. Perlu dilengkapi dengan inward-looking agar kita tahu kondisi dan kemampuan organisasi kita. Akan kita bahas di tulisan selanjutnya agar artikel ini tidak terlalu panjang dan tahan lama.

Yang pikirannya kebayang macem-macem: saya tahu history browser Anda. Hehehe.

 

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Belajar Strategic Goal Setting (3)

“If you want to be happy, set a goal that commands your thoughts, liberates your energy and inspires your hopes.” —Andrew Carnegie

https://www.indoindians.com/

Jika kita sudah membuat strategic alignment, maka kita mulai masuk ke inti dari strategic thinking: membuat strategy beneran hehe.

Saat strategic alignment kita membaca peta untuk mengetahui kondisi kapal dan lautan, maka strategic formulation adalah membuat itinerary (rencana perjalanan) dimasa depan. 

Karena ini mirip dengan rencana perjalanan, maka seperti pepatah: banyak jalan menuju Roma. Tak ada yang benar tak ada yang salah. Semua tergantung SIKONDOM (Situasi, Kondisi, Dominasi nasib).

Dari berbagai model kerangka berpikir dari bermacam buku-buku bisnis diluar sana, klo disarikan sebenarnya ada tiga fase formulasi strategi sederhana:

  1. Strategic goal setup: Kita mau kemana?
  2. Problem-solving-solution hypothesis: Bagaimana cara termudah dan termurah untuk kesana?
  3. Resources and impact matrix: Perbekalan apa saja yang kita butuhkan?

Yuk kita bahas satu persatu dengan sederhana.

Salah Tujuan = Salah Asuhan

Yang pertama tentu menentukan tujuan: Mau dibawa kemana hubungan kita? Lah koq malah nyanyi yang nulis.

Ini fase krusial karena salah menentukan tujuan berarti kesasar. Apakah itu keliru? Ya nggak juga. Colombus awalnya bertujuan ke India, eh malah nemu Amerika. Penemu minuman Coke, John Pemberton, awalnya bereksperimen untuk menemukan obat sakit kepala. Malah nemu cikal bakal Coca Cola.

Kasus diatas adalah serendipity. Kebetulan aja hasilnya bener. Tapi kedua contoh tadi sama-sama punya tujuan awal!. Gak ada ceritanya peneliti tanpa tujuan eksperimen, tau-tau menemukan senyawa atau penemuan baru.

Yang pasti salah itu jika kita tidak menentukan tujuan. Karena itu berarti terombang-ambing tanpa arah dan pegangan yang jelas. Bisa sampai sih. Sampai jumpa lagi hehe.

Bagaimana cara menentukan strategic goal yang baik? Ada banyak teori.

Mulai kudu SMART (Specific, Measurable, Actionable, Realistic, Time based). Ada juga yang bilang jika strategic goal itu harus ‘besar’, ‘panjang’, dan ‘tahan lama’ (bahasa Jim Collins disebut BHAG : Big Hairy Audatious Goal). 

Jangan ngeres dulu. Ini bukan iklan obat kuat. Maksudnya strategic goal kita seharusnya bisa menginspirasi kita dalam mengarungi perjalanan yang panjang. 

Biar kebayang kita balik ke studi kasus jika kita Koki resto hotel yang terdampak Corona.

Kemana Kita?

Misalnya kita sudah melakukan strategic alignment dan tahu jika kondisi kapal kita goyang, dan ada badai karena Covid-19. Peran yang bisa kita lakukan adalah memasak makanan lezat, yang bisa menjadi sumber pemasukan hotel disaat sulit seperti ini.

Strategic objective yang bisa kita tulis adalah:

“Menjadi resto hotel terbaik di Indonesia”.

Kelihatannya keren ya. Resto hotel terbaik.Tapi kebayang ga menjadi resto terbaik itu kaya gimana? Trus apakah sudah kriteria Smart? Gimana klo kita reworks dikit dan jadi:

“Pada Desember 2020 menjadi resto hotel bintang 4 terkemuka yang menjual 1000 porsi makanan per hari”.

Kita menset kriteria terkemuka dengan benchmark goal yang jelas: penjualan 1000 porsi per hari. Sangat sederhana dan jelas. Jika nanti penjualan kita hanya 999, berarti kita belum jadi restoran terkemuka. Sesederhana itu.

Ada tips tambahan yang bisa kita lakukan setelah menulis strategic objective. Kita bisa bertanya lagi:

  1. Apakah tujuan kita sudah ‘benar’?
  2. Adakah alternatif tujuan yang lebih ‘benar’?

Sangat disarankan untuk melontarkan pertanyaan ‘nakal’ dan provokatif:

Apakah tetap menjadi bagian resto hotel sudah benar? Kenapa kita tidak mengusulkan ke manajemen untuk membuat mobile resto chain yang independent? Kenapa kita tidak coba beralih ke industri yang masih related dengan makanan seperti food content media?

Karena salah tujuan = salah asuhan. Terus pertanyakan tujuan strategis Anda. 

Karena tujuan dari hidup, adalah hidup dengan tujuan.

 

____________________________________________

 

 

PS: Bagian selanjutnya adalah bagian tersulit tapi terseru: formulasi solusi strategis! Doakan saya bisa menulisnya dengan cukup jelas dan komprehensif

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Belajar Berpikir Strategis

image: https://www.brandingstrategyinsider.com/

Kenapa arsitek dibayar lebih mahal daripada tukang? Padahal tukang bekerja lebih garang.

Kenapa Jendral dianggap lebih tinggi dari infanteri? Padahal jika perang, prajurit Infanteri yang punya risiko mati.

Kenapa direktur gajinya berkali-kali lipat dari staff? Padahal kerjanya hanya memberikan arahan. Nanti Staff-lah yang benar-benar ‘bekerja’ di lapangan.

Bukan karena pesugihan, ketampanan, atau derajat keturunan. 

Arsitek, Jendral, dan Direktur dibayar lebih mahal karena satu skill berpikir yang sayangnya tidak diajarkan di semua sekolah. Skill itu bernama: seni berpikir strategis.

Bersama dengan critical thinking, problem solving, leadership, dan persuasive communication, kemampuan berpikir strategis adalah salah satu kunci survive di abad informasi seperti saat ini.

Nah pertanyaannya: apa itu seni berpikir strategis? Bagaimana cara memperolehnya?

Strategi Harvard

Ada buku menarik dari Harvard Business Review yang berjudul: HBR Guide to Thinking Strategically (2019). Berisi kumpulan artikel tentang cara berpikir strategis. Dari 291 halaman yang saya baca, kalau saya boleh simpulkan, berpikir strategis itu gampangannya gini:

Misalnya kita diminta Emak untuk nguras bak mandi. Ada air ¾ bak yang tersisa. Terserah diapain airnya, yang penting bak dikuras. Di kamar mandi ada gayung. Kira-kira apa yang Anda lakukan?

Orang pekerja keras tapi males mikir: ya udah kita buangin saja airnya pakai gayung. Biar capek yang penting sabar. Orang sabar pantatnya lebar sob!.

Orang males kerja males mikir: Kita cari lubang saluran air dibawah bak. Tinggal buka buat dibuang airnya.

Orang belajar mikir strategis: Hmmm sayang nih airnya klo dibuang. Habis dipakai mandi, kita tampung di ember buat nyirem taneman aja deh. Kita siapin banyak ember buat semua airnya.

Orang strategis utopis: Menghubungi ahli di IPB dan berkolaborasi membuat saluran penyulingan air minum mini berbasis kamar mandi. Agar kedepannya jika Emak meminta nguras bak mandi, airnya bisa disuling dengan metode osmosis disertai 2x penyaringan. Tak lupa mempersiapkan botol daur ulang agar air suling itu bisa dikirim ke Glasgow dan dihidangkan saat KTT perubahan iklim 2021.

Semua Orang Harusnya Bisa Berpikir Strategis

Nangkep gak contoh diatas?

Klo belum nangkep coba lapor polisi deh. Selama bukan politikus teman penguasa, pasti cepet koq ketangkepnya (apalagi cuma youtuber #eaaaaa).

Intinya, kemampuan berpikir strategis itu (menurut saya):

Kemampuan untuk melihat gambaran besar suatu keadaan, dan merumuskan keputusan fundamental yang memiliki manfaat besar di masa depan.

Seperti contoh diatas, orang yang tidak berpikir strategis hanya melihat sebuah permasalahan dalam konteks apa adanya: Emak meminta menguras kamar mandi. Karena harus dikuras dan masih ada airnya, ya tinggal dibuang.

Tapi orang dengan pemikiran strategis mampu melihat gambaran yang lebih besar. Menguras kamar mandi adalah ritual mingguan. Jika tidak di manage dengan baik, akan ada banyak sumber daya (dalam hal ini air dan tenaga) yang terbuang. 

Seorang strategist  memikirkan solusi jangka panjang yang bisa berdampak positif. Bisa berupa penambahan nilai, atau dalam penghematan sumber daya (untuk kasus kamar mandi misalnya: menggunakan ember kecil dalam bak, memasang shower agar tidak perlu dikuras, dll).

Nah, kabar baiknya: semua orang bisa belajar berpikir strategis! Karena ini bukan rocket science yang mengharuskan kita menggondol gelar PhD. Juga bukan ilmu mistis dimana kita harus bertapa atau jadi budak nafsu Nyi Roro Kidul.

Coba bayangkan:

Staff yang berpikir strategis bisa mengusulkan sistem baru untuk meningkatkan produktivitas timnya. Pelayan yang berpikir strategis bisa menciptakan alur pelayanan yang lebih efektif untuk melayani pelanggan. Cleaning servis yang berpikir strategis bisa menciptakan metodologi pembersihan yang lebih sederhana tapi mengena.

Belajar mikir strategis itu gimana sih? 

Kira-kira bagaimana caranya?

InsyaAllah saya ceritakan di tulisan selanjutnya.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Apa yang Bisa Saya Lakukan Jika Terkena PHK (karena Corona)

Covid-19 memang memporak-porandakan perekonomian kita. World Bank sampai meramalkan terjadinya resesi atau pertumbuhan ekonomi yang negatif di seluruh dunia. 

Untuk Indonesia sendiri, diperkirakan ada 1,5 juta pekerja yang terkena imbas dan lebih dari 150 ribu terkena PHK. Terutama di sektor pariwisata dan hospitality.

Jika kita termasuk salah satu ‘korban’ Covid-19, apa yang bisa kita lakukan?

Pertama-tama saya ingin mengucapkan simpati dan dukungan sebesar-besarnya kepada rekan kita yang terimbas PHK. Karena itulah tulisan ini lahir. Saya belum bisa membantu memberikan pekerjaan. Siapa tahu tulisan ini memberikan ide dan inspirasi.

Kedua, tulisan ini bukan bermaksud menggurui. Karena saya bukan guru. Juga belum jadi motivator bisnis yang punya cerita sukses pribadi. Alhamdulilah kantor tempat saya belajar belum mem-PHK anggotanya (semoga nggak kejadian ya Allah). Jadi pasti ada biasnya. Karena saya tidak mengalami langsung beratnya cobaan kehilangan pekerjaan.

Saya menulis ini karena biasanya orang yang terkena musibah PHK masih shock. Juga bingung harus ngapain. Dan butuh solusi konkret dari sekedar hiburan di kolom komentar:

“Tetap sabar ya… semua akan Indah pada waktunya”.

Bukannya komentar atau kalimat menghibur itu tidak baik. Tapi klo bisa kita pikirkan solusi konkretnya ya kenapa Nggak. 

Sekoci dan Kapal

Jika kehidupan ibarat mengarungi lautan, maka terkena PHK berarti harus berganti kapal untuk tetap berlayar menuju tujuan. Anggap saja kapal adalah organisasi/perusahaan/bisnis yang kita naiki untuk bertahan hidup.

Kapal yang kita gunakan terkena ombak sangat besar bernama Covid-19 hingga hancur berkeping-keping. Untungnya kita masih hidup. Meski sekarang mengambang di tengah lautan. Bertahan hidup menggunakan sekoci, mencoba menemukan harapan.

Lantas apa yang bisa kita lakukan? Secara garis besar ada dua strategic objective yang perlu disiapkan:

A. Menyiapkan sekoci untuk bertahan hidup

B. Mencari kapal baru untuk melanjutkan perjalanan hidup

#1 Analisa Sekoci

Langkah pertama adalah melihat perbekalan di sekoci yang kita punya. 

Ibarat mengarungi lautan, kita harus tahu berapa stok persediaan air dan makanan. Tujuannya? Untuk mengetahui perbekalan yang ada. Kira-kira cukup berapa lama? Sampai seberapa jauh kita bisa berjalan dengan sekoci ini?

Aksi konkret yang wajib kita lakukan adalah membuat estimasi pengeluaran minimum selama 3 bulan kedepan. Ini pengeluaran minimum untuk bertahan hidup ya. Jadi ya hanya pangan dan papan. Biaya nongkrong, jajan, atau hiburan bisa dicoret dulu. 

Jumlahnya pasti berbeda-beda. Biaya hidup mereka yang single dan berkeluarga pasti tidak sama. Demikian lokasi, pasti berpengaruh sekali.

Jika kita sudah punya perkiraan biayanya, maka langkah selanjutnya adalah menemukan sumber pembiayaan itu. Pilihannya ada dua: 

#1. Internal: menggunakan asset yang kita miliki

Jika kita punya dana cadangan, maka saat inilah dana cadangan itu bisa digunakan. Jika tidak ada maka kita bisa melihat asset yang bisa dilikuidasi. Karena tujuannya adalah bertahan hidup. (Tapi ya ga perlu jual ginjal juga sih).

#2 Eksternal: Meminta bantuan pihak lain

Ga perlu malu dan gengsi jika sumber daya internal kita kurang. Karena kesulitan ekonomi bukan dosa seperti korupsi. Kita bisa meminta bantuan jaringan sosial kita seperti keluarga atau teman dekat. Atau bisa meminta bantuan lembaga sosial seperti lembaga keagamaan atau organisasi kemanusiaan.

Pemerintah meskipun tidak bisa kita jadikan sandaran 100%, bisa juga dijadikan alternatif. Kita bisa menghubungi RT/RW untuk didata dan tercatat di database kementrian sosial. Tapi ya semoga ini jadi pilihan terakhir!

#2 Siapkan kapal selanjutnya

Setelah kita berusaha menyiapkan sekoci untuk bertahan hidup selama terombang ambing, maka langkah selanjutnya adalah mencari kapal untuk melanjutkan perjalanan. Karena life must go on. Meski berat dan sempoyongan terkena ombak.

Pilihan kapal ini juga ada dua:

#A Bisa menyetop kapal yang ‘sudah ada’. Dalam artian kembali berusaha mendapatkan pekerjaan di perusahaan yang sudah mapan

Aksi konkret yang bisa kita lakukan untuk bisa segera mendapat ‘kapal baru’ antara lain: 

#1 terus belajar dan melakukan upgrading skill (sekarang sudah banyak kelas online termasuk program prakerja pemerintah)

#2 Pergunakan jaringan kita baik offline atau online. Iklankan ‘pencarian kerja’ Anda dan minta bantuan rekomendasi mereka

#3 Memperlebar kriteria pencarian kerja. Tak perlu keukeuh dengan pekerjaan ideal. Sikat dulu peluang yang ada.

#B Jika belum ada kapal yang mau mengangkut atau bosan ‘ikut orang’. Bisa juga Mengumpulkan puing2 yang ada di lautan dan menciptakan kapal kita sendiri.

Mungkin teman-teman bisa menggunakan business idea canvas dari Sergio Seloti seperti dibawah ini untuk menemukan peluang. Biar ide usaha yang dibikin punya latar belakang pasar yang kuat dan ga hanya ikut-ikutan trend sesaat.

Kuncinya ada di aksi konkret dan jangan hanya berwacana. Segera tes ide kita dalam skala kecil (dengan biaya sekecil mungkin) untuk validasi, dan baru melakukan ekspansi modal jika sudah terbukti.

Modalnya dari mana? Sekali lagi ada 2 jenis pembiayaan: internal dan eksternal. Jika kita tidak punya modal sendiri, bisa mencari pembiayaan dari teman/keluarga, atau platform crowdfunding yang sekarang banyak bertebaran. Pinjam ke lembaga keuangan tidak saya sarankan karena cost of capital yang tinggi dan juga dibutuhkan adanya agunan.

Contoh: masyarakat menjadi sangat peduli dengan isu kesehatan. Dilain sisi, ramadan akan segera tiba. Jika Anda punya background di industri makanan, kita bisa mencoba menciptakan ‘cookies rempah’ yang sehat dan nikmat. Ciptakan MVP (minimum viable product).

Tes dulu produksi dalam skala kecil, pasarkan ke teman dan keluarga. Jika respon positif, baru pasarkan secara online. Tak perlu memikirkan investasi peralatan, outlet, dan karyawan. 

Mereka yang bilang ‘tak ada Modal’ sebagai halangan utama memulai usaha biasanya terlalu memikirkan overhead cost yang akan terjadi di masa depan. Padahal belum tentu ide yang kita miliki akan diterima pasar.

#PastiAdaJalan

Mana yang harus diambil? Ikut kapal orang atau bikin kapal sendiri? Semua tergantung situasi dan kondisi. Menyarankan orang untuk membuka usaha belum tentu menjadi solusi. Demikian juga dengan anjuran mencari pekerjaan lagi.

Saran saya pribadi: berdoalah dan lakukan yang mana yang bisa dilakukan.

Jika Anda masih muda dan punya skill yang menjual, mari bersaing dengan sehat dengan ribuan pencari kerja lainnya. Jika Anda melihat peluang usaha yang ada didepan mata, maka silahkan dieksekusi sekarang juga.

Yang agak repot itu: kita tidak punya skill yang menjual di dunia kerja, dan juga bingung mau usaha apa. Tambah tak punya modal pula! Jika ini yang terjadi maka ada satu hal yang bisa kita lakukan: belajar berenang!.

 

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Ini Yang Saya Lakukan Untuk Bekerja Hanya 4 Hari Dalam Seminggu

freepik.com

Apa trend kerja yang patut kita coba di 2020?

Flexy hours? Udah basi.

Remote working? Biasa bingits.

Boleh pakai baju bebas termasuk celana pendekan? Itu Inovasi zaman vintage kawanku.

The new trend is: less workdays!

Semoga bos saya tidak membaca artikel ini. Tapi saya harus membuat pengakuan dosa: Saya hanya bekerja 4 hari dalam seminggu!

Tentu ada banyak faktor kenapa bisa kejadian.

Karena kebetulan saya belajar di perusahaan yang mementingkan hasil. Kebetulan budaya kerjanya bebas mau remote working, work from home, atau pakai sendal jepitan ke kantor. Kebetulan saya tidak berada di divisi yang membutuhkan kehadiran fisik sepanjang waktu.

Ritual less workdays ini terinspirasi dari buku jadul (tahun 2007) yang ditulis Tim Ferriss: 4 Hours Workweek.

Doi mengusulkan solusi yang pasti dicintai semua umat manusia:

a. Kerja cuma 4 jam seminggu

b. Nganggur-senganggur-nganggurnya

c. Tetap dapat duit buat keliling dunia

Secara logika sangat bisa dilakukan dengan:

  1. Menciptakan bisnis dengan sistem yang mapan
  2. Pastikan pengeluaran lebih kecil dari pendapatan

Tim menawarkan perspektif yang berbeda tentang kekayaan. Menurut dia, orang kaya itu bukan orang yang punya banyak uang. Orang kaya adalah orang yang memiliki komuditas yang tak mungkin diciptakan oleh manusia: waktu.

Orang kaya adalah orang yang punya waktu untuk melakukan apa yang mereka ingin lakukan.

Bagaimana caranya?

Framework yang Ia tawarkan adalah D-E-A-L.

D untuk Definition. Tentang mengubah mindset bahwa kekayaan itu bukan berbentuk harta. Tapi waktu yang terekam dalam bentuk ‘moment’. Buat apa punya 1 juta dollar di bank tapi ga pernah menikmati 1 juta dollar itu? Percuma punya villa tapi ga pernah tinggal di villa itu.

E untuk Elimination. Pentingnya hidup ‘sewajarnya’. Minimalis. Tapi bukan missqueen. Ini tentang meninggalkan ‘ilusi kebahagiaan’ berupa kepemilikan barang, penguasaan informasi, status, dan persepsi orang lain terhadap kita.

A untuk Automation. Bagaimana membangun sistem bisnis sehingga Anda tak perlu mengurus bisnis itu sendiri, kekuatan outsourcing, dan pelajaran MBA – Management by Absence.

L untuk Liberation. Berisi tips-tips praktis agar bisa ‘menghilang’ dari kantor tanpa diketahui bos, cara mendapatkan asisten virtual, sampai saran psikologis jika kita sudah menjadi manusia nomad yang bingung harus ngapain untuk mengisi waktu sehari-hari. Menjadi pengangguran berduit ternyata berbahaya secara psikologis!

Aplikasi Saya

Karena saya masih belajar ikut perusahaan orang, tentu ga bisa ekstrim kerja hanya 4 jam. Kecuali klo saya kawin ama nenek investornya yah…

Yang bisa saya lakukan: mengurangi hari kerja menjadi 4 hari. Dengan metode sederhana:

Design and delegate. Di awal tahun, membuat strategi dan action plan aktivitas yang akan dilakukan selama 6 bulan kedepan. Propose ke bos. Approve? Lanjut ke fase delegation. Kira-kira siapa vendor yang bisa mengeksekusi project ini. Dalam day to day basis, fungsi kita hanya sebagai kontroller dan evaluator.

Eliminate. Membuang pekerjaan yang gak berdampak. Penyakit orang kantoran: menganggap banyak kerjaan itu baik. Padahal aslinya biar kelihatan kerja doank. Output tidak sama dengan outcome. Cari critical output yang menghasilkan outcome paling besar.

Automate. Untuk reporting saya menggunakan automate queries. Inilah manfaat belajar data science. Sehingga setiap minggu sistem akan mengirimkan market performance secara otomatis untuk dianalisa. Report juga harus dibikin sederhana. Hanya satu halaman. Analisa detail bisa ditaruh dalam appendix.

Learning. Tim saya membuat perjanjian: sisihkan satu hari dalam seminggu untuk meninggalkan pekerjaan dan fokus untuk belajar. Apa saja. Ga harus berhubungan dengan urusan kantor. Kelihatannya tidak produktif. Tapi percayalah, karyawan yang terus belajar akan menghasilkan metode-metode baru yang pada ujungnya meningkatkan produktivitas perusahaan.

Dengan menerapkan 4 hari kerja saya merasa:

  1. Terpacu untuk bekerja lebih efektif dan efisien
  2. Mengurangi beban pikiran dengan tidak memikirkan ‘low impact activities’
  3. Merasa menjadi manusia yang lebih baik dengan terus belajar sepanjang waktu

Gimana. Penasaran mau coba? Inget pesen Oom Tim:

Most things make no difference. Being busy is a form of laziness—lazy thinking and indiscriminate action. Being overwhelmed is often as unproductive as doing nothing, and is far more unpleasant. Being selective—doing less—is the path of the productive. Focus on the important few and ignore the rest.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail